Orang Yang Bahagia Tak Akan ‘Tayang’ Semua Benda Di Media Sosial, Kenapa? Mungkin Ini Sebabnya

Orang Yang Bahagia Tak Akan ‘Tayang’ Semua Benda Di Media Sosial, Kenapa? Mungkin Ini Sebabnya

Kehidupan hari ini dah makin pelik dan luar biasa berbanding dulu. Kalau orang dulu-dulu, walau tak tayang apa yang dimiliki, hidup tetap kekal bahagia dengan pasangan. Habis kenapa orang sekarang suka berkongsi segala-galanya di media sosial?

Apa yang lagi parah, bukan hanya tempat yang dia pergi, hadiah mahal dan makanan sedap-sedap, malah ‘hal dalam kain’ berkait rumah tangga juga turut dikongsi! Agaknya apa tujuannya? Hanya anda yang tahu.

Tapi jika ada yang melakukannya kerana mahu orang lain tahu anda pasangan bahagia ternyata itu satu kesilapan. Sebab pasangan bahagia tidak akan atau jarang sekali mempamerkan kemesraan dan kebahagiaan mereka di media sosial. Ini kerana pada mereka…

1. Cukuplah hanya pasangan yang rasa

Waktu sedang enak nak menjamu selera, anda pula sibuk nak ambil gambar. Akhirnya pasangan terpaksa menunggu dan kadang berlakon hanya semata untuk dirakam dan ditayang pada orang lain di media sosial.

Betul ke ini cara terbaik untuk anda dan pasangan nikmati rasa bahagia? Tepuk dada tanya selera.

Jika ada pun foto yang diambil untuk tatapan peribadi bukan untuk dikongsi dan sekiranya memuat naik gambar waktu sebegini ini sekadar yang bersifat umum, bukan untuk mempamer kemesraan.

2. Perasaan bahagia itu bersifat peribadi

Pasangan yang benar-benar bahagia dalam perhubungan tidak berminat untuk menunjuk atau membuktikan mereka bahagia pada orang lain.

Pada mereka perasaan bahagia itu bersifat peribadi. Jadi tak perlu membuang masa untuk menunjukkannya kepada orang lain.

3. Risau takut masuk kategori RIAK

Kebahagiaan sejati akan menjadikan seseorang lebih rendah diri dan menghayati maknanya. Mereka faham bahawa setiap pasangan itu bahagia dengan caranya sendiri.

Apa yang buat kita bahagia, belum tentu buat orang lain bahagia jadi untuk apa ia dicanang?

4. Tak nak bahayakan kehidupan keluarga

Bawa anak ke sini, check in. Suami tak ada rumah pun, beritahu umum. Tahu tak cara ini boleh mudahkan dan dekatkan diri anda dengan kes jenayah? Cuba renungkan dan berfikir dulu sebelum buat.

5. Tak perlu bangga dengan kebahagiaan yang dimiliki

Setiap orang punya masalah dan ujian hidup yang berbeza. Kita mungkin bahagia tapi pasangan lain mungkin sedang berduka jadi tak perlu bangga dengan kebahagiaan yang dikecapi ini.

Tak guna membanding-bandingkan hidup kita dengan orang lain atau merasakan kehidupan kita lebih baik dari mereka.

6. Bahagia itu untuk dirasa bukan dipamer

Ketika meraikan waktu gembira bersama pasangan, mereka mahu menikmatinya bukan diganggu dengan rakaman demi rakaman gambar atau lakonan selfie untuk dimuat naik di media sosial.

Apa pendapat anda? Setuju tak bahawa kebahagiaan itu bukan untuk dipamer atau anda punya sudut pandang berbeza dalam hal ini.

Kalau Anda Setuju Mohon Share Ya!!

Sumber: semasapost.com

Suami Dayus Tidak Memberi Sebarang Nafkah Tetapi Ustaz ini tetap kata isteri ini beruntung sehingga

Suami Dayus Tidak Memberi Sebarang Nafkah Tetapi Ustaz ini tetap kata isteri ini beruntung sehingga

“AKU ISTERI YANG ……..”

Seorang isteri dengan wajah sedih dan murung datang bertemu dengan seorang Ustaz Pegawai Agama Runding Cara di Jabatan Agama Islam untuk meminta nasihat bagi mengadu hal suaminya.

Gambar Hiasan

Ustaz: Apa yang boleh saya bantu puan?
Isteri: Saya ingin mengadu kepada ustaz masalah suami saya.
Ustaz: Ye silakan, apa masalahnya itu?…
Isteri: Saya dianiaya dan dizalimi suami saya Ustaz. Saya diabaikan. Suami saya tidak menjalankan tanggungjawabnya kepada saya.

Nafkah saya tidak ditunaikan Ustaz. Makan minum saya tidak diendahkan Ustaz. Tempat tinggal saya juga tidak diuruskan. *Ustaz tersenyum. Isteri itu kehairanan. Sedang hatinya dirundung sedih, Ustaz boleh tersenyum mendengar aduannya.

Ustaz: Wahai puan yang dirahmati Allah, sesungguhnya kamu wanita dan isteri yang beruntung.
Isteri: Hah??? Untung??
Ustaz: Ya wahai puan. Kamu sangat beruntung. Kamu wanita dan isteri terpilih.
Isteri: Saya bernasib malang Ustaz. Saya hidup susah. Saya menderita dan sengsara Ustaz. Kehidupan saya tunggang-langgang.
Ustaz: Sudahkah kamu berdoa wahai puan?
Isteri: Sudah Ustaz. Saya sudah hampir putus asa. Suami saya tetap tidak berubah.

Ustaz: Wahai puan, Allah sedang mengujimu. Allah amat kasih dan sayang padamu. Ujian itu memberi peluang kepadamu mengumpul pahala.
Tahukah kamu, bahawa Allah sangat dekat dengan doa orang-orang yang teraniaya dan dizalimi. Doa seorang isteri yang dianiaya dan dizalimi oleh suaminya itu, lebih dekat dan mendapat perhatian daripada Allah. Kerana apa?

Kerana seorang isteri itu merupakan amanah kepada seorang suami. Maka penganiayaan dan kezalimannya kepadamu akan memberatkannya di sisi Allah. Hatta andai kamu mendoakan kehancuran dan kemusnahannya pun Allah akan mendengar doamu itu wahai puan.

Kamu pulanglah ke rumahmu dan jalankan tanggungjawabmu terhadap suamimu sebagai isteri dengan taat kerana Allah. Allah akan membantumu.

Isteri: Suamiku sudah tidak pulang ke rumah, Ustaz. Dia sudah lama meninggalkanku dalam derita dan sengsara ini.
Ustaz: Allah..beruntungnya kamu wahai puan…
Isteri: Kenapa Ustaz asyik mengatakan yang saya ini beruntung? Sedangkan saya ini hidup dalam sengsara, derita dan air mata?
Ustaz: Allah…wahai puan, berapa umurmu sekarang ini?
Isteri: 40 tahun tuan.
Ustaz: Berapa lama lagi kamu mahu hidup di dunia ini?
Isteri: Saya tidak tahu tuan. Itu kuasa Allah.

Ustaz: Kamu mahu saya ceritakan apa untungnya kamu sebagai isteri yang dianiaya dan dizalimi suami?
*Dengan lemah dan sedih, si isteri cuma mengangguk.
Ustaz: Rasul yang mulia telah bersabda bahawa, umur umatnya sekadar 60 ke 70 tahun sahaja. Andai sekarang kamu sudah 40 tahun, deritamu itu tidak akan lama lagi puan. Ia akan segera hilang saat Tuhanmu menjemput kamu kembali padaNya.

Andai kamu bersabar, segala derita itu akan Allah gantikan dengan syurga yang indah. Tidakkah itu bermakna kamu beruntung? Tahukah kamu, berapa lama derita dan sengsara yang bakal ditanggung suamimu di akhirat nanti?
Isteri: Tentunya Ustaz lebih tahu.
Ustaz: Bagi seorang suami, isteri adalah amanah yang wajib dijaga dengan baik. Segala tanggungjawab dan haknya wajib ditunaikan oleh seorang suami.

Suamimu yang telah menganiaya dan menzalimimu, akan disiksa oleh azab Allah diakhirat sana berjuta-juta kali ganda berbanding derita yang sedang engkau deritai di dunia ini wahai puan. Bukankah sehari di akhirat itu, bersamaan dengan seribu tahun di dunia? Selagi mana kamu tidak redha akan kezaliman dan penganiayaannya terhadapmu, maka selagi itu suamimu itu akan terpaksa menanggung dosanya itu.
*Isteri itu tertunduk.

Ustaz: Tahukah kamu, siapakah yang paling mudah mengheret seorang suami ke neraka Allah di akhirat nanti? Tidak lain dan tidak bukan ialah isteri-isteri dan anak-anaknya sendiri. Mana-mana hak isteri-isteri dan anak-anak yang tidak ditunaikan, itulah antara hal yang cepat mengheret seorang suami di akhirat nanti.

Isteri: Tapi suami saya itu seorang yang kuat bersolat dan beribadah Ustaz. Mana mungkin dia akan ke neraka?
Ustaz: Selama mana kamu sebagai isterinya dianiaya dan dizalimi, tidak ditunaikan hak dan tanggungjawab, semua ibadahya termasuk solat, puasa, sedekah dan sebagainya, tidak berpahala di sisi Allah. Bahkan boleh sehingga Allah menolak solatnya itu? Apa lagi yang tinggal pada seorang hamba andai ibadat solatnya pun telah ditolak oleh Allah???

Isteri: Bagaimana andai dia menceraikan saya ustaz? Dapatkah dia menyelamatkan dirinya dari neraka Allah?
Ustaz: Selama mana kamu masih isterinya, dan kamu tidak redha, maka dia tetap akan menanggungnya.

Andai kamu diceraikan, sehingga habis tempoh iddah suamimu itu masih wajib mengurus dan menunaikan hakmu sebagai isteri. Dosanya padamu sepanjang tempoh itu tidak akan terluputkan walaupun dia telah menceraikanmu selagi kamu tidak redha. Suami yang tidak menunaikan hakmu itu adalah suami yang berhutang denganmu.

*Isteri itu diam.
Melihat isteri itu diam, Ustaz bertanya;
Ustaz: Pernahkah suamimu itu meminta maaf padamu?
*Isteri itu menggelengkan kepala.
Ustaz: Adakah puan masih menyayanginya?
*Isteri itu hanya membisu.
Ustaz: Adakah kamu redha akan perbuatannya terhadap kamu wahai puan?
*isteri itu masih diam.

Ustaz: Maha Suci Allah… Suamimu itu bukan menganiaya dan menzalimimu wahai puan, tetapi dia menganiaya dan menzalimi dirinya sendiri…
*Ustaz tunduk dan tiba-tiba mengalirkan air mata. Dia menangis sebak. Si isteri berasa pelik, lalu bertanya;
Isteri: Kenapa Ustaz menangis?

Ustaz: Aku berasa sedih dan amat takut kepada Allah. Aku kasihan kepada suamimu itu. Di akhirat nanti, sudah pasti kamu akan mengheretnya ke neraka Allah. Susah dan sukarnya menjadi seorang suami. Bahu seorang suami ini berat dan sarat mahu menanggung beban dosa yang banyak. Untungnya kalian para isteri. Walau di dunia Allah perintahkan kalian wajib taat dan patuh kepada suami, itu hanya sekejap sahaja. Kesusahan dan kesulitan kalian hanya di dunia, sedang kami para suami, tertanggung hingga ke akhirat. Pulanglah wahai puan, andai kamu masih menyayangi suamimu, maafkanlah dia. Andai kamu tidak memaafkan dia, dan tidak redha akan perbuatannya, maka tertanggunglah di bahunya dosa yang berat itu hingga ke akhirat.

* Isteri itu pulang, tetapi kali ini wajahnya cerah dan bibirnya mengukir senyum mengenangkan janji-janji Allah yang disampaikan oleh Ustaz.

والله اعلم بالصواب
ربي أجعلني زوجة و أم صالحة

Kuatnya seorang wanita itu..
Apabila tetap bersabar walau diuji,
Tetap berbelas walau dikeji,
Tetap tersenyum walau disakiti,
Tetap mengasihi walau dibenci,
Tetap mendoakan walaupun di khianati….

===

Jalan ke syurga itu berliku onak durinya.
Mungkin jika sendiri.
Aku juga tidak mampu.
Moga Allah jaga.

Sumber:suaramedia.org

KISAH HIDUP Tanpa sengaja,suami menjemput syaitan ke rumah,akibatnya isteri bertukar ganas dan kurang ajar

KISAH HIDUP Tanpa sengaja,suami menjemput syaitan ke rumah,akibatnya isteri bertukar ganas dan kurang ajar

Suami ibarat nakhoda kapal yang membawa anak kapal belayar hingga sampai ke destinasi yang dituju dengan selamat. Setiap pasangan mengimpikan seorang suami yang baik dan bertanggungjawab.Namun bukan semua orang memiliki nasib yang sama.

Suami yang tidak bertanggungjawab akan memberikan masalah kepada rumah tangga.Akibatnya isteri dan anak-anak akan terabai.Keruntuhan akhlak dan sosial anak-anak juga akan berlaku akibat suami dan isteri sering bergaduh didepan anak-anak.

Selalunya keruntuhan rumah tangga juga berpunca daripada wujudnya orang ketiga.Hidup bermadu tidak lah salah,tetapi haruslah dilaksanakan dengan betul,adil dan bertanggungjawab. Barulah nikmat hidup bersama-sama pasangan itu terasa.

Kali ini kami ingin berkongsi kisah derita seorang isteri akibat tabiat buruk si suami yang gemar menonton video lucah. Berikut perkongsian kisah daripada Puan Alisa. Semoga kisah ini menjadi pengajaran buat kita.

Assalamualaikum..

Terima kasih kpd admin kerana sudi siarkan coretan aku ini. Aku harap dpt menjadi peringatan buat pasangan di luar sana dan mungkin boleh membantu kawan baik aku dari tersilap percaturan.

Aku rasa terpanggil utk menulis slps terbaca kajian sebuah universiti yg menunjukkan semakin ramai isteri di Malaysia yg mendera suaminya..

Aku sendiri ada pengalaman melihat seorang rakan yg asalnya sgt lemah-lembut & sentiasa tersenyum manis tetapi slps 15 tahun berkahwin.. aku mendengar sendiri dia memaki suaminya di dlm kereta. Pernah juga dia membaling nasi yang dibeli ke muka suaminya. Mengapa jadi begitu??

Rakan aku lulusan sekolah agama. Dia orang terpelajar. Menutup aurat sepenuhnya. Antara pelajar trbaik di sekolah kami. Tetapi dia berubah 100% dari segi sikap dan tingkah laku terutama terhadap suaminya.

Pada mulanya aku nasihatkan dia agar jgn menjadi isteri derhaka, dia memandang aku dgn sinis dan berkata “ko ambik laki aku.. ko jaga 4 bulan. 4 bulan je.. silap aribulan, mulut ko lebih jahat dari mulut aku.”

Aku terkejut mendengar kata-katanya..

Aku mengambil masa berbulan-bulan mencari peluang utk slow talk dgn kawan aku tu.. apa yg menyebabkan dia berubah. Rakan seasrama yang paling lembut orangnya menjadi sgt zalim dengan suami sendiri.

Akhir suatu hari aku berpeluang bertemu dia di hujung minggu. Hanya kami berdua. Itu yg aku pinta kpd suami aku.. satu hujung minggu bersama kawan baik aku tu tanpa anak dan suami spt kebiasaannya. Aku sayang kwn aku.. aku tidak mahu dia menjadi isteri derhaka. Aku mahu dia masuk syurga bersama keluarganya.

Biarlah aku namakan kawan aku Mira. Khatam al Quran dan pandai mengaji. Orangnya mmg cantik. Ramai yg ingat dia masih anak dara. Mungkin kerana sikapnya yg sentiasa sopan dan menghormati org lain menyebabkan kecantikannya lebih terserlah. Makcik cleaner kat asrama pun sayang kat dia. Bukan aku memuji berlebihan, tapi itulah Mira yang aku kenal kerana dduk sama2 di asrama sekolah agama dari ting 1 hingga ting. 6. Kemudian kami masuk universiti yg sama. Universiti mana tu, tak payahlah aku highlight.. korang dh boleh agak kan..

Aku pujuk Mira cerita apa masalahnya. Pd mulanya Mira bercerita dgn perasaan marah sblm akhirnya dia menangis semahu2nya di bahu aku. Wajahnya menggambarkan kekecewaan yg amat sgt.

Kata Mira.. dia benci apabila semua org memuji suaminya “baik”. Mira kata suaminya suka melayari video lucah. Suaminya suka melihat perempuan seksi2 tapi memaksa dia menutup aurat sepenuhnya dan tidak benarkn dia berckp dgn lelaki lain walaupun saudara -mara atau rakan sekerja. Kawan2 perempuan pun dilarang dari berjumpa. Itulah yg berlaku bertahun-tahun.

Suaminya peramah dgn semua org tetapi di dlm rumah, suaminya jarang bercakap dgn Mira dan anak2. Kata Mira lagi “Suami aku bawa bala dlm rumahtangga aku, malaikat rahmat tidak akan masuk ke dalam rumah aku, video lucah sgt byk.” Setiap kali mereka bergaduh. Suaminya akn mmbalas dgn melayani perempuan lain chatting sehingga lewat pagi. Sengaja.. seolah-olah ingin “padan muka” kwn aku tu. Ramai perempuan berbogel dlm hp suaminya dan kdg2 ank-anknya terlihat foto lucah itu ketika ank-ank Mira main game menggunakan hp bapanya yg sdg tidur. Oh yaa.. suami Mira kaki tidur.. di rumah dia akan tidur sepanjang siang tetapi suka berjaga malam melayari internet atau keluar dgn kwn2.

Katanya lagi suaminya bukan kuat seks.. main pun setakat 2, 3 minit, mungkin Allah sudah tarik nikmat bersama isteri kerana terlalu asyik menonton video dan gambar lucah bertahun2. Itu belum lagi group whatsapp yg dihuni rakan lelaki sefelda suami. “Melucah 24 jam, bahkan ada kalanya rakan suami Mira upload video mereka melakukan seks dgn isteri masing2” katanya. Ini menyebabkan Mira sgt trauma. Dia sentiasa bimbang suaminya akn melakukan perkara sama kerana suaminya suka rakam ketika mereka melakukan hub suami isteri, selalunya tanpa pengetahuan Mira. Ini kerana Mira akan delete jika tau ada rakaman ketika mereka melakukan hub. suami isteri. Suami apakah yg sentiasa membuat isteri sendiri rasa tidak selamat dlm rumahtangga selama 15 tahun ??

Akibat sering tidur lewat. Suaminya tidak solat subuh. Selama perkahwinan mereka, Mira la yg menguruskan persekolahan ank2 setiap pagi. Sehingga suatu hari suaminya diberhentikan kerja kerana kerap lewat dan ponteng.

Ingatkan suami Mira insaf. Rupa-rupanya semakin teruk. Bercinta sakan melalui whatsapp pula dgn seorg student bernama Ida dari Trengganu hingga tahap berani naik tgn ke badan Mira. Mira pernah dilempang dan ditolak sehingga jatuh.

Dari situlah mulanya Mira melawan suaminya. Mira benci sebenci pd suami slps Ida menghubungi Mira mengaku mereka bercinta dan minta izin utk kawen dan berkongsi kasih. Mira kecewa. Dlm keadaan hanya dduk goyang kaki di rumah, suaminya sempat bercinta melalui whatsapp hari2. Sedikitpun tidak hargai susah payah Mira bekerja mencukupkan belanja rumah.. memasak sblm pergi bekerja pagi2 dan mengemas rumah slps balik kerja.

Mira minta tinggal berasingan selama 4 bln atau jika suaminya ingin juga berkahwin dgn Ida maka Mira mahu diceraikan. Tetapi suaminya tidak mahu lepaskannya sbb Mira yg menanggung semua perbelanjaan selama ini. Suaminya tidak mahu menceraikannya sedang Mira sudah benar2 merana. Tambah masalah apabila seluruh ahli keluarga suami menghina Mira dan keluarga Mira sendiri memarahinya apabila Mira bercerita masalahnya kpd ahli keluarga dgn harapan menggunung, mereka akan membantunya.

Mira dimarahi dan dihina kerana tidak boleh bersabar dgn suami yg dianggap baik di depan mata mereka. 15 tahun bersabar, bukanlah jangka masa yg pendek. 15 thn Mira TIDAK PERNAH mmbuka mulut ttg keburukan suaminya. 15 thn dia simpan seorg diri. Kini Mira tidak boleh lagi berada dekat dgn suaminya.. perkataan BODOH, BABI, BANGSAT, CELAKA dihamburkan kpd suaminya setiap hari. Aku sendiri pernah dengar semasa aku tumpang kereta mereka. Masa tu aku berkursus di tempat Mira dan minta tolong Mira hntar aku ke airport slps aku habis kursus.

Suaminya hanya mendiamkan diri setiap kali Mira mengamuk sbb tahu dia tersilap melukai hati isterinya bertahun2 sehingga menjadi luka yg sgt dlm.. yg pd pandangan aku tidak mungkin akan sembuh kembali. Kawan aku sudah berubah. Dia patah hati sehinggakan terkeluar dari mulutnya “andai suami aku sujud di kaki aku sekalipun, aku takkan maafkan dia. Aku haramkan semua duit gaji aku menanggung suami selama ini. Aku tuntut nafkah aku yg tidak pernah diberi dari mula kawen, jika tidak dpt dari suami aku.. aku tuntut dari bapa mertua aku walaupun di akhirat nanti.”

Buat Mira.. andai kau terbaca coretan aku ini. Aku hanya mahu kau tahu. Aku sentiasa ada utk kau. Allah sentiasa ada bersama kau. Aku tidak mahu memaksa kau kembali seperti dahulu.. aku mahu kau bertenang. Apa shj keputusan kau, aku yakin keluarga kau akan tetap bersama kau walaupun kau akan mencipta sejarah sbg org pertama yg bercerai dlm family kau.

Buat suami Mira.. kau sdg kehilangan seorg isteri yg penyayang kpd anak2 kau. Kau telah hilang seorg isteri yg taat kpd kau. Aku pinta jika kau baca coretan ini, ikutlah permintaan Mira. Dia mahu kau keluar hanya dlm tempoh 4 bulan shj. Tinggal berasingan supaya dia boleh bertenang. Tapi kau tak mahu. Kau tetap berdegil dgn muka selamba bodoh kau duduk di rumah itu seolah-olah tiada apa yg berlaku. Kau sedang menambah luka dihatinya dgn berkeras tidak mahu bercerai tetapi tidak mahu juga berasingan buat sementara waktu. Mira tinggi ilmu agamanya tetapi dia juga manusia biasa. Berilah dia peluang utk bertenang atau aku bimbang dia akan menjadi gila kerana sikap kau. Paling aku takuti, bila dia berkata, suatu hari nanti dia akan bunuh kau ketika kau sdg tidur.

Buat Ida dari Trengganu. Aku tidak tahu apa yg kau katakan saat kau ingin berkongsi kasih dgn Mira. Tapi ketahuilah, kau kini menjadi penyebab Mira mula bersikap kasar dan biadab. Mira mula menunjukkan sikap isteri derhaka slps kau berjumpa dgnnya. Andainya rumahtangga mereka runtuh. Walaupun bukan 100% salah kau tapi aku harap kau bersedia utk berkahwin dgn lelaki yg gian benda lucah dan pandai berlakon spt lelaki beriman di hdpn semua org. Keburukan yg hanya isteri yg tidur sebantal shj yg tahu.

Buat keluarga Mira.. slps 15 thn baru kalian dgr cerita suami Mira.. luangkanlah masa. Dekati Mira dan bantulah dia. Dia sdg merana. Dlm hatinya penuh luka. Jiwanya kini sgt lemah. Dia perlu seseorg yg tidak terus-menerus menyalahkannya. Dia perlu seseorg yg dpt membantu dia buat keputusan yg tepat.

Buat lelaki2 di luar sana termasuk suami aku.. Tundukkanlah pandangan. Sahabat2 Nabi lebih rela berjalan di blkg singa dari berjln di blkg perempuan. Andainya kalian sengaja menggunakan perempuan lain utk “padankan muka” isteri dan menyakiti hati isteri atas kesalahan isteri kononnya, sedarlah anda sedang “menempah neraka utk isteri” yang anda nikahi dgn akad dan sumpah sbg suami yg sepatutnya melindungi isterinya dari keburukan2 di luar. Ingatlah syaitan sntiasa berusaha memisahkan suami isteri setiap saat. Jgn sbg suami, kalianlah yg membawa syaitan-syaitan itu masuk ke dlm rumahtangga.

Aku berlindung dgn nama Allah agar aku tidak diduga spt Mira.. semoga Allah membantu Mira. Semoga dia kembali tenang.. aku sayang kau Mira.. aku tak mahu kau jadi isteri derhaka.. aku juga tidak mahu kau merana. Buatlah keputusan yg tepat. Keputusan yg dpt menenangkan jiwa kau dan mengembalikan senyuman di wajah kau. Aku benar-benar sayangkan kau.

Sumber: IIUM Via Siakapkeli.my

sumber:suaramedia.org

Jangan berseluar dalam / berbikini bila di depan anak, tiada istilah ‘anak masih kecil tak tahu apa-apa’.. Baca ni…

Jangan berseluar dalam / berbikini bila di depan anak, tiada istilah ‘anak masih kecil tak tahu apa-apa’.. Baca ni…

Dari Akhi Fairuz Al-Jengkawi

“Budak lelaki itu kata, semasa dia kecil, dia selalu ternampak bapanya pakai seluar dalam di depan matanya selepas mandi. Ibu dan bapa fikir anak kecil lagi, tetapi mereka tidak sedar yang perbuatan mereka itu tersimpan dalam minda separa sedar anak-anak mereka.

“Nak dijadikan cerita, apabila dia sudah meningkat usia remaja, dia terdedah dengan video pornografi. Anda semua pun tahu bahawa video lucah ini boleh menyebabkan ketagihan. Dah tonton sekali, akan tonton lagi berkali-kali. Bila tengok yang biasa, beralih pula ke hardcore s*x sehinggalah mencari video lucah sesama jantina.

“Pada awalnya dia berasa janggal, namun lama-kelamaan rasa biasa dan condong ke arah itu. Bila sambung belajar ke sekolah berasrama, dibuli pula oleh rakan. Disuruh berbogel dan melakukan onani di hadapan pelajar senior. Mentalnya dibuli. Tetapi lama-kelamaan, ia menjadi perkara biasa dan dia semakin biasa melakukannya.

“Bayangkanlah, dia pernah tengok bapanya berbogel semasa kecil, kemudian ketagih dengan video lucah sesama jantina sehinggalah dibuli seperti itu. Rasa-rasanya apa yang akan terjadi pada remaja ini di kemudian hari?” soal rakan yang membuatkan saya terasa sedih.

“Adakah adik itu akan terlibat dengan gejala homoseksual?” saya menyoalnya kembali dan jawapan yang diberikan, “Ya!”

Kawan-kawan yang baik hati, ini adalah salah satu kisah menyayat hati yang berlaku kepada remaja di luar sana. Masyarakat hanya melihat output; gay, lesbian, pengkid, biseksual, zina. Namun di sebalik semua itu tersimpan memori silam yang kompleks untuk dirungkai.

Sebagai ibu bapa alaf baru, banyak yang perlu kita pelajari dan jaga. Benar, mereka anak kita namun ia bukan syarat untuk kita berbogel atau separa bogel di hadapan mereka. Aurat antara kita dan anak-anak perlu dititikberatkan.

Jangan hanya berseluar dalam dan berbikini sahaja bila berada di depan anak-anak. Apa kita fikir rumah itu sama seperti pantai Los Angeles?

Tuan puan yang disayangi, umum tahu anak kecil akan meniru apa sahaja yang mereka lihat. Segala perilaku ibu bapa mereka akan dipamerkan kembali oleh anak-anak. Anda pemarah, mereka akan cepat marah. Anda suka memukul mereka, mereka akan memukul orang lain pula hatta anda melakukan hubungan intim antara suami dan isteri pun mereka akan ikuti.

Ini kisah benar tuan-tuan. Kami pernah mengendalikan kes murid darjah dua yang melakukan hubungan intim (bercumbu dan meraba) dengan rakan sekelasnya di kala mereka baru berusia 8 tahun. Rasanya apa yang adik ini lakukan asbab nasfu atau hanya mencontohi perilaku ibu dan bapanya?

Setelah disoal-siasat, rupa-rupanya adik lelaki ini biasa melihat ibu dan ayahnya bercengkerama di rumah tanpa malu. Dia melihat dan memerhati tindakan ibu bapanya. Menurut bapanya, itulah cara dia menunjukkan kasih sayang kepada ibunya.

Kata-kata itu dikunci kemas dalam fikirannya.

“Saya suka dia, ini cara saya tunjukkan kasih sayang kepadanya,” kata murid itu mengulangi kata-kata bapanya itu.

Innalilahi wainna ilaihi rajiuun.

Ibu bapa, caknalah perkara ini ya. Jangan sesekali kita tanamkan mindset,

“Tak apa, anak masih kecil lagi. Mereka tidak tahu apa-apa,”

Sudahlah anak diberi gajet seawal usia bayi. Setelah diberi, tidak dipantau pula oleh ibu bapa. Anak kecil ini hanyut dengan dunia YouTube sehingga mereka menonton video yang tidak berpakaian.

Nak menjadi ibu bapa bukan perkara yang mudah. Segala ilmu untuk mendidik anak-anak perlu dipelajari. Fungsi tubuh badan juga perlu dijelaskan dengan baik kepada anak oleh ibu bapa. Ikut tahap umur anak. Fungsi zakar dan faraj perlu diberitahu. Ini tidak, zakar dan faraj pun ditukar kepada istilah yang lain seperti burung dan pepet. Allahu, ia tidak lucah, ia proses mendidik anak-anak.

Tuan puan, soal buli di asrama, kita kena akui ia berlaku. Baik di sekolah biasa atau di sekolah aliran agama. Jika dahulu hanya sekadar dibuli basuh baju pelajar senior, kini ia ditransformasikan ke satu tahap yang dahsyat iaitu dibuli dalam bentuk seksual.

Ibu bapa semua pun ambil tahu tentang isu pelajar asrama yang melakukan buli luar tabi’e kepada rakannya. Jika diulas isu ini, nanti kena saman pula. Takdir tuan-tuan.

Ibu bapa di luar sana, ketahuilah bahawa anak-anak adalah tanggungjawab kita bersama. Gali lagi ilmu, pratikkan. Mudah-mudahan anak kita terhindar dari zina, homoseksual, seks luar tabi’e, pedofil dan yang sewaktu dengannya.

Brother Fairuz
Gombak – 24/5/2017

Via belogfadahsempoi.com

Via:suaramedia.org

Pukul 4 pagi tolong sepasang suami isteri menyorong motor.Tak sangka,mereka sebenarnya adalah..

Pukul 4 pagi tolong sepasang suami isteri menyorong motor.Tak sangka,mereka sebenarnya adalah..

Pernah sekali saya pulang lewat malam, jam 4 pagi. Di tepi jalan, ada seorang wanita berjalan sambil mendukung anaknya dan suaminya berada tidak jauh di depan menolak motosikal.

“Ini mesti kes kehabisan minyak,”.

Kebetulan tidak beberapa jauh di depan ada stesen Shell, lalu saya berpatah balik dan menegur wanita itu.

“Kak, balik mana? Nak tumpang ke?”

“Tak apalah, abang ada di depan tu,” jawabnya yang kelihatan penat mendukung anak yang sedang tidur lena.

Terus saya memecut ke depan sambil melihat suaminya, lalu saya menegur suaminya.

“Ini apa kes bang? Habis minyak? Ada Shell di depan tu. Kasihan tengok akak. Apa kata saya tumpangkan akak sampai di Shell supaya mereka boleh tunggu di sana sambil itu saya belikan minyak untuk abang. Abang tunggu sajalah di sini, penat jalan kan?” saya cadang pada dia.

“Minyak ada sikit lagi, cukup untuk perjalanan balik. Tapi tayar pancit,” katanya.

Sekali tengok kat tayar, “Alamak!? Tengah malam buta begini, mana ada workshop buka bang,”

“Tak apalah, pelahan-lahan kami jalan sampailah di rumah nanti,” katanya menolak pelawaan aku sekali lagi.

“Beginilah bang, abang tolak motor ini sampai di Shell. Saya dengan kakak sama anak abang tunggu di sana. Nanti saya sembang dengan tauke Shell itu, motosikal abang simpan di sana. Esok pagi abang datang ambil semula motosikal dengan bawa pomen sekali.

Sekarang, saya hantar abang dan akak pulang dulu. Malam-malam begini, itulah cara yang terbaik bang,” kata saya yang cuba menyakinkan dia.

“Tetapi, kami seganlah encik. Itu kereta BMW, kereta mewah. Kami orang susah, kutip kotak cardboard saja,” katanya.

“Apalah abang ni, time ni tak kiralah semua itu, yang penting akak sama anak dah penat, kita settlekan dulu ye,” balas saya.

Sekali saya hantar mereka pulang, punyalah jauh abang ni dari Persiaran Raja Muda Musa sampai ke Pulau Indah. Kalau jalan kaki, memang sampai matahari terbit barulah tiba di rumah. Jadi, nak cerita bab KFC lah, kami lalu KFC Port Klang, anak dia tiba-tiba teriak.

“Abah! Adik nak KFC!”

Lantas si ibu lekas-lekas menutup mulut anaknya.

“Abang dah makan ke belum?”

“Tak apa encik, kami tak lapar,” jawabnya dalam nada segan.

Hati jadi sebak, saya terus buang U-Turn dan berhenti di KFC. Bawa si kecil masuk dan memesan makanan. Manakala ibu bapanya tunggu di dalam kereta.

“Adik nak makan apa?”

“Abang kita suka ayam,” katanya

Aduhai, rupa-rupanya ada abang seorang lagi di rumah pun belum makan. Jadi saya pesan satu tong besar ayam goreng, kentang, roti dan Pepsi sebotol besar. Bila masuk balik kereta, ibu bapanya terharu sungguh melihat tangan kami penuh dengan plastik KFC.

Sampai di rumah, saya hulurkan wang RM300 pada lelaki itu, buat ganti tayar dan isi minyak motosikal. Selebihnya buat duit dapur bagi isterinya.

Saya juga memberikan alamat kedai saya agar dia boleh datang ke sana untuk mengambil kotak cardboard yang bertimbun-timbun tingginya hingga ke siling. Kalau dijual di kedai, boleh dapat RM1,500. Wang itu saya bagi saya taklah seberapa tetapi pada mereka, ianya besar dan memang rezeki mereka. Saya beritahu mereka, saya halalkan saja.

Sesungguhnya kami orang Cina Malaysia tidak benci pada orang Melayu. Saya sayang pada orang Melayu, rindu dengan kawan-kawan Melayu. Tetapi kita semua dipolitikkan untuk membenci antara satu sama lain demi kepentingan politik mereka.

Yang paling saya benci, kaki rasis yang suka menghasut orang. Kami Cina bukan benci Islam, Islam itu indah kata Cikgu Nik Aziz, cuma secara kebetulan kerajaan kita itu Melayu dan kami hanyalah menentang korupsi, penyelewengan, penindasan dan penipuan.

Kalau kerajaan kita itu Cina, kami tetap lawan menentang! Cina haprak kami bantai.

Ini pesan bagi orang yang benci Cina, korang belum lagi kenal saya, belum jodoh kita bertemu. Jauh perjalanan, luas pengalaman, jangan dek ego kaum, musnah harapan bangsa Malaysia.

Sumber: Wayne Phang
Kredit: beritakopak.org

sumber:suaramedia.org

Kenapa Toyol Tak Curi Duit Dari Mesin ATM?? Ini Jawapannya..Jangan TERKEJUT !!!JOM SHARE!!!

Kenapa Toyol Tak Curi Duit Dari Mesin ATM?? Ini Jawapannya..Jangan TERKEJUT !!!

Misteri tentang Toyol masih lagi menjadi bualan di kalangan masyarakat. Menurut kepercayaan, makhluk ini dipelihara oleh seseorang untuk kegunaan mencuri duit orang lain.

RUPA TOYOL

Tidak perlu lagi dijelaskan bagaimana rupa toyol sudah tentu semua orang sudah tahun bentuknya yang seperti budak kecil dan berwarna hijau.

Namun baru-baru ini timbul persoalan, kenapa toyol tidak mencuri duit dari Mesin ATM?

PUNCA DUIT ATM ”DIIKAT”

Menurut seorang ahli paranormal, punca toyol tidak boleh mencuri duit dari mesin ATM adalah kerana wang yang berada di dalam mesin itu diikat dengan besi,sementara toyol tidak boleh mengambil duit yang diikat dengan getah, apatah lagi diikat dengan besi.

TOYOL JADI BINGUNG PEMILIK DUIT

Selain itu toyol hanya akan mengambil duit milik perseorangan yang jelas, sementara duit yang didalam mesin ATM tidak jelas pemiliknya siapa.

Menurut Netizen, toyol adalah makhluk ketinggalan zaman, kerana mesin ATM adalah mesin moden baharu dimana menggunakan kecanggihan digital security, sudah tentu toyol tidak boleh mencurinya

Sumber:www.kakiletup.com

BUKAN MIMPI, TAPI INI SEBABNYA BAYI ANDA SELALU TERSENYUM KETIKA TIDUR..JOM SHARE!!!

BUKAN MIMPI, TAPI INI SEBABNYA BAYI ANDA SELALU TERSENYUM KETIKA TIDUR


“Alahai comelnya dia tersengih-sengih masa tidur. Apalah yang dimimpikan agaknya ya…”

Bagi ibu bapa yang biasa memerhatikan gaya tidur bayi, mesti anda perasan yang mereka biasa tersenyum ketika tidur. Ada yang menganggap bayi sedang bermimpi, malah tak kurang juga ada yang mengaitkannya dengan makhluk halus.

Bagaimana pula pandangan sains dalam hal ini?

INI SEBABNYA BAYI ANDA SELALU TERSENYUM KETIKA TIDUR

1. SENYUMAN AWAL TERHASIL DARIPADA GERAKAN REFLEKS
Secara saintifiknya, para saintis mempercayai bahawa senyuman yang muncul dalam tempoh terawal kelahiran bayi adalah akibat gerakan refleks – iaitu ianya merupakan sesuatu yang tidak dikawal oleh bayi.

Ini bermaksud, senyuman yang terhasil ketika tidur atau berjaga itu bukanlah terhasil daripada tindakbalas emosi bayi terhadap apa yang dilihat atau apa yang difikirkannya.

Menurut ahli psikologi Pamela Garcy, senyuman refleks ini terhasil ketika bayi berusia 3 hari hingga si kecil berusia sekitar dua bulan.

2. BAYI TIDAK MEMPUNYAI KEBOLEHAN UNTUK BERMIMPI SEPERTI ORANG DEWASA
Tak ada siapa yang tahu sama ada bayi benar-benar bermimpi (sebab mereka pun tak dapat memberitahu kita tentangnya). Tapi menurut neurosaintis, bermimpi adalah sebuah proses kognitif yang hanya dapat berlaku apabila anak kecil mampu membayangkan sesebuah perkara secara visual dan spatial.

Jadi, sekalipun bayi boleh bermimpi, ia bukanlah sesuatu yang serupa dengan apa yang kita alami.

Dalam pendapat lain, saintis berpendapat bahawa bayi baru lahir tidak bermimpi semasa tidur sehinggalah beberapa tahun selepasnya. Walaubagaimanapun, mereka bersetuju bahawa dalam tempoh tidur ini otak bayi amat ligat berfungsi.

3. JADI, APA YANG DILAKUKAN OLEH BAYI SEMASA ‘BERMIMPI’?
Secara umumnya, terdapat 5 fasa tidur seperti yang dijelaskan melalui Psych Central.Fasa REM (rapid eye movements) adalah fasa terakhir yang berlaku dalam tidur, di mana gelombang otak pada tempoh ini kelihatan sama dengan kita berjaga. Ketika inilah mimpi biasanya berlaku.

Dalam tempoh tidur bayi, separuh daripadanya dikategorikan oleh neurosaintis sebagai fasa REM, manakala hanya 1/4 saja dialami oleh orang dewasa. Menurut neurosaintis, walaupun bayi mengalami tempoh REM, ia memainkan peranan yang berbeza pada bayi berbanding orang dewasa. Ketika fasa bermimpi inilah otak mereka membina laluan neural, meintegrasikan memori sehingga menjadi lebih kompleks, dan secara tak langsung mengaktifkan perkembangan bahasa.

4. BILAKAH ANAK KECIL MULA BERMIMPI SECARA NORMAL?
Mengikut kajian yang didedahkan melalui LiveScience, mimpi yang boleh diingat oleh anak kecil pada usia 4 atau 5 tahun lazimnya bersifat statik, tidak berkarakter, kurang emosi, dan tiada memori.

Hanya apabila usia mereka meningkat 7-8 tahun, di mana mereka sudah memahami kewujudan diri mereka, barulah mimpi ini datang secara lebih berstruktur dan jelas.

5. KEBOLEHAN BAYI UNTUK TERSENYUM AKAN TERUS BERKEMBANG
Seiring bertambahnya usia, kemampuan senyum bayi akan semakin berkembang.

Menurut Parents.com, bayi berusia 6-8 bulan akan mempamerkan senyuman responsif, iaitu senyuman yang terlahir kerana meniru senyuman anda. Senyuman ini adalah reaksi kepada pengalaman sensori dan bukanlah reaksi sosial terhadap emosi mereka.

Menurut pakar, hanya apabila bayi berusia 2-3 bulan bayi mampu melahirkan senyuman kerana ingin mengekspresikan rasa senangnya, berhubung dengan anda atau sesiapa di sekitar mereka.

HARGAI SENYUMAN KECIL ITU!
Senyuman ibu bapa memainkan peranan penting kepada bayi kerana ia menjadikan mereka berasa selamat, gembira, dan disayangi. Bahkan, senyuman anda juga menjadi faktor yang memacu perkembangan minda si kecil.

Senyuman sosial yang terlahir dalam keadaan sedar bayi merupakan salah satumilestone yang patut anda raikan. Ia adalah langkah pertama yang menunjukkan bayi mampu berkomunikasi secara positif dalam sebuah hubungan.

Sumber: makjemmahuolls.win

“Patutlah. Patutlah anak perempuannya tidak pandai pakai tudung. Rupanya-rupanya..

“Patutlah. Patutlah anak perempuannya tidak pandai pakai tudung. Rupanya dijaga oleh ayah sejak sekian lama…” Kisah seorang ayah tunggal yang terpaksa menjaga anak-anaknya tanpa sentuhan seorang isteri…

Tahun lepas, ada seorang murid tahun satu yang sangat pendiam. Perempuan. Aku perasan tudung dia selalu tutup dahi. Macam tak pandai pakai tudung. Baju pun selalu comot.

Tahun ini, dia masih tidak pandai pakai tudung. Masih begitu, bajunya juga masih comot-comot. Banyak kali aku bertanya tentang keluarga, tapi dia mendiamkan diri sahaja.

Tahun ini dia tidak keseorangan. Dia berteman. Ada adik lelaki di tahun satu. Adik dia ini sangat aktif. Hyperaktif aku rasa. Memang langsung tak boleh duduk diam dalam kelas, dewan atau perhimpunan.

Pakaian adik dia pun sama juga. Tidak terurus dan selalu comot.

Dua hari lepas, adik dia dengan sengaja pecahkan bangku kantin. Bangku buah-buahan yang aku beli dengan duit kiriman sahabat-sahabat aku yang baik hati.

Maka unit disiplin, guru kelas dan pentadbir berbincang. Perlu panggil ibu bapanya untuk bincang kelakuan anaknya yang hyperaktif ini. Mencari jalan terbaik bagi murid ini agak tidak ternafi haknya untuk belajar dengan sempurna.

***

Hari ini, selepas habis kelas pertama ada pengawas datang menjemputku ke pejabat. Katanya pentadbir panggil. Aku dah agak, pasti si ayah murid itu telah datang.

Dengan tenang aku terus ke pejabat. Diluar pintu pejabat, ada sepasang kasut lusuh. Nampak comot dengan selut dan kotoran.

‘ Ini kasut orang kerja buruh,’ getus hati aku.

Sebaik masuk, kelihatan lelaki lewat 40an duduk bersama barisan pentadbir. Mukanya kelihatan penat, malah peluh pun tidak sempat kering dari baju.

Kulitnya gelap. Nampak jelas kerjanya pasti dibawah terik mentari. Tangannya kasar dan kotor tanda kerja berat.

Aku bersalaman dan menegur dia dengan mesra. Duduk betul-betul disebelah dia dan sesekali aku bergurau mencuit paha dan memegang bahunya. Tidak sesekali aku merasa geli atau membuat muka tidak selesa walau bau badannya tidak sewangi orang kerja pejabat.

Aku tidak mahu dia resah dan rasa bersalah. Aku nak dia tahu, kami bukan hendak menyalahkannya. Sikap budak, memang begitu. Namun kami ada minta dia bawa anaknya ke Hospital Selayang unit Mekar untuk pemeriksaan.

Pada pengamatan mata kasar aku dan guru-guru lain, anak dia ini kategori istimewa. ADHD mungkin. Sangat aktif hingga sukar dikawal.

Aku susun ayat sebaik mungkin, memberitahu dia dengan lembut. Dia terima dengan tenang, dan dia pun tahu anak dia memang tidak terkawal. Dia berjanji akan bawa anak lelakinya itu ke hospital secepat mungkin.

Bila disahkan, anak dia boleh masuk kelas pemulihan. Kelas yang layak dan sepatutnya anak itu duduk dan belajar. Lagi pun, murid pendidikan khas ini ada elaun.

Sebelum dia beredar, kami bagitahu kerosakan yang dibuat anaknya perlu diganti. Dengan serba salah dia cakap,

“Cikgu. Boleh. Tapi tunggu saya dapat gaji ya.”

Jantung aku seakan berhenti mendengar jawapan pendek itu. Gugur seketika. Nilai bangku itu yang tidaklah besar di zaman ini. Tapi masih ada yang perlu tunggu gaji. 😭

Terus aku pegang bahu dan mengajaknya pergi. Aku bukakan pintu pejabat, aku tunggu dia sarung kasut buruk itu.

Aku iringi setiap langkah dia ke motor buruknya sambil bertanya tentang kehidupannya.

“Abang kerja kat mana?”

“Saya kerja kat Kuang. Kerja ukur jalan. Ni dari Kuang dapat telefon dari sekolah terus saya datang.”

Allah. Kuang ke Gombak bukan dekat. Dengan motor tengah panas terik pula tu. Terus tinggal kerja bila tahu anak buat angkara.

“Rumah abang kat mana? Isteri kerja apa? Anak berapa orang?” soalku bertalu-talu.

“Rumah saya di Batu 5. Anak saya empat. Yang paling kecil, kembar dua orang duduk dengan isteri saya. Yang sulung tahun dua dan tahun satu ini tinggal dengan saya. Dah tiga tahun kami berpisah,” balasnya tenang.

Aku hanya mengangguk-anggukkan kepala sahaja. Aku minta dia hubungi aku terus kalau ada apa-apa. Nombor telefon aku tinggalkan, dan dia berlalu pergi.

Berlalu pergi dibawah teriknya sinar mentari untuk mencari sesuap rezeki.

****

Patutlah. Patutlah anak perempuannya tidak pandai pakai tudung. Rupanya dijaga oleh ayah sejak sekian lama.

Ayah yang kerja buruh mana pandai hendak pakaikan anak perempuan tudung. Asal tersarung, asal tertutup rambut baginya dah cukup elok.

Pakaian patutlah selalu nampak comot. Tidak terjaga seperti orang lain yang punya keluarga. Rupanya tinggal bersama ayah.

Kelu. Aku kelu sebenarnya.

Terharu. Aku sangat terharu melihat pengorbanan seorang bapa. Jika aku ditempat dia, aku pun tidak tahu apa aku mampu menjaga anak aku sebaik dia.

Makan minum, sakit demam, duit belanja, basuh pakaian dan segala urusan rumah tangga seorang diri. Menguruskan anak bukan mudah. Tambah-tambah bagi kaum lelaki.

Sebaik dia jawab hendak ganti kerusi itu bila dapat gaji, terus aku niatkan dalam hati,

‘Bangku yang perlu diganti itu aku yang akan ganti. Bahkan apa keperluan anak-anaknya yang mampu aku bantu, aku cuba bantu.’

Esok aku akan settlekan hal bangku diam-diam. Esok juga aku nak jumpa ustazah guru kelas anak sulungnya, minta ustazah tolong ajar murid ini pakai tudung dengan betul.

Semoga anak-anak ini rajin belajar seterusnya menjadi insan yang berguna dan berjasa.

Kerana bangku pecah semuanya terdedah. Setiap apa yang berlaku pasti ada hikmah.

#MFS

– Kasih seorang bapa.

sumber:kakisentap.com

SEDIH! Kisah Gadis 15 Tahun Gantung Diri Ini Dapat 29,000 Perkongsian Dalam Masa Sehari!JOM SHARE!!!

SEDIH! Kisah Gadis 15 Tahun Gantung Diri Ini Dapat 29,000 Perkongsian Dalam Masa Sehari!

Satu kisah yang diceritakan oleh seorang pengguna Facebook yang menggunakan nama Khairul Hakimin Muhammad menjadi viral di media sosial dengan perkongsian sebanyak 29,000 dalam masa sehari sahaja.

Secara ringkasnya, perkongsian itu menceritakan bagaimana dia berjumpa dengan seorang mak cik yang menceritakan kisah anak perempuannya, 15 tahun, menggantung diri hanya kerana satu kata-kata dari bapanya yang mengguris jiwa.

Ikuti kisah dari Khairul Hakimin Muhammad. Semoga dijadikan iktibar.

Sudah makan bulan saya mengelak untuk berjumpa Puan yang seorang ini. Demi Tuhan, saya tak selesa dihubungi berkali-kali, tetapi beliau tetap mahu berjumpa. Katanya dapat minum 10-20 minit pun jadilah. Entahlah apa yang jadi pada saya, akhirnya saya bersetuju.

Kami bersembang di kedai makan sekitar studio saya. Duduk berdepan, beliau hanya banyak tunduk dan dapat lihat betapa susahnya beliau mahu memulakan perkataan yang datang dari mulutnya. Saya juga tidak selesa.

“Akak nak sangat kamu cerita kat semua orang, apa yang akak lalui ini perlu jadi pengajaran,”

Gulp. Saya semakin laju menelan air liur sendiri. Saya sendiri pun tak tahu bagaimana mahu mulakan perbualan ini, lalu saya pun biarkan beliau bercerita.

Rupanya beliau ini seorang yang terpelajar dan dihormati di kawasan kejiranannya satu masa lalu. Anak-anaknya berjaya dan beliau suami isteri juga amat dikagumi dengan kehidupan mereka yang agak selesa dipandangan mata jiran-jiran.

Kehidupan beliau berubah 360 darjah beberapa tahun lalu apabila salah seorang anak perempuannya dijumpai di dalam bilik dengan tubuh yang tergantung bertali yang diikat di leher menggunakan telekung. Anak yang beliau sayang-sayang ini menamatkan kehidupannya semasa baru berumur 15 tahun waktu itu.

Suami beliau seorang tenaga pengajar, yang mana keputusan peperiksaan anak-anak pastinya menjadi nombor satu dalam kehidupan. Mana-mana anak-anak yang tidak ‘laju’ dalam pembelajaran, akan dihantar tuisyen, kelas-kelas khas untuk terus belajar.

Sampai satu tahap, anak-anak mereka ini sudah boleh membaca dengan lancar seusia empat tahun. Jurang permainan dan pembelajaran amat besar. Hingga ke tahap, anak-anak tak reti bergaul dengan rakan seumur. Yang pandai hanya dengan buku dan alat tulis.

Hinggalah pada tahun sekian-sekian, anak perempuannya ini tidak pernah tidak dapat nombor satu, mendapat nombor dua dalam ujian percubaan walaupun keputusan yang diperolehi semuanya A.

Beliau tidak fikir panjang, terus sahaja pulang ke rumah, tunaikan solat zohor dan menggantung diri. Saat beliau menggantung dirinya ini, suasana di dalam rumah kelab kabut, masing-masing mendengar bunyi dari dalam bilik, pintu bilik tidak dapat dibuka dan akhirnya dipecahkan. Waktu dapat memasuki ruang yang sudah penuh dengan kesedihan itu, jasad itu baru sahaja menghembuskan nafas yang terakhir.

Saya tidak puas hati, terus saya tanya “kenapa perlu gantung diri? Dia solat, dia sudah ambil wudhuk untuk solat, dia sudah solat! Kenapa gantung diri??”

Ibunya terus menangis puas-puas. Orang lain melihat Puan ini beriya-iya mengelap air mata dan tersangkut-sangkut mahu sambung perbualan.
Kisahnya, pada malam sebelum beliau ke sekolah. Dia bertanya kepada bapanya. Jika pada satu hari, takdir Tuhan kata dia tak pandai dan dah tak dapat nombor satu, apa yang ayah akan buat padanya?

Ayahnya jawab, “kau bukan anak aku lagi,”

Saya terus terdiam.

Waktu ini, walau Puan belum lagi bercerita kisah seluruhnya, saya pula sudah menanggung air mata yang penuh. Hanya tunggu mahu jatuh sahaja.
Dari kecil lagi, ayahnya tidak pernah sesekali bermanja-manja dengan anak. Tidak pandai, tidak mahu belajar dan tidak mahu memaksa diri bergaul dengan anak-anak. Yang penting anak-anak berjaya dan anak tahu bagaimana mahu hidup.

Jika ke kenduri, balik kampung dan sebagainya, anak-anak lebih suka bermanja dengan bapa-bapa saudara. Lebih suka bercerita dan bergaul kerana mereka jauh lebih mengerti. Anak yang seorang ini kaki meleset. Percubaan beliau hingga berumur 15 tahun untuk bermanja dengan ayahnya tak pernah berhenti.

Pernah dia menyiapkan kek hari jadi buat ayahnya, akhirnya ayahnya kata “aku tak pernah minta, beli lagi bagus jangan buang tenaga,pergi belajar!”
Pernah dia menyiapkan sarapan kesukaan ayahnya, ayahnya kata “kenapa kau nak jadi bibik macam Indon-indon ka?”
Dan macam-macam contoh lagi yang diceritakan oleh Puan ini.

Saya mohon untuk bangun dan ke tandas sekejap. Tak tahan menangis saat Puan tersebut beri saya gambar anak perempuannya itu. Ya Tuhan, terus saya sambung menangis dan membasuh muka di sana.

Saat anaknya mahu diuruskan pengebumiannya, ada sedikit pergeseran dengan jiran-jiran. Ada jiran yang mengatakan anak ini bukan lagi muslim. Bukan lagi orang kita. Kuburnya perlu diletakkan di luar tanah perkuburan. Ada juga yang menyokong dan memberi kata dua. Maka waktu itulah si ayahnya ini melutut dan merayu-rayu supaya kisah mereka ini tidak menjadikan darjatnya jatuh tersungkur.

Selepas sahaja urusan pengkebumian itu selesai (tidak diceritakan bagaimana selesainya itu), ayahnya hilang dan pulang kembali selepas hampir dua bulan.

Kepulangan suaminya ini disambut dengan kerinduan yang paling dalam. Anak-anak yang lain juga berkumpul dan melihat ayahnya ini sudah bukan lagi ayahnya yang dulu. Rupanya dalam tempoh dia hilang, dia hanya tinggal di masjid-masjid dan hidup ala gelandangan.

Katanya lagi, hampir berpuluh kali dia bermimpikan anaknya merayu-rayu diselamatkan dari tali cemeti yang sentiasa datang seperti ular dan mengikat leher dan kemudian menggantungnya dari dari sepohon pokok yang sangat tinggi dan dia tak pernah berjaya menyelamatkan anaknya itu. Perkara itu berlaku berkali-kali dan ia adalah mimpi yang serupa. Hingga pernah, dia sendiri takut untuk tidur.

Kini, dia sedar dia tidak boleh menolong anaknya itu. Tetapi dia boleh tolong dirinya sendiri. Dia sudah pandai berpeluk-peluk dengan anak-anaknya yang lain. Bergurau dengan cucu dan sering mengambil peluang keemasan untuk bergaul dengan anak-anak.

Puan ini berpesan kepada saya, dalam hidup ini kita jangan berlebih-lebih. Boleh tegas, tetapi tegasnya ada limit. Apa sahaja yang kita lakukan walaupun berprinsip, jangan berlebih.

Saya menggangguk.

Sebelum kami berdua berpisah, beliau mengatakan yang beliau ini datang dari jauh semata-mata mahu berjumpa dengan saya dan mahu saya pastikan saya akan menulis kisah mereka ini di FB saya. Supaya ini boleh dijadikan pengajaran kepada semua orang.

Setiap apa yang kita sayang, hargailah baik-baik. Kerana saat ujian itu datang, belum tentu lagi kita boleh hadapi atau tidak.
Kawan-kawan yang baik. Jujurnya saya tidak selesa dengan perjumpaan sebegini. Saya takut dan saya risau ianya tidak berapa baik untuk untuk saya.

Mendengar kisah Puan ini buat saya sendiri tidak boleh tidur. Sungguh. Betapa wajah anak perempuannya itu menjadi igauan buat saya. Bertudung litup, wajahnya suci Ya Tuhan. Tetapi menamatkan kehidupannya dengan cara yang sebegitu.

Sungguh, dunia hari ini senang sahaja mencipta awal, kemudian diri sendiri mencipta juga pengakhiran. Semuanya boleh dengan kependekan akal yang kita ada. Jujurnya juga, memang beliau menagih kasih sayang keluarga, ayah dan ibu dan itu beliau tidak pernah kecapi hingga beliau putus nyawa.

Tinggallah kita yang masih hidup ini dapat mendengar kisah mereka ini untuk dijadikan pengajaran. Semoga ia baik-baik sahaja buat kalian.

Buat Puan, suami Puan serta anak-anak yang lain. Hiduplah kalian dengan kisah tragis ini untuk berzaman-zaman. Untuk elak, tidak boleh. Untuk dilupakan juga mustahil. Tetapi jika kalian berubah dan menuju Tuhan dengan perubahan yang baik-baik, insya-Allah pengakhiran di hadapan Tuhan nanti juga baik-baik.

Kadang-kadang Tuhan datangkan peringatan yang menakutkan seperti ini. Ya Tuhan, nauzubillah. Jauhkanlah.

Sumber : islamsyurgaku92.blogspot.my

Kenapa Yahudi Membenci Islam?JOM SHARE

Kenapa Yahudi Membenci Islam?

HITLER adalah sejarah panjang bagaimana
bangsa Yahudi diperlakukan di dunia ini—jika sejarah versi itu bisa dipercayai, tentu saja.
Karena efek pembantaian yang dilakukan oleh
Hitler terhadap Yahudi nyatanya adalah tanah
Palestina, sesuatu yang sama sekali jauh dari Jerman.
Apakah Hitler kejam? Apakah Hitler seperti
yang diberitakan oleh Amerika? Dan kenapa
Hitler membinasakan Yahudi?

Barat dan Amerika telah membuat citra Hitler
di mata dunia sebagai sosok yang bengis. Di
film manapun di Amerika tentang Yahudi,
maka Hitler selalu membantai Yahudi sampai
ke akar akarnya, film-film dibuat agar seluruh
dunia tumbuh rasa sayang kepada Yahudi dan
membenci Hitler. Jika Anda “The Boy in the
Striped Pajamas” maka Anda akan merasa iba
kepada Yahudi.


Hitler dulu pernah berkata, “Bisa saja saya
memusnahkan semua Yahudi di dunia, tapi
saya sisakan sedikit saja yang hidup. Agar
Anda tahu alasan saya membunuh mereka”.
Sekarang kita bisa kita lihat apa yang sudah
diperbuat Yahudi pada dunia, terutama pada
negeri penuh sengketa, Palestina. Mereka
membunuh masyarakat Palestina sebagaimana
mudahnya kita membunuh nyamuk.

Sejak kecil, anak-anak Yahudi didoktrin untuk
membenci orang Islam. Ayat-ayat Talmud
konon menghalalkan mereka membunuh orang-
orang selain berdarah Yahudi. Mereka bangga
dengan darah Yahudinya, mereka menganggap
rendah orang yang bukan Yahudi. Semua orang
non-Yahudi dari segala ras dan agama
menurut Talmud adalah “sampah”, begitu
menurut kitab Talmud. Menurut pandangan
mereka, secara mendasar kaum Yahudi itu
lebih unggul atas ras mana pun, dan mengenai
hal itu ditegaskan berulangkali dalam bentuk
yang sangat ekstrem oleh Shneur Zalman dari
Lyadi.

Pendiri Lubavitcher-Hasidisme itu
mengajarkan, bahwa ada perbedaan hakiki
antara jiwa orang Yahudi dengan jiwa kaum
‘goyyim’ (Kaum selain Yahudi). Bahwasanya
hanyalah jiwa orang Yahudi yang di dalamnya
terdapat dan memancarkan cahaya kehidupan
ilahiyah. Sedangkan pada jiwa kaum ‘goyyim’,
Shneur melanjutnya menyatakan, “Sama sekali
berbeda, karena terciptanya memang lebih
inferior. Jiwa mereka sepenuhnya jahat, tanpa
mungkin diselamatkan dengan cara apa pun.”
Jadi karena tidak bisa diselamatkan, semua
kaum selain Yahudi halal darahnya untuk
dibunuh. Diyakini, ajaran-ajaran kitab inilah
yang menyebabkan bangsa Yahudi tidak
mempunyai hati nurani.

Kitab-kitab ini diajarkan dari sekolah dasar,
sehingga sejak kecil anak-anak Yahudi yang
masih polos membenci Islam, sehingga lama
kelamaan kebencian itu mendarah daging dan
membuat anak itu menjadi penghancur Islam.
Jadi bukanlah suatu pemandangan yang aneh
jika ada anak Yahudi yang tertangkap kamera
berani menendang ibu muslimah Palestina.
“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan
senang kepadamu hingga kamu mengikuti
agama mereka. Katakanlah: “Sesungguhnya
petunjuk Allah itulah petunjuk (yang
sebenarnya)”. Dan sesungguhnya jika kamu
mengikuti kemauan mereka setelah
pengetahuan datang kepadamu, maka Allah
tidak lagi menjadi pelindung dan penolong
bagimu,” QS. al-Baqarah (2) : 120). [alfarish].

sumber:Page Islamiyah