Inilah Akibatnya Jika Suka Melewat Lewatkan Solat Di Hujung Waktu.. MEREMANG BULU ROMA!!

Inilah Akibatnya Jika Suka Melewat Lewatkan Solat Di Hujung Waktu.. MEREMANG BULU ROMA!!

Gambar Sekadar hiasan
Para Malaikat menyeretnya melalui orang ramai, menuju ke arah api neraka yang menjulang2.

Dia menjerit sekuat hati dan tertanya2 jika ada mana2 orang yang mampu membantunya.

Dia menjerit lagi sambil menyebutkan semua kebaikan yang telah dia lakukan; bagaimana dia sering membantu ibu bapanya. Bagaimana dia tidak pernah tinggal puasanya, tidak pernah tinggal solatnya, selalu bersedekah dan rajin membaca al-Quran.

Dia terus menjerit lagi, namun tiada seorangpun tampil membantunya.

Para malaikat terus mengheret dia. Dan… mereka semakin hampir dengan kawah api neraka.

Dia menoleh ke belakang dan ini rayuannya yg terakhir. Dia teringat…

Tidak! Rasulullah SAW pernah bersabda;

“Bagaimana bersih seseorang yang mandi di sungai lima kali sehari dari kotoran, begitu juga bersihnya orang yang melaksanakan solat lima kali seharian daripada dosa2 mereka”

Dia menjerit lagi sekuat tenaga:

“Solat saya? Solat saya? Doa saya?”

Kedua-dua malaikat tidak berhenti, dan terus mengheretnya ke tepi jurang neraka. Bahang api neraka yang membahang terasa menyambar mukanya.

Dia menoleh ke belakang sekali lagi, tetapi matanya telah kering dari sebarang harapan dan dia tidak mempunyai apa-apa lagi yang tinggal di dalam dirinya.

Salah satu malaikat menolak dia masuk ke kawah neraka Jahannam. Dia mendapati dirinya terawang di udara dan sedang jatuh ke dalam kawah api.

Dia mandapati dirinya terus melayang dan akhirnya jatuh ke dalam kawah api neraka yg menjulang tinggi selama 70 tahun.

Setelah 70 tahun sengsara dibakar api, tiba2 terasa tangannya diraih oleh satu lengan.

Dia ditarik kembali ke atas.

Apabila dia mengangkat kepalanya, dia melihat seorang lelaki yang sangat tua dengan janggut putih yang panjang memegang tangannya.

Lelaki itu kelihatannya sangat daif.

Sambil menyapu debu di tubuhnya dia bertanya lelaki tua itu:

“Siapakah anda?”

Orang tua itu menjawab: “Aku lah solat anda”

“Mengapa kamu begitu lewat bantu saya? Wahai solatku, saya telah terjunam ke dalam neraka selama 70 tahun! Kenapa setelah tubuh saya hangus dan hampir berkecai baru kamu datang selamatkan saya?? Kenapaaa…?.”

Orang tua itu tersenyum sambil menggelengkan kepalanya, dan berkata:

“Adakah awak lupa? Selama hidup di dunia dulu awak sentiasa laksanakan saya pada saat-saat akhir!!”

“Setiap kali Maghrib awak beri tumpuan pada drama tv dulu..

“Zuhur awak lewat. Awak utamakan kerja dari saya. Asar dan Subuh selalu di hujung waktu.

“Awak ingatkah itu semua??”

Jerkahan lelaki tua itu mengejutkannya dari tidur…

Dia terjaga dan mengangkat kepalanya dari tidur. Seluruh tubuhnya basah oleh peluh ketakutan…

Ketika itu juga dia mendengar laungan azan dikumandangkan menandakan masuknya waktu Solat Subuh.

Dia bangun dengan cepat dan mengambil wudhu. Dia berjanji tidak akan melengahkan solat lagi. Dia sedar kesalahannya kini. Dia telah mendapat petunjuk yang maha benar.

Kongsikan kisah ini kepada keluarga dan kawan2 anda. Mungkin anda boleh membantu mereka agar tidak melengah2kan solat lagi….

Sumber: Petikan dari ceramah Ustaz Faqih Razak di Masjid Tanjung Piandang

Sumber: semasapost.com

Dulu jumpa semut je mesti bunuh.Tapi sekarang tidak lagi.Baca saja ayat ini.

Dulu jumpa semut je mesti bunuh.Tapi sekarang tidak lagi.Baca saja ayat ini.

Semut merupakan makhluk kecil yang banyak ditemukan dimana-mana, baik didalam rumah mahupun di luar rumah. Keberadaan mereka kadang-kadang mengganggu aktiviti yang kita lakukan kerana sifatnya yang suka menghurung makanan manis ataupun sajian yang tersedia diatas meja.

Belum lagi bercerita tentang semut merah yang suka menggigit kulit sehingga meninggalkan bisa yang gatal. Namun semut ini juga ciptaan Allah swt, datangnya mereka juga sama seperti mereka, mencari rezeki untuk bertahan dalam kelangsungan hidup.

Perkongsian Aminah Nur Yahya melalui laman Facebook miliknya ini telah membuka mata ramai daripada kita yang sering kali merasakan kedatangan semut ini sebagai ancaman. Beliau juga ada berkongsi kisah salah seorang Nabi dengan seekor semut. Mari baca perkongsiannya dibawah, semoga memberi manfaat kepada kita semua.

Masa jahil dahulu, nampak semut jek saya akan ambil spray racun serangga, spray semua biar mati. (Astaghfirullah al Adzim)

Itu dulu….dulu sangat2. Ketika zaman jahil. Ketika hati saya begitu kurangnya sifat Rahmah dan ikhsan. Rezeki saya , diberi peluang terus menimba ilmu yang bermanfaat sehingga menjuruskan saya lebih memahami. Alhamdulillah


Dulu jumpa semut je mesti bunuh.Tapi sekarang tidak lagi.Baca saja ayat ini.
Ketika sedang menyiapkan hidangan untuk anak2. Setitis adunan kuih jatuh ke atas ” table top”. Cepat sahaja semut2 datang menjamahnya. Rasa seronok mereka sudi berkongsi sedikit rezeki dari Allah ini.
Beri mereka ( semut2) peluang menikmati makanan tersebut sambil membaca surah ini.

.يَا أَيُّهَا النَّمْلُ ادْخُلُوا مَسَاكِنَكُمْ لَا يَحْطِمَنَّكُمْ سُلَيْمَانُ وَجُنُودُهُ وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ

Hai semut-semut, masuklah ke dalam sarang-sarangmu, agar kamu tidak diinjak oleh Sulaiman dan tentaranya, sedangkan mereka tidak menyadari”;
Surah An Naml 27:18

Membaca berulang kali sampai mereka berlalu pergi.

Dari Abu Hurairah R.A bahawa Nabi SAW bersabda:”Sesungguhnya pernah seekor semut menggigit salah seorang Nabi lalu Nabi tersebut menyuruh supaya membakar sarang semut tersebut, tetapi Allah menurunkan wahyu kepadanya: Apakah hanya gara-gara seekor semut menggigitmu lantas kamu akan binasakan satu umat yang selalu membaca tasbih?” (Hadis Riwayat Muslim)

Dulu jumpa semut je mesti bunuh.Tapi sekarang tidak lagi.Baca saja ayat ini.

Dari Ibnu Abbas R.A, bahawa Nabi SAW melarang membunuh 4 binatang iaitu semut, lebah, burung hud-hud dan burung Surrah (Hadis Riwayat Abu Daud)

Seronokkan jika kita ada sedikit ilmu, kita amalkan dan kita harap Allah sudi pandang dan terima amalan kita.

Untuk mendapatkan ilmu, perlu berkorban waktu , melazimi majlis ilmu, dekat dengan para ulama, para guru dan jangan pernah berputus asa utk berusaha membersihkan hati kita agar mudah menerima ilmu. Yukk rajin ke majlis ilmu!!!

Moga Allah limpahkan hikmah dan rahmah ke dalam jiwa kita semua.

Sumber:suaramedia.org

Nabi Sulaiman Dengan Semut

Kisah 1
Kerajaan Nabi Sulaiman AS dikala itu sedang mengalami musim kering yang begitu panjang. Lama sudah hujan tidak turun membasahi bumi. Kekeringan melanda di mana-mana. Baginda Sulaiman AS mulai didatangi oleh ummatnya untuk meminta pertolongan dan memintanya memohon kepada Allah SWT agar menurunkan hujan untuk membasahi kebun-kebun dan sungai-sungai mereka.

Baginda Sulaiman AS kemudian memerintahkan satu rombongan besar pengikutnya yang terdiri dari bangsa jin dan manusia berkumpul di lapangan untuk berdo’a memohon kepada Allah SWT agar musim kering segera berakhir dan hujan segera turun.

Sesampainya mereka di lapangan Baginda Sulaiman AS melihat seekor semut kecil berada di atas sebuah batu. Semut itu berbaring kepanasan dan kehausan. Baginda Sulaiman AS kemudian mendengar sang semut mulai berdo’a memohon kepada Allah SWT penunai segala hajat seluruh makhluk-Nya.

“Ya Allah pemilik segala khazanah, aku berhajat sepenuhnya kepada-Mu, Aku berhajat akan air-Mu, tanpa air-Mu ya Allah aku akan kehausan dan kami semua kekeringan. Ya Allah aku berhajat sepenuhnya pada-Mu akan air-Mu, kabulkanlah permohonanku”, do’a sang semut kepada Allah SWT.

Mendengar do’a si semut maka Baginda Sulaiman AS kemudian segera memerintahkan rombongannya untuk kembali pulang ke kerajaan sambil berkata pada mereka, “kita segera pulang, sebentar lagi Allah SWT akan menurunkan hujan-Nya kepada kalian. Allah SWT telah mengabulkan permohonan seekor semut”. Kemudian Baginda Nabi Sulaiman dan rombongannya pulang kembali ke kerajaan.

Kisah 2
Suatu hari Baginda Sulaiman AS sedang berjalan-jalan. Ia melihat seekor semut sedang berjalan sambil mengangkat sebutir buah kurma. Baginda Sulaiman AS terus mengamatinya, kemudian beliau memanggil si semut dan menanyainya, Hai semut kecil untuk apa kurma yang kau bawa itu?. Si semut menjawab, Ini adalah kurma yang Allah SWT berikan kepada ku sebagai makananku selama satu tahun.

Baginda Sulaiman AS kemudian mengambil sebuah botol lalu ia berkata kepada si semut, Wahai semut kemarilah engkau, masuklah ke dalam botol ini aku telah membagi dua kurma ini dan akan aku berikan separuhnya padamu sebagai makananmu selama satu tahun. Tahun depan aku akan datang lagi untuk melihat keadaanmu. Si semut taat pada perintah Nabi Sulaiman AS.

Setahun telah berlalu. Baginda Sulaiman AS datang melihat keadaan si semut. Ia melihat kurma yang diberikan kepada si semut itu tidak banyak berkurang. Baginda Sulaiman AS bertanya kepada si semut, hai semut mengapa engkau tidak menghabiskan kurmamu .

Wahai Nabiullah, aku selama ini hanya menghisap airnya dan aku banyak berpuasa. Selama ini Allah SWT yang memberikan kepadaku sebutir kurma setiap tahunnya, akan tetapi kali ini engkau memberiku separuh buah kurma. Aku takut tahun depan engkau tidak memberiku kurma lagi karena engkau bukan Allah Pemberi Rizki (Ar-Rozak), jawab si semut.

Sumber: suaramedia.org

Ramai Yang Gantung Gambar Kahwin Dalam Rumah Walaupun Sudah Tahu Akibatnya Yang Akan Menimpa.. Ini Sebabnya Kita Dilarang Gantung Gambar Kahwin Dalam Rumah.

Ramai Yang Gantung Gambar Kahwin Dalam Rumah Walaupun Sudah Tahu Akibatnya Yang Akan Menimpa.. Ini Sebabnya Kita Dilarang Gantung Gambar Kahwin Dalam Rumah.

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh..

Segala puji bagi Allah, Rabb sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang di rahmati Allah..

Dalam sebuah hadith yang di riwayatkan oleh Imam Bukhari bahawasanya Nabi saw bersabda yang bermaksud:

Sungguhnya para malaikat tidak masuk ke dalam rumah yang ada didalamnya gambar, patung, anjing dan orang yang junub.

Malaikat yang dimaksudkan dalam hadith ini ialah malaikat rahmat. Manakala yang dimaksudkan dengan gambar pula ialah gambar makhluk bernyawa. Dan larangan yang terdapat dalam hadith ini ialah bukan semata-mata gambar makhluk bernyawa tetapi yang dilarang ialah gambar yang di gantung pada dinding seperti gambar bersanding, menerima ijazah dan sebagainya sekali pun gambar keluarga.

Oleh itu gambar2 makhluk bernyawa seperti gambar manusia dan haiwan yang tidak digantung pada dinding didalam rumah seperti gambar yang disimpan didalam album atau didalam komputer tidaklah menjadi kesalahan.

Ada pun gambar2 yang bukan bernyawa seperti gambar kereta, motosikal, gunung ganang, laut, penyapu lidi, penapis santan atau seumpamanya tidaklah haram di jadikan perhiasan pada dinding2 rumah.

Wallahualam ( Rujukan Kitab Rawaiul Bayaan Juz 1 )

sumber: semasapost.com

Subhanallah!! Inilah Amalan Sebelum Tidur Yang Menyamai Pahala Membuat Haji

Subhanallah!! Inilah Amalan Sebelum Tidur Yang Menyamai Pahala Membuat Haji

Gambar Hiasan

Tidur merupakan aktivitas alamiah setiap makhluk hidup. Namun bagi umat Islam, tidur bisa menjadi penyegar untuk beribadah esok hari sekaligus menjadi ladang amal yang mampu menghasilkan pahala berlimpah.

Bahkan dalam suatu riwayat disebutkan amalan sebelum tidur ini sama dengan beribadah umrah maupun haji. Keterangan tersebut didapat dalam riwayat Aisyah dimana ketika itu Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam berwasiat terhadapnya.

“Wahai Aisyah, janganlah engkau tidur sebelum engkau lakukan empat hal yakni mengkhatamkan Al Qur’an, memperoleh syafaat dari para Nabi, membuat kaum mukminin dan mukminat senang dan ridho kepadamu serta melakukan haji dan umrah.”

Aisyah bertanya, “Ya Rasulullah, bagaimana mungkin aku melakukan itu semua sebelum tidur?” Rasulullah kemudian menjawab, “Sebelum tidur bacalah Qul huwallahu ahad sebanyak tiga kali. Itu sama nilainya dengan mengkhatamkan Al Qur’an” Maksudnya adalah membaca surat Al Ikhlas secara keseluruhan sebanyak 3 kali.

Selanjutnya Rasul bersabda, “Kemudian agar engkau mendapatkan syafaat dariku dan pada Nabi sebelumku, bacalah shalawat: Allahumma shalli ala Muhammad wa ‘ala ali Muhammad, kama shallaita ‘ala Ibrahim wa ‘ala ali Ibrahim. Allahumma barik ‘ala Muhammad wa ‘ala ali Muhammad, kama barakta ‘ala Ibrahim wa ‘ala ali Ibrahim fil ‘alamina innaka hamidum majid.”

“Sebelum tidur, hendaklah kamu lakukan haji dan umrah.” Rasulullah memberikan caranya yakni, “Siapa yang membaca Subhanallah wal hamdulillah wa laa ilaaha illallaah wallahu akbar, maka ia dinilai sama dengan orang yang melakukan haji dan umrah.”

Sementara itu amalan sebelum tidur lainnya telah diajarkan oleh para ulama yang bersumber dari Rasulullah langsung. Sehingga kita pun bisa menggabungkan amalan yang berasal dari riwayat Aisyah dengan amalan berikut.

1. Melaksanakan Wudhu Terlebih Dulu

Pada malam hari, disunnahkan bagi seorang muslim untuk membiasakan wudhu sebelum tidur. Hadist yang menerangkannya terdapat dalam riwayat Bukhari dan Muslim.

“Apabila Engkau hendak mendatangi pembaringan (tidur), maka hendaklah berwudhu terlebih dahulu sebagaimana wudhumu untuk melakukan shalat.” (HR Bukhari Muslim).

2. Membaringkan Tubuh Ke Sebelah Kanan

Salah satu sunnah yang seringkali dilupakan sebelum tidur adalah dengan mengambil posisi tidur yang tepat. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam telah bersabda,

“Berbaringlah di atas rusuk sebelah kananmu.” (HR Bukhari dan Muslim). Sementara dalam riwayat yang lain disebutkan, “Rasulullah apabila tidur meletakkan tangan kanannya di bawah pipi kanannya.” (HR Abu Dawud, Tirmidzi, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban)

Usahakan untuk tidak melakukan posisi tengkurap ketika hendak tidur. Ini karena posisi tersebut sangat dimurkai oleh Allah.

“Sesungguhnya (posisi tidur tengkurap) itu adalah posisi tidur yang dimurkai Allah Azza Wa Jalla.” (HR Abu Dawud)

3. Membersihkan Tempat Pembaringan

Sebelum hendak tidur, bersihkanlah bagian permukaan kasur dengan cara mengibas-ngibaskan kain pada permukaan kasur tersebut.

Rasulullah telah bersabda, “Apabila seorang dari kamu akan tidur pada tempat tidurnya, maka hendaklah mengibas-ngibaskan kainnya pada tempat tidurnya itu terlebih dahulu, karena ia tidak tahu apa yang ada di atasnya..” Pada hadist lain disebutkan kibasannya tiga kali.” (HR Bukhari Muslim)

4. Tidur Segera Setelah Isya

Tidur menurut ajaran islam hendaknya tidak dilakukan terlalu larut malam karena selain buruk bagi kesehatan, tidur yang terlalu malam juga akan berefek kepada sulitnya melaksanakan shalat tahajud atau shalat malam.

5. Membaca Dzikir Sebelum Tidur

Salah satu dzikir yang disarankan oleh Rasulullah sebelum tidur dan diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim adalah seperti berikut:

اَللَّهُمَّ أَسْلَمْتُ نَفْسِيْ إِلَيْكَ، وَفَوَّضْتُ أَمْرِيْ إِلَيْكَ، وَوَجَّهْتُ وَجْهِيَ
إِلَيْكَ، وَأَلْجَأْتُ ظَهْرِيْ إِلَيْكَ، رَغْبَةً وَرَهْبَةً إِلَيْكَ، لاَ مَلْجَأَ وَلاَ مَنْجَا
مِنْكَ إِلاَّ إِلَيْكَ، آمَنْتُ بِكِتَابِكَ الَّذِيْ أَنْزَلْتَ وَبِنَبِيِّكَ الَّذِيْ أَرْسَلْتَ

Yang artinya adalah: “Ya Allah, aku menyerahkan diriku kepadaMu, aku menyerahkan urusanku kepadaMu, aku menghadapkan wajahku kepadaMu, aku menyandarkan punggungku kepadaMu karena senang (mendapatkan rahmatMu) dan takut pada (siksaanmu, bila melakukan kesalahan). Tidak ada tempat perlindungan dan penyelamatan dari ancamanMu kecuali kepadaMu. Aku beriman pada kitab yang telah Engkau turunkan, dan (kebenaran) NabiMu yang telah Engkau utus.”

Dengan mengamalkannya sebelum tidur, maka jika mati dalam tidurnya, matinya diatas fitrah (mati dalam islam).

Selain itu kita pun dianjurkan untuk membaca surat Al Ikhlas, Al Falaq dan An Naas sebanyak 3 kali sambil meniupkan ke telapak tangan. Setelah itu kemudian diusapkan ke seluruh tubuh. Kita juga dianjurkan untuk membaca ayat Kursi, surat Al Kafirun, al Mulk dan dua ayat terakhir surat Al Baqarah.

Amalan yang diriwayatkan oleh Ummul Mukminin Aisyah diatas bisa kita aplikasikan bersama dengan dzikir lainnya sehingga semakin lengkaplah dzikir yang kita lakukan setiap malam.

6. Melaksanakan Shalat Witir Jika Khawatir Tidak Mampu Shalat Malam

Bagi mereka yang kelelahan dan ragu-ragu akan bisa bangun pada sepertiga malam, maka Rasulullah menganjurkan untuk melaksanakan shalat witir sebelum tidur.

Dari Abu Hurairah, ia berkata, “Kekasihku yaitu Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam mewasiatkan kepadaku tiga wasiat: Berpuasa tiap hari setiap bulannya, mengerjakan dua rakaat shalat Dhuha dan mengerjakan witir sebelum tidur.” (HR Bukhari)

7. Membaca Doa Tidur

Yang terakhir sebelum hendak tidur adalah membaca doa tidur sebagaimana yang terdapat dalam riwayat Hudzaifah.

كَانَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – إِذَا أَرَادَ أَنْ يَنَامَ قَالَ « بِاسْمِكَ
اللَّهُمَّ أَمُوتُ وَأَحْيَا » . وَإِذَا اسْتَيْقَظَ مِنْ مَنَامِهِ قَالَ « الْحَمْدُ لِلَّهِ
الَّذِى أَحْيَانَا بَعْدَ مَا أَمَاتَنَا ، وَإِلَيْهِ النُّشُورُ »

“Apabila Nabi hendak tidur, beliau mengucapkan: Bismika allahumma amuutu wa ahya (Dengan namaMu aku mati dan aku hidup). Dan apabila bangun tidur, beliau mengucapkan: Alhamdulillahilladzi ahyaana ba’da maa amaatana wailaihi nusyur (Segala puji bagi Allah yang telah menghidupkan kami setelah mematikan kami dan kepadaNyalah tempat kembali).” (HR Bukhari)

Demikian beberapa amalan sebelum tidur yang tak hanya menjaga selama kita tidur, namun juga bisa menjadi ladang yang bahkan melebihi ibadah haji ataupun umrah. Laksanakanlah setiap malam dan jangan lupa untuk senantiasa memohon ampun kepada Allah karena kita tidak tahu apakah besok masih bisa hidup atau tidak.

Wallahu A’lam.

sumber:suaramedia.org

Amalkan Doa Ini Sebelum Tidur, Insya Allah Hutang Sebanyak Apa Pun Akan Habis

Amalkan Doa Ini Sebelum Tidur, Insya Allah Hutang Sebanyak Apa Pun Akan Habis

Gambar Hiasan

Doa ini adalah di antara doa yg bisa diamalkan untuk melunasi utang & dibaca sebelum tidur.
Sudah diceritakan dari Zuhair bin Harb, telah diceritakan dari Jarir, dari Suhail, ia berkata, “Abu Shalih telah memerintahkan kepada kami bila salah seorang di antara kami hendak tidur, hendaklah berbaring di sisi kanan kemudian mengucapkan,

اَللَّهُمَّ رَبَّ السَّمَاوَاتِ السَّبْعِ وَرَبَّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ، رَبَّنَا وَرَبَّ كُلِّ شَيْءٍ، فَالِقَ الْحَبِّ وَالنَّوَى، وَمُنْزِلَ التَّوْرَاةِ وَاْلإِنْجِيْلِ وَالْفُرْقَانِ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ كُلِّ شَيْءٍ أَنْتَ آخِذٌ بِنَاصِيَتِهِ. اَللَّهُمَّ أَنْتَ اْلأَوَّلُ فَلَيْسَ قَبْلَكَ شَيْءٌ، وَأَنْتَ اْلآخِرُ فَلَيْسَ بَعْدَكَ شَيْءٌ، وَأَنْتَ الظَّاهِرُ فَلَيْسَ فَوْقَكَ شَيْءٌ،
وَأَنْتَ الْبَاطِنُ فَلَيْسَ دُوْنَكَ شَيْءٌ، اِقْضِ عَنَّا الدَّيْنَ وَأَغْنِنَا مِنَ الْفَقْرِ

Allahumma robbas-samaawaatis sab’i wa robbal ‘arsyil

‘azhiim, robbanaa wa robba kulli syai-in, faaliqol habbi wan-nawaa wa

munzilat-tawrooti wal injiil wal furqoon. A’udzu bika min syarri kulli syai-in anta aakhidzum binaa-shiyatih. Allahumma antal awwalu falaysa qoblaka syai-un wa antal aakhiru falaysa ba’daka syai-un, wa antazh zhoohiru fa laysa fawqoka syai-un, wa antal baathinu falaysa duunaka syai-un, iqdhi ‘annad-dainaa wa aghninaa minal faqri.

Artinya:
“Ya Allah, Rabb yang menguasai langit yang tujuh, Rabb yang menguasai ‘Arsy yang agung, Rabb kami dan Rabb segala sesuatu. Rabb yang membelah butir tumbuh-tumbuhan dan biji buah, Rabb yang menurunkan kitab Taurat, Injil dan Furqan (Al-Qur’an). Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan segala sesuatu yang Engkau memegang ubun-ubunnya (semua makhluk atas kuasa Allah).
Ya Allah, Engkau-lah yang awal, sebelum-Mu tidak ada sesuatu. Engkaulah yang terakhir, setelahMu tidak ada sesuatu. Engkau-lah yang lahir, tidak ada sesuatu di atasMu. Engkau-lah yang Batin, tidak ada sesuatu yang luput dari-Mu. Lunasilah utang kami dan berilah kami kekayaan (kecukupan) hingga terlepas dari kefakiran.” (HR. Muslim no. 2713)

Imam Nawawi rahimahullah menyatakan bahwa maksud utang dalam hadits tersebut adalah kewajiban pada Allah Ta’ala dan kewajiban terhadap hamba seluruhnya, intinya mencakup segala macam kewajiban.” (Syarh Shahih Muslim, 17: 33).

Juga dalam hadits di atas diajarkan adab sebelum tidur yaitu berbaring pada sisi kanan.
Semoga bisa diamalkan dan Allah memudahkan segala urusan kita dan mengangkat kesulitan yang ada. Aamiin…

Sumber: suaramedia.org

Dulu Ketua Gangster Di Australia,Kini Islam.Tak Sangka,Mufti Dedah Kisah Sebenar Beliau Memeluk Agama Islam

Dulu Ketua Gangster Di Australia,Kini Islam.Tak Sangka,Mufti Dedah Kisah Sebenar Beliau Memeluk Agama Islam

PETALING JAYA: Siapa tidak kenal Vince Focarelli, kisah bekas ketua mafia yang berpengaruh di selatan Australia menjadi tular di media sosial.

Tapi tidak ramai yang tahu kisah di sebalik Vince yang lahir dalam keluarga yang beragama Kristian (Katolik) mendapat hidayah untuk memeluk agama Islam.

Pada awalnya, Vince yang berbadan sasa ini hanyalah seorang Muslim pada nama dan bukan pada penghayatannya.

Menurut Mufti Wilayah Persekutuan, Datuk Dr Zulkifli Mohamad Al-Bakri dalam Bayan Linnas siri ke-93, hidayah itu timbul apabila Vince selalu meluangkan masa bersama ahli-ahli kumpulannya yang mana sebahagian mereka beragama Islam.

Perbincangan mengenai Nabi Isa (Jesus) menarik minat Vince sehingga apabila diceritakan mengikut kaca mata Islam, dia kemudian mengaitkannya dengan kefahaman agamanya (Kristian) ketika itu.

Banyak persoalan sering menghantui dirinya sehinggalah hidayah itu muncul dan Vince sendiri mengucapkan dua kalimah syahadah.

Imej Vince semasa menjadi ketua gengster. Foto bikersofamerica.blogspot.my

Walaupun Vince telah memeluk Islam, namun dia tetap meneruskan aktiviti bersama kumpulannya.

Kumpulan-kumpulan gengster lain sentiasa mencari ruang untuk menjatuhkan antara satu sama lain dan terdapat enam percubaan untuk membunuh Vince termasuk satu percubaan bunuh menggunakan bom.

Malah, salah satu siri percubaan membunuh itu telah meragut nyawa anak lelakinya, Giovanni.

Vince pernah dipenjarakan dan ditempatkan secara bersendirian dalam sel tahanan, dan satu permintaannya adalah menjadikan al-Quran sebagai teman.

Di sinilah Vince membaca al-Quran dari mula sehingga berjaya mengkhatamkannya walaupun dia sendiri tidak mengetahui isi kandungannya.

Dengan kebesaran Allah, sejurus mengkhatamkan bacaan al-Quran, Vince didatangi seorang warden penjara untuk memberitahu dirinya telah bebas.

Hari itu ternyata bermakna buat Vince yang mengakhiri kehidupannya di sebalik tirai besi selama 14 bulan di atas kesalahan dadah dan senjata api.

Perkara pertama yang dilakukannya apabila dibebaskan dari penjara adalah pergi bersolat di masjid, selain meninggalkan kumpulannya bersama segala aktivit lampau.

Vince memulakan kehidupan baharu dengan membuka sebuah restoran di Australia yang menyediakan makanan halal dan turut memberi sumbangan kepada golongan gelandangan selain melakukan amal jariah lain.

Bagaimanapun, Vince kini menerima perintah diusir keluar dari Australia dan perlu kembali ke negara asalnya di Itali.

Namun ia tidak mematahkan semangatnya dalam berdakwah bagi mengajak manusia lain untuk mengenal Islam.

Kisah perubahan dirinya yang menjadi tular satu masa dahulu banyak dijadikan sebagai motivasi untuk melakukan perubahan dalam kehidupan bahkan membuka mata ramai pihak mengenai bagaimana Islam mampu mengubah kehidupan seseorang.

Vince memilih Abdul Salam sebagai nama Islamnya yang mana Salam itu membawa maksud selamat sejahtera.

Ditanya mengapa memilih nama Abdul Salam, Vince berkata: “Dahulu aku banyak membuat huru-hara, kini aku seorang muslim, hamba Allah SWT. Aku tidak akan membuat huru-hara lagi.”

Cara untuk mendapat hidayah daripada Allah antaranya:

– Sentiasa berdoa agar diberi petunjuk dalam kehidupan, berdoalah dalam keadaan merendah diri dan bersyukur (berterima kasih) pada Allah.

– Bersihkan hati melalui ibadat wajib dan sunat, solat lima waktu dan solat sunat yang lain.

– Berakhlak mulia sesama makhluk iaitu manusia, binatang dan tumbuhan. CONTOH: Tidak menyakiti manusia, binatang dan tumbuhan, jika ingin membunuh binatang dan memotong tumbuhan hendaklah mempunyai tujuan yang jelas.

– Laksana perintah Allah dengan melakukan segala suruhan-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya.

– Menghadiri ceramah ilmu untuk mengutip ilmu yang membawa kepada kemajuan diri dan keinsafan diri.

– Sentiasa berusaha bersangka baik atas perbuatan seseorang.

– Menggunakan akal fikiran untuk mengetahui rahsia dan keEsaan Allah. CONTOH, lihatlah pada alam dan diri kita sendiri, semua itu mempunyai hikmah tersendiri yang mampu mengajar kita mengenal Allah.

Tanda-Tanda Orang Yang Mendapat Hidayah.

Jiwa sentiasa cenderung pada ilmu yang membawa kepada kebahagiaan dunia akhirat.

Sentiasa menjauhi tipu daya dunia.

Sentiasa bersangka baik dengan semua perkara.

Suka memaafkan orang.

Sentiasa mengemaskini persediaan menghadapi kematian.

Sentiasa merenung dan mengingati Allah dalam apa jua keadaan.

Kesan Hidayah Kepada Manusia.

– Sentiasa istiqomah beriman kepada Allah S.W.T tanpa sebarang perasaan ragu-ragu.

– Meningkatkan amalan fardu ain dan fardu kifayah.

– Hati sentiasa terdorong untuk melakukan kebaikan dan benci serta menjauhi perbuatan mungkar.

– Berasa gembira, tenang serta bersyukur (berterima kasih) dalam menjalankan perintah Allah S.W.T.

– Tetap beriman kepada Allah S.W.T walaupun disiksa atau diberi kesenangan supaya meninggalkan Islam.

– Terdorong untuk menyampaikan dakwah atau nasihat kepada seluruh manusia.

Hidayah Milik Allah.

Firman Allah S.W.T Bermaksud: Barang siapa dikehendaki Allah akan mendapat hidayah (petunjuk), Dia akan membukakan dadanya untuk (menerima) Islam. Dan barang siapa dikehendaki-Nya menjadi sesat, Dia jadikan dadanya sempit dan sesak, seakan-akan dia (sedang) mendaki ke langit. Demikianlah Allah menimpakn siksa kepada orang-orang yang tidak beriman. (QS. Al-An’am 6: 125)

Hidayah adalah satu nikmat kurniaan Allah yang amat berharga, hidayah tidak boleh dibeli dengan harta. Gunakanlah cara-cara yang ditulis di atas tadi untuk membantu dalam mendapatkan hidayah daripada Allah S.W.T supaya dapat memberi kesan yang baik dalam kehidupan kita dunia dan akhirat. Semoga bermanfaat.

Wallahu A’lam Bish Shawab.

Sumber 1: mstar.com.my
Sumber 2: ismafahreen.blogspot.my

Via: suaramedia.org

Ayuh Para Wanita Kita Meraih Pahala Ketika Haid

Ayuh Para Wanita Kita Meraih Pahala Ketika Haid

Tentu ada segelintir kaum wanita yang tertanya-tanya kenapa dia didatangi haid pada setiap bulan? Kenapa Allah SWT takdirkan dia didatangi haid? Kenapa kaum lelaki tidak mengalaminya?

Sabda Rasulullah SAW;

“Sesungguhnya haid adalah perkara yang Allah tetapkan ke atas wanita keturunan Adam.”Riwayat Bukhari & Muslim

Jom kita fahami perkara yang berkaitan dengan kejadian wanita ini.

Perkataan haid berasal daripada perkataan ‘haadla’, ‘yahuudlu’ dan ‘haidlan’ yang bermaksud sesuatu yang mengalir. Darah haid terjadi bukan disebabkan oleh penyakit seperti luka, keguguran atau kerana melahirkan

Menurut istilah syarak, haid adalah proses pendarahan yang terjadi pada kaum wanita secara semulajadi yang berlaku pada waktu-waktu tertentu sahaja.

Sains mengkelaskan darah haid sebagai darah yang dilepaskan oleh jaringan epitel endometrium akibat pengaruh kitaran hormon reproduksi. Dalam bahasa mudahnya, pelepasan dinding rahim.

“Mereka bertanya kepadamu tentang haid. Katakanlah, haid itu suatu kotoran. Oleh sebab itu, hendaklah kamu menjauhkan diri daripada wanita pada tempat keluarnya darah haid (faraj), dan janganlah kamu mendekati meraka sebelum mereka suci.”Al-Baqarah: 222

Setiap wanita yang normal akan mengalami proses pelepasan dinding rahim setiap bulan. Proses ini disertai dengan pendarahan (haid) kecuali ketika mengandung.

Kebiasaannya proses ini bermula ketika seorang perempuan berumur dalam lingkungan sembilan ke 12 tahun dan akan berhenti sekitar usia 45 ke 55 tahun.

Jadi, berapa harikah kaum wanita akan didatangi haid?

Sesungguhnya untuk soalan itu, tidak ada yang dapat memberi jawapan yang tepat.
Waktu haid yang normal bagi seorang wanita adalah sekurang-kurangnya satu hari, kebiasaannya tujuh hari.

Maksima adalah 15 hari. Jika lebih daripada 15 hari, darah itu dikenali sebagai darah istihadhah. Dinamakan darah istihadhah kerana keluarnya melebihi daripada tempoh maksima haid yang normal.

Jika ini berlaku, hendaklah dapatkan nasihat dan rawatan daripada pakar kesihatan.

Sepanjang tempoh kaum wanita didatangi haid, mereka tidak perlu mengerjakan solat. Dalam istilah lain, ‘ABC’ bermaksud Allah Beri Cuti.

Jadi, adakah sepanjang waktu didatangi haid, wanita tidak berpeluang untuk meraih pahala? Allah SWT telah berfirman;

“Tidak Aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk beribadat kepada-Ku.”Az-Zariyat:56

Ini bermakna, haid itu bukanlah penghalang bagi wanita untuk melakukan ibadat; seterusnya meraih pahala buat bekalan di akhirat nanti. Berikut adalah antara ibadat-ibadat yang boleh dilakukan ketika haid:

#1 – Beristighfar

“Hai orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan sebenar-benar taubat, mudah-mudahan Tuhanmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai…”At-Tahrim:8

Antara kelebihan beristighfar:

#1-Meluaskan rezeki
“Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Nescaya Dia akan menurunkan hujan kepadamu dengan lebat. Dan memperbanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.” Nuh: 10 – 12

#2- Memberikan kesihatan dan kekuatan tubuh

“Hai kaumku, mintalah ampun kepada Tuhanmu lalu bertaubatlah kepada-Nya, nescaya Dia akan menurunkan hujan yang sangat lebat untukmu dan Dia menambahkan kekuatanmu dan janganlah kamu berpaling dengan berbuat dosa.”Hud: 52

#2 – Memenuhi Hak-Hak Suami

Pada zaman Rasulullah SAW, ada segolongan wanita yang memprotes tentang pahala yang boleh diperolehi oleh kaum lelaki dibandingkan dengan kaum wanita.

Ini kerana kaum wanita lebih banyak menumpukan masa di rumah sedangkan pada zaman itu, kaum lelaki keluar bersama Rasulullah SAW ke medan perang dan mereka mendapat pahala syahid sekiranya gugur di medan perang.

Mendengarkan keluhan mereka, Rasulullah SAW menasihatkan melalui seorang wakil;

“… sampaikanlah kepada sekalian wanita yang berada di belakangmu bahawa perlakuan yang baik salah seorang daripada kamu terhadap suaminya, meminta redanya dan memenuhi keinginannya dapat menyamai seluruh pahala yang kamu sebutkan untuk kaum lelaki.”Riwayat Bazzar dan At-Tarmidzi

Aisyah RHA berkata;

“Wahai para wanita, jika kamu mengetahui kemuliaan memenuhi hak-hak suami yang menjadi kewajipanmu, nescaya para isteri rela menghilangkan debu daripada kaki suaminya dengan pipinya.”

Dengan itu, biarpun dengan hanya duduk di rumah, kaum wanita masih lagi boleh mendapat rahmat Allah SWT. Antara cara-caranya:

#1- Taat kepada suami selagi dia tidak mengajak kepada kemaksiatan.
#2- Menjaga rumah dan harta benda suami.
#3- Tidak mengizinkan sesiapa pun masuk ke dalam rumah tanpa izin suami dan tidak keluar rumah melainkan setelah diizinkan oleh suami.
#4- Menghiasi diri dengan qanaah (berasa cukup), tidak meminta-minta yang di luar kemampuan suami.

#3 – Berzikir

Berzikir adalah satu bentuk ibadat yang paling mudah, ringan dan boleh dilakukan pada bila-bila masa.

#1- Membaca tahlil ‘La ilahaillallah.’

“Tidak ada seorang hamba yang mengucapkan Laailahaillallah 100 kali, melainkan Allah membangkitkan dia pada hari kiamat dengan wajah bagaikan bulan pada malam purnama. Dan tidaklah ditinggikan bagi seseorang pada hari itu suatu amalan yang lebih baik daripada amalannya, kecuali orang yang mengatakan seperti perkataan tersebut, atau lebih daripada itu.”Riwayat Al-Baihaqi

#2- Membaca tasbih ‘Subhanallah wabihamdih Subhanallah halazhim.’

“Ada dua kalimat yang ringan diucapkan tetapi berat dalam timbangan dan disukai oleh Tuhan yang Maha Pemurah iaitu Subhanallah wabihamdih Subhanallah halazhim (Maha Suci Allah dan segala pujian bagi-Nya, Maha Suci Allah yang Maha Agung).” Riwayat Bukhari dan Muslim

#3- Membaca tahmid ‘Alhamdulillahi Robbil Alamin’

“Sekiranya dunia dan sekalian isinya diletakkan di atas tangan seorang umatku, lalu orang itu berkata “Alhamdulillahi Robbil Alamin”, sungguh ucapan itu adalah lebih berat daripada dunia dan segala yang menjadi miliknya.” Riwayat Al-Qurthubi

#4- Membaca selawat.

“Orang yang paling cepat mendekatiku pada hari Kiamat ialah orang yang paling banyak berselawat kepadaku.” Riwayat At-Tarmidzi

#4 – Bersedekah

Antara keutamaan-keutamaan sedekah buat kaum wanita adalah ia dapat memelihara kaum wanita daripada kepanasan di Padang Mahsyar dan melindungi daripada api neraka. Daripada Aisyah RHA, Rasulullah SAW bersabda;

“Wahai Aisyah, berlindunglah daripada siksa api neraka meskipun dengan sebutir kurma, sebagaimana kamu membuat orang lapar menjadi kenyang.” Riwayat At-Tarmidzi

Hikmah Didatangi Haid

Hikmah kedatangan haid bagi wanita menunjukkan bahawa tubuh mereka berfungsi dengan baik dan normal.

Wanita yang mengalami haid menandakan kesuburannya, sebaliknya wanita yang ada masalah dengan haid hendaklah menemui doktor untuk diperiksa.

Menurut Ibnu Taimiyah dalam bukunya, Majmu’ Fatawa;

“Allah Maha Adil dalam penciptaan makhluk-Nya di dunia ini. Struktur tubuh wanita dari sudut biologi adalah berbeza dengan kaum lelaki. Wanita akan mengalami haid pada setiap bulan. Ini kerana haid itu adalah sejenis darah kotor dan perlu dikeluarkan oleh tubuh. Sekiranya tidak dikeluarkan, akan membahayakan kesihatan wanita. Setiap wanita haruslah bersyukur ke hadrat Ilahi yang telah mentakdirkan dirinya mengalami haid.”

Ketetapan itu bukanlah untuk menyusahkan kaum wanita atau untuk menghina, tetapi untuk menjaga kesihatan kaum wanita itu sendiri. Ini adalah merupakan salah satu tanda kebesaran Allah SWT dan keunikan penciptaan-Nya.

Sumber:semasapost.com

Subhannallah!! Inilah 4 Kisah Keajaiban Pertolongan Allah Kepada Umar Al-Khattab

Subhannallah!! Inilah 4 Kisah Keajaiban Pertolongan Allah Kepada Umar Al-Khattab

Gambar Hiasan

Semoga Hari kamu selalu dalam keadaan baik. Kali ini Berita Islam akan memberikan artikel mengenai Karomah Umar bin Khattab R.A.

Sebelum masuk Islam Umar bin Khattab R.A pernah ingin membunuh Nabi Muhammad SAW. Dia sangat ditakuti oleh kaum Muslimin pada saat itu. Namun ketika pintu hidayah masuk kedalam hatinya. Maka keadaan Islam semakin kuat. Dan penyebaran Islam pun dapat dilakukan dengan terang-terangan.

Berikut kisah Karomah Umar bin Khattab R.A, semoga kisah ini akan memberikan Inspirasi untuk menambah keimanan kita Kepada Allah SWT.

Kisah Pertama

Sariyah bin Zanin Al-Khulaji mengisahkan bahwa ketika Umar bin Khattab R.A menjadi Amirul Mukminin, ia pernah mengutus pasukan islam dibawah kepemimpinannya. Pasukan itu ditugaskan ke Nawahunda untuk menghadapi pasukan Persia.

Jumlah pasukan Persia jauh lebih besar sehingga hampir saja pasukan muslimin terkalahkan. Pada saat itu Umar bin Khattab R.A sedang berkhutbah di Masjid Nabi di Madinah. Ditengah khutbahnya beliau berteriak dengan lantang diatas mimbar “Hai Pasukan Muslimin, Naiklah keatas gunung”

Seruan itu diperdengarkan oleh Allah kepada pasukan Islam yang sedang bertempur menghadapi musuh. Mendengar seruan itu, maka pasukan muslimin segera naik keatas gunung seraya berkata “ Itu tadi suara Amirul Mukminin, Umar bin Khattab” Akhirnya, kaum muslimin pun dapat bertahan dan mendapatkan kemenangan”

Kisah Ke-2

Imam Haramain meriwayatkan bahwa pernah terjadi masa Umar bin Khattab R.A Gempa bumi. Umar bin Khattab R.A bertakbir dan bertahmid sedangkan bumi masih saja bergetar. Setelah umar bertakbir dan bertahmid umar segera memukulkan cemetinya ketanah sambil berkata “ Hai bumi tenanglah kamu Atas Izin Allah”

Seketika itu, bumi pun berhenti bergetar dan kembali tenang

Kisah Ke-3

Diriwayatkan bahwa ketika Pasukan Islam yang dibawah kepemimpinan Amar bin Ash berhasil menaklukkan Negeri Mesir. Mereka mendapatkan sungai Nil telah kering. Rakyat Mesir memberitahukan bahwa Sungai Nil itu dapat berjalan setelah melemparkan seorang putri sebagai tumbal bagi dewa, seperti yang biasa mereka lakukan setiap musim kering.

Kemudian Amar bin Ash melaporkan kejadian tersebut kepada Khalifah Umar bin Khattab R.A dan meminta pendapatnya. Lalu Umar menulis surat kepada Amr bin Ash yang isinya memerintahkan Amar untuk melemparkan surat khusus umar untuk sungai Nil.

Ketika Amar membuka surat tersebut didalamya hanya tertulis

“Dari Umar bin Khattab kepada Sungai Nil Mesir. Amma ba’du.

Jika kamu mengalir dengan kehendakmu, Janganlah kamu mengalir. Namun, jika Kamu mengalir dengan Kehendak Allah Yang Maha Esa dan Maha Perkasa, Kami Memohon kepada Allah Yang Maha Esa dan Maha Perkasa untuk mengalirkanmu ! “

Amar Lalu melempakan surat tersebut kedalam sungat Nil sesuai perintah Khalifah Umar bin Khattab R.A. Atas Izin Allah SWT, maka disaat malam hari tiba, Sungai Nil tersebut kembali mengalirkan air sehingga memberikan sumber hidup bagi seluruh penduduk Mesir, yang hampir saja mereka tinggalkan untuk mengungsi ketempat yang lain.

Kisah Ke-4

Diriwayatkan dari Imam Fakhrur Razi bahwa pernah seorang utusan Kaisar Romawi datang untuk menemui Khalifah Umar bin Khattab R.A. Utusan itu membayangkan pasti Umar bin Khattab R.A adalah tinggal di Istana megah yang dijaga ketat oleh para pengawal yang gagah perkasa. Karena beliau adalah pemimpin yang ditakuti oleh para musuhnya.

Ketika sanga Utusan tiba di Madinah, ia bertanya-tanya dimanakah Istana tempat tinggal Umar ??

Namun setiap Orang yang ditemuinya menjawab bahwa Umar tidak tinggal didalam istana. Tetapi tinggal disebuah rumah yang terbuat dari bahan bangunan yang sederhana. Ini membuat utusan menjadi tambah bingung ?? Mana mungkin Pemimpin yang paling ditakuti oleh Musuh-musuhnya tinggal dirumah yang sederhana. Apalagi wilayah kekuasaanya pun sangat luas.

Utusan itu menuju padang pasir karena masyarakat memberitahukan bahwa Umar biasa berada disana. Sesampai disana, ia mendapati Umar bin Khattab sedang tertidur pulas diatas padang pasir tanpa dikawal oleh seorang pun.

Utusan tersebut sangat heran melihat keadaan tersebut, ia sangat takjub melihat keadaan Umar. Seorang pemimpin yang begitu ditakuti namun tampak begitu sederhana.

Namun melihat tidak ada seorang pun yang menjaganya, hatinya bergerak untuk membunuh Umar dengan pedangnya sendiri. Dan berfikir dia akan mendapatkan penghargaan besar dari Kaisar Romawi.

Ketika hendak membunuhnya, tiba-tiba muncul dua ekor singa besar datang menuju kearahnya. Kontan saja ia pun lari terbirit-terbirit dan membuang pedangnya.

Umar pun terbangun karena mendengar suara utusan tersebut, dan beliau mendapati utusan tersebut dalam keadaan ketakutan yang sangat. Umar pun menanyakan apa yang terjadi. Utusan tersebut menceritakan semua kejadian yang ia alami. Dengan sebab itu sang utusan menyatakan diri untuk masuk Islam dihadapan sang Umar.

Wallahualam

Sumber : suaramedia.org

Subhanallah!! Inilah Ayat Al-Quran Yang Menggetarkan Hati Umar Untuk Masuk Islam

Subhanallah!! Inilah Ayat Al-Quran Yang Menggetarkan Hati Umar Untuk Masuk Islam

Gambar Hiasan

Sebelum masuk Islam Umar bin Khattab dikenal sebagai penentang Islam yang keras. Kisah masuknya Umar ke dalam Islam merupakan peristiwa yang menegangkan, dimana ia berada dalam puncak kemarahan hendak membunuh Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam yang dianggapnya telah memecah persatuan suku Quraisy, karena membelot dari agama nenek moyang.

Syahdan, dengan pedang terhunus Umar pun melangkahkan kakinya ke rumah Rasulullahshalallahu ‘alaihi wassalam.

Di perjalanan ia berpapasan dengan Nu’aim bin Abdillah yang memberitahu Umar bahwa adiknya Fatimah dan suaminya telah memeluk Islam.

Mendengar itu Umar pun bergegas menuju ke rumah Fatimah. Saat itu di dalam rumah Khabbab bin Art sedang mengajarkan al-Quran kepada Fatimah dan suaminya.

Ketika Khabbab merasakan kedatangan Umar, dia segera bersembunyi di belakang rumah. Sementara Fatimah, segera menyembunyikan lembaran al-Quran.

Umar yang telah mendengar apa yang diajarkan Khabab segera masuk ke dalam rumah dengan penuh amarah. Umar meminta Fatimah menunjukkan apa yang telah dibacanya, namun Fatimah menolak karena menganggap Umar adalah seorang yang kotor.

Ia mengajukan syarat kepada Umar agar bersuci jika ingin membaca Alquran. Maka Umar pun mandi dan membaca lembaran Quran yang memuat surah Thaha, yang lalu menggetarkan hatinya dan membuatnya masuk Islam:

طه

مَا أَنْزَلْنَا عَلَيْكَ الْقُرْآنَ لِتَشْقَى

إِلا تَذْكِرَةً لِمَنْ يَخْشَى

تَنْزِيلا مِمَّنْ خَلَقَ الأرْضَ وَالسَّمَاوَاتِ الْعُلا

الرَّحْمَنُ عَلَى الْعَرْشِ اسْتَوَى

Taahaa.

Kami tidak menurunkan A-Quran ini kepadamu untuk menyusahkanmu.

tetapi sebagai peringatan bagi orang yang takut (kepada Allah),

yaitu diturunkan dari Allah yang menciptakan bumi dan langit yang tinggi.

(Yaitu) Tuhan Yang Maha Pemurah. Yang bersemayam di atas ‘Arsy.

Sumber: suaramedia.org

Subhanallah!! Menurut Hadis Inilah Amalan Agar Kita Dicintai Penduduk Langit

Subhanallah!! Menurut Hadis Inilah Amalan Agar Kita Dicintai Penduduk Langit

Silaturrahim adalah kata majmuk. Kata silat bermaksud menyambung yang putus, sedangkan kata rahim berasal dari kata rahmah yang berarti kasih sayang. kemudian berkembang sehingga berarti pula kandungan, namun tidak lepas dari makna dasarnya, karena anak yang di kandung selalu mendapatkan curahan kasih sayang.

Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam memberikan pengertian silaturrahim yang bermakna rasa kasih sayang (rahmat). Sabda beliau : “Orang yang bersilaturrahim itu bukanlah orang yang membalas kunjungan atau pemberian, akan tetapi yang dimaksud dengan orang yang bersilaturrahim adalah orang yang menyambung orang yang memutuskan hubungan denganmu.”

Di antara sifat-sifat khusus orang mukmin adalah berhati yang hidup, tanggap, lembut dan penuh kasih sayang. Dengan hati inilah dia berkomunikasi dengan masyarakat dan lingkungannya. Ia akan kesian melihat yang lemah, pedih melihat orang yang sedih, dan santun kepada yang miskin dan mengulurkan tangan kepada yang memerlukan.

Gambar Hiasan

Kasih sayang merupakan salah satu sifat orang Mukmin, sedangkan bersikap kasar adalah ciri orang kafir. Sambunglah silaturahmi kepada orang yang memutus talinya. Berilah orang-orang yang tidak memberi kepada kalian. Dan, maafkanlah orang-orang yang menzalimi diri kalian. Jika kalian mampu melakukan hal tersebut, maka tali kalian bersambung dengan tali Al-Haqq Azza wa Jalla. Segala sesuatu yang kalian miliki ada di sisi-Nya, kerana akhlak-akhlak ini merupakan bahagian dari akhlak-Nya.

Sayangilah Apa Saja Yang Ada Dibumi,Maka Semua Makhluk Dilangit Akan Menyayangimu

”irhamman fil ardhi yarhamka man fissamaa”
”Sayangilah yang ada di bumi, niscaya Yang ada di langit akan menyayangimu.” (HR. At Thabrani dalam al Mu’jam al Kabir, Shahihul Jaami’ no. 896)

Ketahuilah sahabat, bahwa sesungguhnya Allah menyayangi hamba-hambaNya yang penyayang.
Maka apabila Allah mencintai seorang hamba, Dia akan memanggil Jibril, seraya berkata : ” Sungguh aku mencintai fulan, maka cintailah ia.” Kemudian Jibrilpun bergegas dengan serta merta mencintainya, dan berseru dengan lantang pada penghuni langit ” Allah mencintai fulan, maka cintailah ia!!” dan penghuni langit seketika itupun mencintainya.

Sahabat..
Agama islam mengajarkan kasih sayang, bukan hanya kepada manusia saja, tetapi juga kepada seluruh makhluk hidup.
Kepada kedua orang tua, anak-anak, suami istri, sesama muslim bahkan kepada hewan dan tumbuhan pun harus bersikap kasih sayang.
Dan sebaiknya sebagai seorang mukmin hendaknya menghiasi dirinya dengan akhlak yang mulia ini.

Sahabat..
Rasulullah saw adalah benar-benar teladan yang sempurna dalam memberikan kasih sayangnya.
Maka, marilah kita menebarkan kasih sayang dan berwasiat untuk berkasih sayang sebagaimana yang telah dicontohkan Rasulullah saw.
Mudah-mudahan kita senantiasa dikaruniai hati yang lembut dan penuh kasih sayang.

Rasulullah dengan rasa rahmat ini memperlakukan sahabat-sahabatnya dan dalam berbagai kesempatan beliau beliau selalu menanamkan rasa kasih sayang ini (rahmat) kepada sahabat-sahabatnya.

Pada suatu hari Rasulullah berjalan bersama para sahabatnya menelusuri perkampungan di kota perkampungan di kota Madinah. Dalam perjalanan itu Rasulullah bertemu dengan seorang wanita yang sedang menggendong dan menyusui anaknya.

Melihat itu Nabi berkata kepada para sahabatnya, “Apakah kalian mengira bahwa ibu itu sampai hati melemparkan anaknya ke api neraka? Mereka menjawab, “Tidak-tidak, tidak mungkin dia melemparkan anaknya ke api neraka”. Nabi bersabda, “Allah lebih sayang kepada hamba-hamba-Nya jika dibandingkan dengan kasih sayang ibu kandung kepada putranya ini” (HR. Bukhari)

Nama-nama (sifat) Allah yang paling popular setelah nama (Allah) adalah Ar-Rahman dan Ar-Rahim yang ertinya adalah pengasih dan penyayang. Seorang mukmin selalu memulai membaca nama ini, bismillaahirrahmaanirrahiim setiap kali membaca al-Qur’an sebab sebanyak 113 suratnya dimulai dengan kata tersebut.

Gambar Hiasan

Kita sendiri selalu mengulangi dua nama ini dalam solat-solat wajib tidak kurang dari 34 kali setiap hari. Kedua nama mulia ini, memiliki inspirasi kuat pada jiwa seorang mukmin untuk mengambil bagian dari nama-nama mulia ini.

Imam Ghazali dalam menterjemahkan nama-nama Allah yang mulia ini dalam kitabnya “Almaq Sadul Asma’” mengatakan “Seorang hamba yang mengambil bahagian dari sifat ini adalah merahmati (menyayangi) hamba-hamba Allah yang lalai, agar sedar dan kembali pada jalan Allah dengan cara memberi nasihat, penuh kelembutan tidak dengan kekerasan, melihat pada pelaku kemaksiatan dengan pandangan kasih sayang tidak dengan pandangan yang menyakitkan, melihat pada setiap maksiat yang berlangsung di alam ini sebagai musibahnya juga. Sehingga segera berusaha untuk menghilangkannya sesuai dengan kemampuannya, sebagai rasa rahmat kepada pelaku maksiat tersebut, agar terhindar dari murka Allah SWT. Ia tidak membiarkan seorang melarat namun membantunya sesuai dengan kemampuannya. Ia selalu memperhatikan orang miskin di lingkungannya. Mungkin dengan harta kekayaannya, jabatan atau memintakan bantuan kepada orang lain. dan jika semua itu tidak dapat ia lakukan, ia membantunya dengan berdo’a, ikut berduka cita, sedih dan terharu, seolah-olah ia ikut mengambil bahagian dari musibah dan keperluan itu.

Barangsiapa tidak merahmati, maka tidak akan dirahmati. Seorang mukmin yakin bahwa ia selalu memerlukan rahmat (kasih sayang) Allah SWT. Dengan rahmat Allah inilah ia hidup di dunia dan berbahagia di akhirat. Namun juga berkeyakinan bahwa rahmat Allah tidak dapat digapai kecuali dengan merahmati masyarakat manusia. Nabi bersabda, “Allah hanya merahmati pengasih dan penyayang dari hamba-hamba-Nya.” Dalam hadits lain Nabi bersabda, “Barangsiapa tidak merahmati maka tidak akan dirahmati.” Sabda Nabi yang lain, “Sayangilah siapa saja atau apa saja yang ada di bumi, maka kalian akan dirahmati siapa saja yang ada di langit.”

Rahmat orang mukmin tidak terbatas pada saudar-saudara yang muslim saja -walaupun diutamakan- namun juga melebar kepada ummat manusia seluruhnya. Rasulullah bersabda kepada para sahabatnya, “Kalian tidaklah beriman sebelum kalian merahmati!” Para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah kami saling menyayangi,” mendengar itu Nabi bersabda, “Bukan kasih sayang salah seorang dari kalian kepada kawannya akan tetapi kasih sayang kepada semuanya.” (HR. Turmudzi)

Memang sifat mukmin diantaranya yang disebut al-Qur’an adalah sabar dan kasih sayang. (QS. al-Balad: 17). rahmat ini tidak hanya terbatas kepada ummat manusia tetapi juga kepada ummat-ummat lain seperti hewan-hewan. Rasulullah telah mengumumkan kepada para sahabatnya seraya bersabda, “Syurga dibukakan pintunya kepada pelacur yang memberi minum anjing lalu Allah mengampuninya, neraka dibukakan pintunya untuk wanita yang menahan kucing sampai mati.”

Nah jika nasib orang yang menahan kucing seperti ini, maka bagaimana besarnya siksaan orang-orang yang menahan puluhan ribu anak manusia?

Pernah ada seorang datang kepada Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam dan berkata, “Saya merasa rahmat (sayang) untuk menyembelih kambing ini.” Maka Nabi bersabda, “Bila engkau menyayanginya maka Allah akan menyayangimu”. (HR. Al-Hakim)

Gambar Hiasan

Suatu hari Umar melihat seorang menyeret kambing dengan memegangi kakinya untuk disembelih, maka Umar menegur seraya berkata, “Celaka kamu! tuntunlah kambing itu menuju kematian dengan baik.”

Gambar Hiasan

Ibnu Hikam menyebutkan bahwa Umar bin Abdul Aziz melarang menaiki kuda tanpa ada keperluan, melarang memberi tapal kuda dari besi pada telapak kaki kuda, dan melarang mengekang kuda dengan kendali yang ketat dan berat.

Wallahu A’lam. Semoga bermanfaat.

Sumber: suaramedia.org