Lupa Rakaat Dalam Shalat, Ini Solusinya..JOM SHARE!!!

Lupa Rakaat Dalam Shalat, Ini Solusinya

Rasulullah SAW bersabda:

أصلي رأيتموني ا كما صلو

“Sholatlah kalian sebagaimana kalian melihat aku sholat!” (HR. Baihaqi)

UMAT Islam diperintahkan untuk mengikuti tata cara shalat seperti yang diajarkan Rasulullah SAW. Bukan hanya gerakan dan bacaan, melainkan semua hal ikhwal shalat. Mulai dari niat dan takbir hingga salam. Demikian juga bila terjadi kesalahan atau kekhilafan dalam shalat.

Adakalanya di dalam shalat, seorang muslim lupa jumlah rakaat yang sudah dikerjakannya. Nah, bagaimana jika begitu?

Sahabat Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu pernah menceritakan, suatu ketika Rasulullah SAW lupa jumlah rakaat ketika shalat. Seusai shalat, beliau ditanya para sahabat, apakah ada perubahan jumlah rakaat shalat?

Jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Saya hanyalah manusia biasa. Saya bisa lupa sebagaimana kalian lupa. Jika saya lupa, ingatkanlah saya. Jika kalian ragu tentang jumlah rakaat shalat kalian, pilih yang paling meyakinkan, dan selesaikan shalatnya. Kemudian lakukan sujud sahwi.” (HR. Bukhari & Muslim)

Begitulah tuntunan yang diajarkan Rasulullah ketika lupa jumlah rakaat dalam shalat. Rasul memerintahkan untuk melakukan sujud sahwi.

Apa itu sujud sahwi?

Kata sahwi artinya lupa. Disebut sujud sahwi karena sujud ini dilakukan ketika lupa rakaat dalam shalat. Sujud sahwi disyariatkan dalam rangka menutup kekurangan ketika shalat disebabkan lupa.

Kondisi lupa semacam apa yang menyebabkan seseorang dianjurkan untuk melakukan sujud sahwi?

Pertama, kekurangan jumlah rakaat. Ketika terjadi kekurangan rakaat shalat dan baru sadar seusai shalat, maka langsung menambahkan jumlah rakaatnya yang kurang lalu sujud sahwi setelah salam.

Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu menceritakan, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengimami kami salah satu shalat siang, Zhuhur atau Ashar. Ketika pada rakaat kedua, beliau salam. Lalu beliau pergi ke sebatang pohon kurma di arah kiblat masjid. Sementara Di antara jamaah ada Abu Bakar dan Umar, namun keduanya takut berkomentar. Sementara jamaah yang punya urusan sudah keluar sambil mengatakan, ‘Shalatnya diqoshor.’ Hingga datag sahabat yang bergelar Dzul Yadain mendekat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan bertanya, ‘Ya Rasulullah, apakah shalat diqashar ataukah anda lupa?’ Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menengok ke kanan kirinya, ‘Betulkan apa yang dikatakan oleh Dzul Yadain?’ Jawab mereka, ‘Betul, Ya Rasulullah. Anda shalat hanya dua rakaat.’ Lalu beliau nambahi dua rakaat lagi sampai salam. Lalu beliau sujud sahwi dua kali, dipisah dengan duduk sebentar. (HR. Bukhari dan Muslim)

Dalam riwayat yang lain, dari Imran bin Hushain radhiyallahu ‘anhu disebutkan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mengimami shalat Asar lalu beliau salam pada raka’at ketiga. Setelah itu beliau pulang. Seorang sahabat bernama al-Khirbaq menyusul beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam, memanggil, ‘Ya Rasulullah!’ Lalu dia menyebutkan kejadian tadi. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kembali ke tempat imam dan menanyakan, ‘Apakah benar yang dikatakan orang ini?’ Mereka menjawab, ‘Ya benar’. Beliaupun menambahkan satu rakaat, hingga salam. Setelah itu beliau melakukan sujud sahwi dengan dua kali. Kemudian beliau salam lagi.” (HR. Muslim)

Kedua, kelebihan jumlah rakaat. Ketika ada orang yang kelebihan jumlah rakaatnya, maka langsung sujud sahwi setelah salam.

Sahabat Ibnu Mas’ud pernah menceritakan, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah shalat bersama kami lima raka’at. Seusai shalat, kami bertanya, ‘Ya Rasulullah, apakah anda menambah dalam shalat?’ Lalu beliau pun mengatakan, ‘Apa yang terjadi?’ Sahabat menjawab, ‘Anda telah mengerjakan shalat lima raka’at.’ Lalu beliau bersabda, ‘Sesungguhnya aku hanyalah manusia semisal kalian. Aku bisa memiliki ingatan yang baik sebagaimana kalian. Begitu pula aku bisa lupa sebagaimana kalian pun demikian.’ Setelah itu beliau melakukan dua kali sujud sahwi.” (HR. Muslim)

Ketiga, meninggalkan tasyahud awal. Meninggalkan tasyahud awal karena lupa. Ini ada 2 keadaan:

Pertama, dia baru teringat setelah berdiri sempurna ke rakaat berikutnya. Dalam kondisi ini, dia tidak perlu turun lagi, dan melanjutkan shalatnya sampai selesai. Kemudian nanti sujud sahwi sebelum salam.

Kedua, dia teringat sebelum bangkit ke rakaat berikutnya. Dalam kondisi ini dia langsung duduk tasyahud dan melanjutkan shalat sampai selesai.

Sahabat al-Mughirah bin Syu’bah radhiyallahu ‘anhu menceritakan, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mengimami kami shalat dzuhur dan asar. Tiba-tiba beliau berdiri (lupa tasyahud awal) lalu kami mengingatkan, ‘Subhanallah’. Beliaupun mengucapkan ‘Subhanallah’. Dan berisyarat dengan tangannya menuruh kami untuk berdiri. Lalu kami berdiri ke rakaat ketiga. Ketika selesai tasyahud, beliau sujud sahwi sebelum salam. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Apabila kalian bangkit setelah mendapat 2 rakaat, dan belum berdiri sempurna maka hendaknya dia kembali duduk tasyahud. Dan jika dia sudah berdiri sempurna, maka jangan duduk, dan lakukan sujud sahwi dua kali.” (HR. Ahmad dan Ibnu Majah)

Keempat, ragu jumlah rakaat. Ragu mengenai jumlah rakaat ketika shalat ada 2 keadaan:

Pertama, orang yang ragu jumlah rakaat dan dia bisa menentukan mana yang lebih meyakinkan.

Dalam keadaan ini, dia ambil yang lebih meyakinkan, kemudian sujud sahwi setelah salam. Sebagaimana dinyatakan dalam hadis dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika kalian ragu dengan jumlah rakaat ketika shalat, pilih yang paling meyakinkan, dan selesaikan shalatnya, sampai salam. Kemudian lakukan sujud sahwi dua kali.” (HR. Bukhari & Muslim)

Kedua, orang yang ragu jumlah rakaat, dan dia sama sekali tidak bisa menentukan mana yang lebih meyakinkan. Dalam keadaan ini, dia memilih yang lebih sedikit rakaatnya dan sujud sahwi sebelum salam. Sebagaimana dinyatakan dalam hadis dari Abu Said al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Apabila kalian ragu dalam shalatnya, dan tidak mengetahui berapa rakaat dia shalat, tiga ataukah empat rakaat maka buanglah keraguan itu, dan ambilah yang yakin. Kemudian sujudlah dua kali sebelum salam. Jika ternyata dia shalat lima rakaat, maka sujudnya telah menggenapkan shalatnya. Lalu jika ternyata shalatnya memang empat rakaat, maka sujudnya itu adalah sebagai penghinaan bagi setan.” (HR. Muslim)

Jadi, dalam keadaan lupa rakaat sekalipun, tetap ada solusinya, yaitu dengan melakukan sujud sahwi tersebut. []

sumber:apaceritatv.com

SUBHANALLAH.!!! DI TEMPAT INI BAKAL TERBENAM TOMBAK NABI ISA MENEMBUSI DADA DAN KEMUDIAN MATINYA PEMBAWA FITNAH TERBESAR DAJJAL LAKNATULLAH..JOM SHARE!!!

SUBHANALLAH.!!! DI TEMPAT INI BAKAL TERBENAM TOMBAK NABI ISA MENEMBUSI DADA DAN KEMUDIAN MATINYA PEMBAWA FITNAH TERBESAR DAJJAL LAKNATULLAH!!!

Di tempat inilah 70000 tentera yahudi akan lari bertempiaran sampai sembunyi dalam pokok, di tempat ini lah Dajjal mati akal tak dapat mengelak dari NabiIsadandi tempat ini lah umat Islam akan berteriak sorakan kemenangan oleh sebab tombak Nabi Isa sudah membenam jantung DAJJAL!!! 😠😠

“Brother Muhamad, hari itu kamu ingin tahu kota kecil Lud kan?.
Kejap lagi saya akan tunjuk di mana pekan Lud ini”, kata Nasir, pemandu pelancung pada saya ketika kami mula meninggalkan Bethlehem.

Coster yang kami naiki mula bergerak. Hari ini, 27 April 09, kami bergerak ke Yafa melalui Tel Aviv. Perjalanan melalui highway besar. Dari Jerusalem ke Yafa lebih kurang 70 km.

“Kamu tahu, orang di sini suka tinggal di Yafa. Dia bandar cantik tepi pantai. Yafa digelar sebagai “Arus al-Bahr” (pengantin pantai).

Orang yang tinggal di sini semua ibarat pengantin kerana cantiknya tempat ini. Ada satu pepatah orang Palestin. Mari tinggal di Yafa, Enjoy di Tel Aviv dan Taubat di Jerusalem” Nasir memulakan celotehnya.

“Kenapa kamu ingin tahu di mana pekan Lud, dan ramai orang dari luar juga bertanyakan tempat ini,” tanya Nasir.

“Tempat ini adalah tempat di mana Nabi Isa akan membunuh Dajjal. Ia terdapat di dalam hadith yang diriwayatkan oleh at-Tarmizi. Anak Maryam (Isa) akan membunuh Dajjal di pintu Lud ” Saya menerangkan pada Nasir.

“Saah (ye ke?..)”
tanya Nasir dengan kepala sedikit teleng. Nasir memoncongkan sedikit bibir bawahnya sambil menganggukan sedikit kepalanya tanda perkara ini baru didengarnya.

“Hah di sinilah jalan ke kota Lud, cuba kamu lihat di sana, tanah yang subur, itulah perkampungan Lud”, Nasir menunjukkan jarinya ke sebelah kanan jalan.

Saya melihat tempat ini. Berbukit dan luas saujana mata memandang. Di dalam hati saya berbisik.

“Subhanallah, di sinilah tempat Dajjal di bunuh”.
Pada zaman Khalifah al-Walid bin Abdul Malik dari kekhalifahan Umayyah, beliau pernah datang ke kampung Lud ini. Beliau ingin membeli kampung yang ada sejak zaman Nabi Isa ini. Beliau ingin menjadikan perkampungan ini perkampungan orang Islam.

Khalifah tahu bahawa tempat inilah, tempat di mana Dajjal laknatullah dibunuh. Ketika ditawarkan, orang kampung ini tidak mahu menjual tanah di sini. Mereka juga tidak mahu menerima Islam. Oleh kerana penduduk di sini membayar jizyah, khalifah tidak boleh memerangi mereka.

Penasihat Khalifah berkata kepada beliau, kenapa kita tidak bina sahaja perkampungan lain. Kita dudukkan di sana semua orang Islam. Khalifah termenung dan memikirkan cadangan ini. Kemudian, baginda bangun, bersetuju untuk mencari tanah disebelah perkampungan Lud.

Ketika di dalam pencariannya, khalifah bertemu dengan seorang ketua Badui yang telah Islam. Khalifah bertanyakan adakah orang di kawasan ini ingin menjual tanahnya. Ini kerana khalifah akan mewaqafkan kembali untuk dijadikan perkampungan orang Islam. Ketua Badui ini bersetuju memujuk kaumnya untuk membangunkan perkampungan orang Islam di sebelah kampung Lud ini.
Di dalam perbicangan, khalifah telah dihidangkan dengan kopi yang sangat enak. Khalifah bertanya kepada ketua Badui ini,

“Siapakah yang membuat kopi ini?”

“Anak perempuan saya”, kata ketua Badui.

“Siapa namanya” tanya khalifah lagi.

“Ramlah”. Jawab ketua Badui.

“Baiklah. Kita akan namakan perkampungan baru ini dengan nama Ramlah.” Kata Khalifah.

Kota Ramlah dibangunkan dengan indah sekali oleh Khalifah al-Walid bin Abdul Malik. Keindahan kota Ramlah hingga ramai orang berkunjung ke kota ini berbanding kota Lud.

Ketika Salahuddin al-Ayubi datang ke Ramlah, beliau telah membangunkan satu menara di Ramlah. Ia sebagai menara peninjau bagi keselamatan kedua pekan kecil ini. Selepas zaman Salahuddin, kedua-dua kota ini telah Islam sepenuhnya.

Berbicara mengenai kota Lud, kita boleh bayangkan bagaimana, Dajjal dikejar dari Jerusalem, berperang dan kalah. Nabi Isa yang memimpin tentera Islam terus mengasak mereka yang kafir ini hinggalah mereka diibaratkan lenyap seperti larutnya garam di dalam air.

Dengan keadaan yang masih sombong, maka Dajjal dibunuh dipintu masuk perkampungan ini.

Di dalam dunia ini, hanya ada dua orang sahaja yang memakai gelaran al-Masih. Mereka ialah Nabi Isa dan Dajjal. Kenapa keduanya memakai gelaran ini?. Kerana keduanya Allah kurniakan kelebihan yang hebat. Ketika Dajjal keluar, banyak penganiayaan dibuatnya terhadap orang beriman. Orang beriman mula bangun kembali ketika Nabi Isa diturunkan.

Di dalam bahasa Arab ada pepatah,
Iza al-Masih Yaqtulul Masih (apabila al-Masih yang akan membunuh al-Masih) Di dalam konteks bahasa Melayunya, “apabila, buku bertemu ruas.”

Apa gunanya kita mengetahui kisah kampung Lud? Apa kaitan dengan kita sekarang? Paling rendah ialah kehairanan kita, bagaimana Rasullullah boleh tahu di sekitar tempat ini ada satu kampung bernama Lud.

Rasullullah tidak pernah sampai ke sini. Baginda hanya pernah sampai ke al-Aqsa ketika peristiwa Isra dan Mikraj. Ia membuktikan bahawa perkhabaran Rasullulah bukan rekaan baginda. Allah telah menyatakan di dalam al-Quran:-

3: Dan ia tidak memperkatakan (sesuatu yang berhubung dengan ugama Islam) menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri. 4: Segala yang diperkatakannya itu (sama ada Al-Quran atau hadis) tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya. (Surah an-Najmi ayat 3-4)

Kita mungkin rasa teruja membaca kisah-kisah sejarah seperti ini. Perkhabaran Rasulullah mengenai sesuatu tempat dan apabila dikaji, wujud sungguh tempat ini. Tapi, banyak lagi perkhabaran Rasullulah mengenai perkara lain yang ramai orang tidak yakin.

Mengenai cara hidup yang dilagangkan, mengenai hukum hakam sesuatu. Ada orang yakin, tak nampak pula kebesarannya akhirnya ia membiarkan perkara itu tidak diamalkan.

Sesungguhnya, ramai orang yang membicarakan mengenai kisah-kisah hari kiamat, tanda-tandanya, tetapi tidak ramai orang yang menyediakan dirinya untuk ke sana. Mereka sentiasa lalai dengan dunia. Sedangkan semakin hari, kubur semakin merindui jasad kita untuk dimamahnya.

Semoga, kita menjadi orang yang sentiasa memperbaiki diri dan semoga Allah yang Maha Pengasih terus membimbing kita.

Highway ke Tel Aviv

Yafa ialah bandar lama tepi pantai. Ia sebelah Tel Aviv

Pintu masuk ke kota Lud. Tempat Dajjal akan dibunuh. Jauh tempat ni dari Jerusalem 45 km jaraknya

Kawasan berbukit yang subur di kota Lud, kota yang berumur 2000 tahun

Ramlah, Kota baru yang dibina oleh Khalifah al-Walid bin Abdul Malik dari kekhalifahan Umayyah.

Tanah subur di Ramlah.

Sumber : apacerita.my

Ustad, Bolehkah Mandi Junub Tanpa Sabun Dan Shampoo..JOM SHARE!!!

Ustad, Bolehkah Mandi Junub Tanpa Sabun Dan Shampoo?

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Ustad, betulkan mandi junub tanpa menggunakan sabun dan shampoo?

Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Pada prinsipnya wajib mandi besar/junub disebabkan junub mimpi basah, keluar mani, dan senggama dengan tujuan untuk membersihkan diri dari segala jenis kotoran hal-hal tersebut. Secara umum para ahli fiqih memberikan panduan tata cara mandi wajib dimulai dengan mengucapkan bismillah, dan berniat untuk menghilangkan hadast besar, membersihkan kedua telapak tangannya tiga kali, kemudian bercebok, membersihkan kemaluannya, dan kotoran yang ada di sekitarnya.

Terkait dengan memakai shampoo atau tidak maka hal ini tidak merupakan keharusan, seperti riwayat seorang wanita tidak harus melepas jalinan atau kepangan rambutnya cara mandi wajib. “Ya Rasulullah, aku adalah wanita yang sangat kuat kepangan/jalinan rambutku, apakah aku harus melepaskannya saat mandi janabah?”

Beliau menjawab: “Tidak perlu, namun cukup bagimu untuk menuangkan air tiga tuangan ke atas kepalamu, kemudian engkau curahkan air ke tubuhmu, maka engkau suci.” HR. Muslim no. 330.

Berwudhu seperti halnya orang yang berwudhu hendak shalat, kecuali kedua kakinya. Namun boleh membersikan kedua kakinya ketika berwudhu atau mengakhirkannya sampa selesai mandi. Mencelupkan kedua telapak tangannya ke dalam air, lalu menyela-nyela pangkal rambut kepalanya dengan kedua telapak tangannya itu kemudian membersihkan kepalanya dan kedua telinganya tiga kali dengan tiga cidukan.

Namun kalau pun memakai shampoo lebih membersihkan kotoran-kotoran maka itu lebih baik. Wallahu ‘alam bissawab.

sumber:apaceritatv.com

SUBHANALLAH, INILAH 3 KEUTAMAAN BERZIARAH KE MAKAM RASULULLAH.JOM SHARE!!!

SUBHANALLAH, INILAH 3 KEUTAMAAN BERZIARAH KE MAKAM RASULULLAH.

Sebagai umatnya, telah semestinya kita memberi penghormatan pada Rasulullah. Selain bershalawat serta mensuri tauladani akhlak beliau yang mulia, semua umat Islam juga disunnahkan untuk berziarah ke makam Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam.

Hal ini sesuai dengan perjanjian para ulama mujtahidin. Mereka menyebutkan kalau berziarah ke makan Nabi adalah perkara yang dianjurkan dalam agama.

Barang siapa berziarah ke makam Rasulullah, jadi ia akan mendapatkan pahala yang agung dari Allah Subhanahu wa Ta’ala. Lalu apa saja keutamaan berziarah ke makam Rasulullah? Berikut adalah keutamaan nya,

1. Mendapat Syafaat beliau Shallallahu alaihi wasallam
Salah satu keutamaan berziarah ke makam Rasulullah iaitu mendapat syafaat dari sang Kekasih Allah, insya Allah BIIDZNILLAH ta’ala.

Sebagaimana sabda Rasulullah: “Barang siapa yang berziarah ke makamku jadi patut baginya mendapat syafaatku”. (HR ad-Daruquthni, serta di anggap kuat oleh al al Hafidz Abdul Haq al Isybili serta al Hafidz Taqiyuddin as Subki dan al Hafidz as Suyuthi serta lain-lain)

Dalam kisah lain Rasulullah bersabda: “Barang siapa yang datang kepadaku untuk menziarahiku, tidak ada keperluan lain kecuali hanya menziarahiku maka saya pasti akan menjadi pemberi syafaat baginya di hari kiamat. (Diriwayatkan oleh at Thabarani serta dishahihkan oleh al Hafidz Said ibn As Sakan).

2. Mendapatkan Ampunan Allah
Sesiapa yang bertaubat pada saat berziarah ke makam Rasulullah, jadi beliau akan memohon ampun atas diri jemaah itu pada Allah. Seperti yang dijelaskan dalam Q. S An Nisa: 64 yang artinya:

“Jikalau mereka ketika menganiaya dianya datang kepadamu, lalu memohon ampun kepada Allah, dan rasul juga memohon ampun untuk mereka, tentunya mereka mendapati Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. “(Q. S an Nisa ‘: 64).

3. Mendapat Keberkahan dalam kehidupan
Rasulullah, Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wasallan iaitu manusia yang paling mulia. Keberkatan serta rahmat terang akan meliputinya. Jadi semua perbuatan yang berkaitan dengan beliau iaitu sebuah keberkatan, termasuk dengan berziarah ke makam beliau.

Diriwayatkan oleh Ahmad dalam musnadnya serta at Thabrani dalam al Mu’jam al Kabir dan al Ausath dari sahabat Abu Ayyub al-Ansari, di suatu hari Ia datang untuk berziarah ke makam Rasulullah. Kerana demikian rindu pada Rasul Ia juga meletakkan mukanya di atas kubur

Ketika itu muncul Marwan, ia berkata: “Apakah kamu tahu yang tengah anda lakukan? “, Lalu Abu Ayyub melihat padanya serta berkata:” Ya, saya datang pada Rasulullah dan saya tidak datang pada sebuah batu, Saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alihi wasallam bersabda:

“Janganlah kalian menangisi agama ini bila dipegang oleh ahlinya, akan tetapi tangisilah agama ini apabila agama ini dipegang oleh orang-orang yang bukan ahlinya”

Sebagai umat beliau, telah semestinya kita berniat untuk berziarah ke makam manusia paling mulia di alam semesta ini. Sehingga kelak di hari kiamat semoga kita memperoleh syafaat serta dapat berkumpul dengan beliau, Aamiin.

sumber:apacerita.my

Kongsikan!! Inilah Dia 7 Senjata Yang Dapat Membunuh IBLIS..JOM SHARE!!!

Kongsikan!! Inilah Dia 7 Senjata Yang Dapat Membunuh IBLIS

Pada suatu hari, iblis berdiri di salah satu sudut Masjidil Haram. Ketika itu, Rasulullah sibuk melakukan thawaf.

Setelah selesai thawaf, beliau melihat iblis.
“ … Hai terkutuk, mengapa engkau kurus kering dan menderita ? …”, Tanya Rasulullah.
“ … Umatmu telah membuat diriku menderita dan tersiksa …”, jawab Iblis.
“ … Apa yang dilakukan oleh umatku ? … ”, kata nabi yang kemudian dijawab iblis …
” … Wahai Rasulullah ada beberapa amal yang menjadi 7 senjata mematikan dari pihak mereka, dan telah membuat banyak derita dari kaumku ….”
“ … Amal dan senjata apa yang telah membuat kaum mu menderita? …”, tanya Rasulullah

Pertama, tatkala bertemu, mereka saling memberi salam, sedangkan salam salah satu nama Allah.

Kedua, tatkala bertemu, mereka berjabat tangan dan perbuatan ini memiliki pahala besar. Selama mereka belum melepas tangan, rahmat Allah SWT senantiasa meliputi mereka berdua.

Ketiga, tatkala hendak makan dan memulai pekerjaan, mereka membaca Bismillah. Bacaan itu menghalangiku menikmati makanan dan menjauhkanku dari perbuatannya.

Keempat, setiap kali berbicara, mereka mengucapkan In shaa Allah dan redha akan ketetapan Allah sehingga aku tidak dapat merosakkan pekerjaan mereka.

Kelima, seharian aku berusaha mendorong mereka berbuat maksiat dan menyebar fitnah. Saat malam mereka bertaubat dan memohon ampun kepada Allah dan Allah pun mengampuninya. Itulah penyebab jerih payahku menjadi sia-sia.

Keenam, dan lebih dari semua itu, tatkala mendengar namamu disebut, mereka dengan lantang membaca shalawat untukmu. Aku mengetahui seberapa besar pahala shalawat. Karenanya, aku melarikan diri kecewa. Aku tidak mampu menyaksikan besarnya pahala yang mereka terima.

Ketujuh, tatkala melihat keluargamu, mereka menyayangi dan mencintainya dan ini merupakan sebaik- baik perbuatan.

sumber:jagungmanis.com

AROMA BAYI BERASAL DARI AROMA WANGI SYURGA ?BENARKAH,INI JAWABANNYA..JOM SHARE!!!

AROMA BAYI BERASAL DARI AROMA WANGI SYURGA ?BENARKAH,INI JAWABANNYA

PERTANYAAN :
Assalamu’alaikum, benarkah ada sabda nabi Muhammad yang menyatakan bahwa bau baby ( bayi) wangi karena berasal dari syurga? [Zanzanti Yanti Andeslo].

JAWABAN :
Wa’alaikumsalam, dalam kitb Faidhul Qadir, syarah al jaami’ ash Shaghir 4/55, disebutkan :
ريح الولد من ريح الجنة) يحتمل أن ذلك في ولده خاصة فاطمة وابنيها لأن في ولدها طعم ثمار الجنة بدليل خبر الولد الصالح ريحانة من رياحين الجنة ومنه قيل لعلي أبو الريحانتين ويحتمل أن المراد كل ولد صالح للمؤمن لأنه تعالى خلق آدم في الجنة وغشى حواء فيها وولد له فيها فبنو آدم من نسلها ولهذا قال ابن أدهم : نحن من أهل الجنة سبانا إبليس بالخطيئة فهل للأسير من راحة إلا أن يرجع إلى ما سبي منه ؟ فريح الولد من ريح الجنة لأنه أقرب إليها من أبيه ولم يتدنس بعد بالخطايا والمراد أن الولد كسب الرجل والكسب الطيب والعمل الصالح مقدمة الجنة وهو الزاد إليها (نكتة) قيل لحكيم : أي الريح أطيب قال : ريح ولد أربه وبدن أحبه.
(طس) وكذا في الصغير (عن ابن عباس) قال الهيثمي : رواه عن شيخه محمد بن عثمان بن سعيد وهو ضعيف وقال شيخه الزين العراقي : رواه الطبراني في الأوسط والصغير وابن حبان في الضعفاء عن ابن عباس وفيه مندل بن علي ضعيف اه.
وأقول : رواه أيضا البيهقي في الشعب وفيه مندل المذكور.

Berikut beberapa kitab yang menerangkan keberadaan hadits di atas :

وعن ابن عبّاس قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلّم: «رِيْحُ الوَلَدِ مِنْ رِيحِ الجَنَّةِ ». رواه الطبراني في الصغير والأوسط، عن شيخه محمد بن عثمان بن سعيد، وهو ضعيف.
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda : “Aroma anak berasal dari aroma wangi surga” (HR. At-Thobrony dalam as-Shaghir dan dalam al-Ausaath dari guru beliau Muhammad Bin Utsman Bin Said, hadits dhoif. Mujma’ az=Zawaahid VIII/286

قَالَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلّم: «رِيحُ الْوَلَدِ مِنْ رِيحِ الْجَنَّةِ » (طس) عن ابن عبَّاسٍ رضيَ اللَّهُ عنهُمَا.
Nabi SAW bersabda :
“Aroma anak berasal dari aroma wangi surga” (HR. At-Thobrony dari Ibn Abbas ra). Jaami’ al-Masaanid wa al-Marasil IV/430

رِيحُ الوَلَدِ مِنْ رِيحِ الـجَنَّةِ (طس) عن ابن عبـاس.
Nabi SAW bersabda :
“Aroma anak berasal dari aroma wangi surga” (HR. At-Thobrony dari Ibn Abbas ra). al-Fath al-Kabiir II/137

رِيحُ الوَلَدِ مِنْ رِيحِ الـجَنَّةِ (طس) عن ابن عبـاس.
Nabi SAW bersabda :
“Aroma anak berasal dari aroma wangi surga” (HR. At-Thobrony dari Ibn Abbas ra). ad Durar al-Munatstsarah I/176

رِيحُ الوَلَدِ مِنْ رِيحِ الـجَنَّةِ (طس) عن ابن عبـاس.
Nabi SAW bersabda :
“Aroma anak berasal dari aroma wangi surga” (HR. At-Thobrony dari Ibn Abbas ra). Kanz al-‘Amal I/3355

حديث “ريح الولد ريح الجنة” أخرجه الطبراني في الصغير والأوسط وابن حبان في الضعفاء من حديث ابن عباس وفيه مندل بن علي ضعيف.
Nabi SAW bersabda :
“Aroma anak berasal dari aroma wangi surga” (HR. At-Thobrony dalam as-Shaghir dan al-Ausaath).
Ibn Hibban menggolongkannya pada hadits-hadits lemah yang berasal dari Ibn
Abbas, didalam sanadnya terdapat Mindil Bin Ali. Tahriij Ahaadits al-Ihyaa’

قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: “الولد ريحانة من الجنة”. وقال الفضل: ريح الولد من الجنة. وكان يقال: ابنك ريحانتك سبعاً ثم حاجبك سبعاً، ثم عدو أو صديق.
Nabi SAW bersabda :
“Aroma anak berasal dari aroma wangi surga” (HR. At-Thobrony dalam as-Shaghir dan al-Ausaath). al-Fadhl berkata “Aroma wangi anak berasal dari surga”.
Dikatakan “Anakmu adalah aroma surgamu diusia 7 tahun, kemudian menjadi alismu diusia 7 tahun berikutnya dan menjadi musuh atau teman baikmu setelahnya’’. AL-Mustathrof fii Kulli Fan Mustadhrof Hal 4
Lanjutan dan sedikit pengertiannya :

وعن النبي صلى الله عليه وسلم ريح الولد من ريح الجنة وفي ربيع الأبرار عن النبي صلى الله عليه وسلم الولد ريحان من الجنة عن النبي صلى الله عليه وسلم الولد في الدنيا سرور وفي الآخرة نور
Nabi SAW bersabda :
“Aroma anak berasal dari aroma wangi surga” (HR. At-Thobrony dalam as-Shaghir dan al-Ausaath).
Dalam Kitab Rabi’ al-Abraar dari Nabi SAW “Nabi SAW bersabda : “Aroma anak berasal dari aroma wangi surga”. Dari baginda nabi SAW “Didunia anak adalah kebahagiaan, diakhirat anak adalah cahaya”. Nazhah al-Majaalis V/5

( عن أبي هريرة ) بأسانيد ضعيفة لكن بعضها يقوى بعضاً
( ريح الولد من ريح الجنة ) يحتمل أنه في ولده فقط فاطمة وأبناها وأن المراد ولد كل مؤمن لأنه تعالى خلق آدم في الجنة وغشى حواء فيها وولد له فريح الجنة يسرى إلى المولود من ذلك ( طس عن ابن عباس ) بإسناد ضعيف
Diriwayatkan dari Abu Hurairah dengan sanad yang dhoif namun sebagian sanad menguatkan lainnya, Rasulullah SAW bersabda : “Aroma anak berasal dari aroma wangi surga”.
Yang dikehendaki hadits ini kemungkinan tertentu pada anak beliau saja, Fathimah dan keturunannya, namun bisa jadi maksud beliau adalah setiap anak dari orang mukmin karena Allah Ta’aala menjadikan Nabi Adam As dan menyelubungi Hawa dalam surga, saat mereka dikarunia putera maka aroma surgawi mengalir disetiap keturunan mereka. (HR. At-Thobrony dari Ibn Abbas ra) dengan sanad yang dhoif. [ At-Taysiir Bi Syarh al-Jaami’ as-Shaghiir II/72 ].

(ريح الولد من ريح الجنة) يحتمل أن ذلك في ولده خاصة فاطمة وابنيها لأن في ولدها طعم ثمار الجنة بدليل خبر الولد الصالح ريحانة من رياحين الجنة ومنه قيل لعلي أبو الريحانتين ويحتمل أن المراد كل ولد صالح للمؤمن لأنه تعالى خلق آدم في الجنة وغشى حواء فيها وولد له فيها فبنو آدم من نسلها ولهذا قال ابن أدهم : نحن من أهل الجنة سبانا إبليس بالخطيئة فهل للأسير من راحة إلا أن يرجع إلى ما سبي منه ؟ فريح الولد من ريح الجنة لأنه أقرب إليها من أبيه ولم يتدنس بعد بالخطايا
“Aroma anak berasal dari harum surga”
Yang dikehendaki hadits ini kemungkinan tertentu pada anak beliau saja, Fathimah dan keturunannya berdasarkan hadits “Anak shalih adalah wewangian dari aroma-aroma surga” sebab itu Ali Bin Abu Thalib disebut “ABU RAIHANATIN (bapaknya aroma-aroma wangi), namun bisa jadi maksud beliau adalah setiap anak dari orang mukmin karena Allah Ta’aala menjadikan Nabi Adam As dan menyelubungi Hawa dalam surga, saat mereka dikarunia putera maka aroma surgawi mengalir disetiap keturunan mereka sebab itu Ibrahim Bin Adham pernah berkata : “Kami adalah ahli surga hanya saja Iblis mengasingkan kami dengan kesalahan, adakah bagi seorang tahanan tersisa waktu luang untuk berusaha keluar melepaskan diri pengasingannya ?”, Maka aroma anak berasal dari wangi surga karena ia lebih dekat surga ketimbang bapaknya dan dosa-dosa tidak menjadikannya ternodai setelahnya. [ Faidh al-Qadiir IV/55 ]. Wallaahu A’lamu Bis Showaab. [Abdullah Afif, Masaji Antoro].

sumber:nasihatmedia.my

Ini Alasannya Kenapa Wanita Harus Ada Dibarisan Belakang.JOM SHARE!!!

Ini Alasannya Kenapa Wanita Harus Ada Dibarisan Belakang

Dalam semua seminar seorang Wanita Bule bertanya mengapa wanita tidak duduk didepan atau dibagian samping atau bersebelahan dengan lelaki, Video Zakir Naik ini menjelaskan bahwa lelaki harus menahan pandangan dari wanita yang bukan muhrim, sesuai dengan Al-Qur’an Surah An-Nur Ayat 30:

قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ
Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.” (24:30)

Ayat ini dan ayat selanjutnya berpesan kepada pria dan wanita beriman untuk menjaga kehormatan dan rasa malu dalam hubungan sosial mereka demi mencegah meluasnya penyimpangan akhlak dalam masyarakat. Pada hakikatnya, mata manusia dapat menyaksikan banyak hal dari jarak jauh dan dengannya manusia dapat mengetahui apa yang terjadi di sekelilingnya. Tapi pandangan manusia ini harus dikontrol, bukannya melihat apa saja yang dapat disaksikannya.

Dalam penjelasan yang lalu kita telah mengetahui hukum shalat berjama’ah bagi wanita dan beberapa perkara yang berkaitan dengan jama’ah wanita. Namun mungkin masih tersisa di benak kita yang belum kita dapatkan keterangannya. Salah satu masalah yang bisa kita sebutkan di sini adalah tentang shaf wanita dan keberadaan mereka ketika shalat bersama pria.

Mengapa kita perlu membahas masalah shaf ini? Karena banyak kita jumpai kesalahan di kalangan sebagian wanita. Ketika mereka hadir dalam shalat berjama’ah di masjid bersama kaum pria, mereka bersegera menempati shaf yang awal, tepat di belakang shaf terakhir jama’ah pria. Mereka menduga, dengan itu mereka akan mendapatkan keutamaan. Padahal justru sebaliknya.

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

خَيْرُ صُفُوْفِ الرِّجَالِ أَوَّلُهَا وَشَرُّهَا آخِرُهَا، خَيْرُ صُفُوْفِ النِّسَاءِ آخِرُهَا وَشَرُّهَا أَوَّلُهَا
“Sebaik-baik shaf pria adalah shaf yang awal dan sejelek-jelek shaf pria adalah yang akhirnya. Sebaik-baik shaf wanita adalah shaf yang terakhir dan sejelek-jelek shaf wanita adalah yang paling awal.” (Shahih, HR. Muslim, no. 440)

Al-Imam Nawawi rahimahullahu berkata: “Adapun shaf-shaf pria maka secara umum selama-lamanya yang terbaik adalah shaf awal dan selama-lamanya yang paling jelek adalah shaf akhir. Berbeda halnya dengan shaf wanita. Yang dimaukan dalam hadits ini adalah shaf wanita yang shalat bersama kaum pria. Adapun bila mereka (kaum wanita) shalat terpisah dari jama’ah pria, tidak bersama dengan pria, maka shaf mereka sama dengan pria, yang terbaik shaf yang awal sementara yang paling jelek adalah shaf yang paling akhir. Yang dimaksud shaf yang jelek bagi pria dan wanita adalah yang paling sedikit pahalanya dan keutamaannya, dan paling jauh dari tuntunan syar’i. Sedangkan maksud shaf yang terbaik adalah sebaliknya. Shaf yang paling akhir bagi wanita yang hadir shalat berjama’ah bersama pria memiliki keutamaan karena wanita yang berdiri dalam shaf tersebut akan jauh dari bercampur baur dengan pria dan melihat mereka. Di samping jauhnya mereka dari interaksi dengan kaum pria ketika melihat gerakan mereka, mendengar ucapannya, dan semisalnya. Shaf yang awal dianggap jelek bagi wanita karena alasan yang sebaliknya dari apa yang telah disebutkan.” (Syarah Shahih Muslim, 4/159-160)

sumber:apaceritatv.com

PENJELASAN MENGENAI MEREKA YANG MURTAD. BOLEHKAH GOLONGAN INI KEMBALI KEPADA ISLAM?JOM SHARE!!!

PENJELASAN MENGENAI MEREKA YANG MURTAD. BOLEHKAH GOLONGAN INI KEMBALI KEPADA ISLAM?

Dalam al-Quran ada disebut mengenai persoalan ‘orang yang paling celaka, fasiq sesudah beriman’. Di sini saya ingin bertanya mengenai perbuatan orang Islam yang murtad dan menjadi Kristian tetapi selepas itu memeluk Islam semula. Saya ingin tahu apakah hukum Islam mengenai perbuatan orang seperti itu. Adakah perbuatan seumpama itu dibolehkan dalam Islam? Mohon penjelasan.

Mohd Shahbudin b. Ahmad
Damansara, KL.

JAWAPAN

Sebagai seorang Muslim, kita wajib untuk meyakini bahawa Islam adalah satu-satunya agama yang benar dan diterima oleh Allah SWT. Allah berfirman, maksudnya : “Sesungguhnya agama (yang benar dan diredai) di sisi Allah ialah Islam” (Ali Imran:19).

Selain itu, Allah juga berfirman, maksudnya: “Dan sesiapa yang mencari agama selain agama Islam, maka tidak akan diterima daripadanya, dan ia pada hari akhirat kelak dari orang-orang yang rugi” (Ali Imran:85). Sebenarnya banyak lagi ayat al-Quran yang menerangkan kepada kita bahawa sesungguhnya Islam itu satu-satunya agama yang benar dan diturunkan Allah serta diterima-Nya. Dengan sebab itu, dalam pegangan agama, seseorang Muslim tidak boleh memperolok dan mempermainkan agama Islam yang telah menjadi iktikad serta keyakinannya selama ini. Adalah menjadi suatu dosa besar jika melakukan sedemikian.

Perlakuan seperti ini adalah merupakan satu jenayah agama yang sangat besar di sisi Allah SWT. Allah berfirman, maksudnya: “dan sesiapa yang murtad di antara kamu (berpaling tadah) dari agamanya (agama Islam) lalu dia mati sedang dia tetap dalam kekafiran, maka orang-orang yang demikian, rosak binasalah amal usahanya (yang baik) di dunia dan akhirat, dan mereka itulah ahli neraka, kekal mereka di dalamnya selama-lamanya” (al-Baqarah: 217).

Dalam ayat yang lain, Allah SWT berfirman, maksudnya: “sesungguhnya orang-orang yang beriman, kemudian mereka kafir, kemudian mereka beriman semula, kemudian mereka kafir sekali lagi, kemudian mereka bertambah-tambah lagi dengan kekufuran, Allah tidak sekali-kali akan memberi ampun kepada mereka, dan tidak akan memberi petunjuk hidayah kepada mereka ke jalan yang benar.” (an-Nisaa’: 137).

Berdasarkan ayat al-Quran tersebut, jelas menunjukkan bahawa orang seperti yang disebutkan dalam soalan saudara itu telah melakukan jenayah besar dalam ajaran Islam dan sekiranya dia murtad, maka segala pahala amalan yang dilakukannya sebelum ini samada sembahyang, puasa, zakat dan mungkin pelbagai ibadat lain lagi akan terhapus begitu sahaja.Dan amat malang sekali sekiranya orang tersebut meninggal dunia dalam kekufuran, maka dia akan menjadi orang yang mati dalam keadaan syirik kepada Allah serta dosanya pasti tidak akan diampunkan.Tetapi sekiranya dia Islam, kemudian murtad dengan menganut Kristian, selepas itu memeluk Islam semula dan bertaubat bersungguh-sungguh kepada Allah serta memperelokkan agamanya berbanding sebelumnya, insyaAllah taubatnya itu akan diterima Allah SWT dengan syarat dia tidak lagi mempermain-mainkan agamanya. Sebaliknya terus berusaha menjadi seorang Islam yang baik, menghayati Islam sepenuhnya, mempelajari dan mengukuhkan lagi iman dan akidahnya kepada Allah SWT.

sumber:jagungmanis.com

PERNAHKAN ANDA TERFIKIR MENGAPA DALAM ISLAM TERDAPAT 4 MAZHAB. INI JAWAPAN DAN ULASAN TENTANG ISU INI..JOM SHARE!!!

PERNAHKAN ANDA TERFIKIR MENGAPA DALAM ISLAM TERDAPAT 4 MAZHAB. INI JAWAPAN DAN ULASAN TENTANG ISU INI.

Pernahkah anda terfikir kenapa dalam Islam ada 4 mazhab? Apa yang dimaksudkan dengan mazhab? Kita mazhab apa? Apa beza setiap mazhab ini? Mari baca ulasan dibawah ini.

Sejak kecil, kanak-kanak di Malaysia telah dididik dengan hukum-hakam agama seperti yang telah tertulis di dalam PAFA. Jika masih ingat, semua hukum yang kita belajar, adalah Mazhab Syafi’e kan?

Seperti yang diketahui, Islam ada 4 mazhab, Syafi’e, Hanbali, Maliki dan Hanafi. Siapa cakap Syiah tu mazhab ke-5, boleh pakai baju melayu putih, sampin hijau, dan pergi masuk sekolah agama balik. Kesemua 4 mazhab kita ada 5 rukun Islam, tiada tambah-tambah, ada dua hari raya, tiada tambah-tambah.

Sudah pasti ramai tertanya-tanya kenapa Islam kena ada 4 mazhab? Kenapa tidak satu sahaja? Sampaikan ada yang kata tak payah ikut mazhab, ikut Nabi dah cukup! Ustaz cakap, siapa cakap macam tu, dia bukan suruh ikut Nabi, sebenarnya dia suruh ikut diri dia sendiri!

Mazhab sebenarnya berbeza dari segi Feqah sahaja, bukan dari segi Aqidah. Feqah bermakna cara kita melakukan sesuatu Ibadat. Bagaimana hendak sembahyang, nak ambil wudhu’ dan sebagainya. Tapi jenis Ibadatnya semua sama. Keempat-empat mazhab ada 5 waktu sembahyang. Aqidah semua sama. Satu Tuhan. Satu Rasul.

Mungkin juga ramai sudah tahu, mazhab ini mengikut tempat. Sebagai contoh, Mazhab Syafi’e diamalkan di Malaysia. Manakala mazhab Hanafi, diamalkan di tempat seperti Iraq. Mengenai perkara inilah (perbezaan geografi) ternyata bergunanya mazhab.

Contoh yang paling jelas, mengikut Mazhab Syafi’e, di dalam sembahyang kita tidak boleh bergerak 3 kali secara berturut-turut. Manakala mazhab yang lain boleh. Di Mekah, mereka tidak mengamalkan mazhab Syafi’e. Cuba bayangkan, di Kaabah yang begitu ramai, tak boleh bergerak 3 kali, boleh ke?

Kita tengah baca Fatihah, tiba ada Pak Arab melintas di depan, kita terpaksa gerak sikit, lepas tu ada lagi, kita kena gerak lagi. Kalau pergerakan kaki kita melebihi 3 kali, sembahyang batal. Habis tu sampai Subuh besok kita kena ulang sembahyang, sebab sembahyang kita asyik batal.

Cuba bayangkan dalam dunia ini ada satu mazhab sahaja. Nanti di depan Kaabah tiada siapa dapat habiskan sembahyangnya! Mazhab ini bukannya pecahan Agama. Tapi lebih dari perbezaan pendapat yang sesuai dengan tempat-tempat tertentu.

Cuba bayangkan, kalau kerajaan wajibkan semua pelajar pergi sekolah naik bas sahaja. Tak boleh ibu-bapa hantar, tak boleh naik basikal. Kononnya tiada keseragaman. Gila kan?

Semua orang ada cara masing-masing. Yang penting pergi sekolah, tiada kesah naik bas ke kereta ke permaidani ajaib ke. Hal ini, bukan sahaja boleh diaplikasikan kepada mazhab sahaja. Tetapi juga boleh dikaitkan dengan hukum-hukum ijma’. Contoh paling terdekat, hukum mengucapkan Selamat Hari Natal.

Apa yang susah sangat? Ada ulama’ kata haram tak boleh. Al-Qaradhawi kata boleh. Bukannya semua ulama’ kata Haram Mutlak. Seperti biasa khilaf (perbezaan pendapat) ini berguna mengikut tempat. Agak-agak kalau anda duduk di Arab Saudi, jiran kau 100% Muslim, takkan tiba-tiba nak bagi pengumuman, “Hey Assalamualaikum. Merry Christmas“?

Tapi takkanlah kalau kau duduk kat Malaysia, ada 30 kawan Kristian. Kau terserempak dengan mereka. Kau nak diam je? Pastu “hehe sorry agama saya tak bagi wish Krismas hehe“. Cuba kau fikir macam mana persepsi penganut agama lain kalau mereka nampak kita macam ni? Kalau kita ini, mereka wish Hari Raya, kita suka kan?

Jadi, dengan keadaan yang kita bercampur-baur bangsa dan agama di sini, kita kena hormat pegangan orang lain. Bukan setakat hormat orang Kristian, tapi lagi penting hormat orang Islam sendiri yang berpendapat lain daripada kita. Agak-agak kalau kita ni jenis tak bercampur dengan bangsa lain, semua kawan melayu, diam-diamlah tak payah wish Krismas.

Ini, bila ada member kita yang jenis bercampur dengan masyarakat, dia berpendapat seperti Al-Qaradhawi dan wish kawan-kawan dia yang beragama Kristian, boleh pergi wall post dia haramthis haram that. Bodohnya?

Maka, timbul juga persoalan-persoalan seperti bolehkah kita mengamalkan mazhab lain. Contohnya, kita yang mazhab Syafi’e ni nak amalkan mazhab Maliki pulak. Hal ini dinamakan talkin (mencampurkan mazhab). Ustaz saya kata, hal ini tak boleh sama sekali, kecuali: a) Kita sudah belajar sepenuhnya keempat-empat mazhab. b) Kita pergi ke tempat yang mengamalkan mazhab lain.

Walaupun jika seseorang itu sudah belajar kesemua mazhab, adalah dinasihatkan supaya konsisten dengan satu mazhab sahaja. Seperti Imam Al-Ghazali, walaupun beliau ‘alim dengan semua mazhab, tapi beliau hanya mengamalkan mazhab Syafi’e sahaja.

Ingatlah, mazhab itu bukan perbezaan agama. Tapi ia adalah medium untuk memudahkan kita semua untuk menjalankan ibadah seharian agar mendekatkan diri kita dengan-Nya

sumber:jagungmanis.com

Mustajabnya Doa Ketika Sujud..JOM SHARE!!!

Mustajabnya Doa Ketika Sujud

Bagaimana mustajabnya doa ketika sujud?
Riyadhus Sholihin, Kitab Al-Adzkar, Bab Keutamaan Dzikir dan Dorongan untuk Berdzikir
Hadits #1427

وَعَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا : أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – ، قَالَ :(( فَأمَّا الرُّكُوعُ فَعَظِّمُوا فِيهِ الرَّبَّ – عَزَّ وَجَلَّ – ، وَأمَّا السُّجُودُ فَاجْتَهِدُوا فِي الدُّعَاءِ ، فَقَمِنٌ أَنْ يُسْتَجَابَ لَكُمْ )) . رَوَاهُ مُسْلِمٌ .

Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Adapun ketika rukuk, maka agungkanlah Allah. Sedangkan ketika sujud, maka bersungguh-sungguhlah dalam berdoa, maka doa tersebut pasti dikabulkan untuk kalian.” (HR. Muslim) [HR. Muslim, no. 479]

Hadits #1428

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ – رَضِيَ اللهُ عَنْهُ – : أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – ، قَالَ : (( أَقْرَبُ مَا يَكُونُ العَبْدُ مِنْ رَبِّهِ وَهُوَ سَاجِدٌ ، فَأَكْثِرُوا الدُّعَاءَ )) . رَوَاهُ مُسْلِمٌ .

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Keadaan seorang hamba paling dekat dengan Rabbnya adalah ketika ia sedang bersujud, maka perbanyaklah berdoa saat itu.” (HR. Muslim) [HR. Muslim, no. 482]

Penjelasan:

Hadits ini menunjukkan dorongan untuk memperbanyak doa ketika sujud. Karena ketika sujud adalah tempat yang paling dekat antara seorang hamba dengan Allah.

– Boleh meminta hajat apa pun ketika sujud dan saat sujud adalah tempat terkabulnya doa.

– Boleh meminta berulang-ulang dalam doa agar mudah terkabul.

– Maksud dari dzikir saat rukuk adalah untuk mengagungkan Allah yaitu menyucikan Allah dari sifat-sifat kekurangan. Karenanya ketika rukuk dianjurkan membaca “SUBHAANA ROBBIYAL ‘AZHIM” (Mahasuci Allah Yang Mahaagung) dan ketika sujud membaca “SUBHAANA ROBBIYAL A’LAA” (Mahasuci Allah Yang Mahatinggi).

– Membaca subhanallah saat rukuk dan sujud dihukumi sunnah, bukan wajib. Inilah yang jadi pendapat jumhur (madzhab Malik, Abu Hanifah dan Syafi’i). Alasannya karena dalam hadits musii’ sholatuhu (orang yang jelek shalatnya), tidak diperintahkan baginya membaca bacaan tersebut. Seandainya wajib tentu akan diperintahkan.

– Ketika sujud diperintahkan menggabungkan bacaan subhanallah (tasbih) dan doa.

– Ketaatan semakin membuat seorang hamba dekat dengan Allah.

– Semakin seorang hamba bertambah ketaatan, maka semakin doanya mudah terkabul.

– Rasullah shallallahu ‘alaihi wa sallam semangat mengajarkan umatnya kebaikan.
Memperlama Sujud Terakhir Untuk Berdoa

Dalam Fatawa Al-Islamiyah (1:258), Syaikh ‘Abdullah Al-Jibrin rahimahullah berkata, “Aku tidak mengetahui adanya dalil yang menyebutkan untuk memperlama sujud terakhir dalam shalat. Yang disebutkan dalam berbagai hadits, rukun shalat atau keadaan lainnya itu hampir sama lamanya.”

Syaikh ‘Abdullah Al-Jibrin rahimahullah juga menjelaskan, “Aku tidak mengetahui adanya dalil yang menganjurkan untuk memperlama sujud terakhir dalam shalat. Akan tetapi, memang sebagian imam melakukan seperti ini sebagai isyarat pada makmum bahwa ketika itu adalah raka’at terakhir atau ketika itu adalah amalan terakhir dalam shalat. Karenanya, mereka pun memperpanjang sujud ketika itu. Dari sinilah, mereka maksudkan agar para jama’ah tahu bahwa setelah itu adalah duduk terakhir yaitu duduk tasyahud akhir. Namun alasan semacam ini tidaklah menjadi sebab dianjurkan memperpanjang sujud terakhir ketika itu.” (Fatawa Syaikh Ibnu Jibrin, Ahkam Qoth’ush Shalah, Fatawan no. 2046 dari website beliau)

Berdoa Ketika Rukuk dan Sujud Dengan Doa Dari Al-Qur’an
‘Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu mengatakan,

نَهَانِى رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- أَنْ أَقْرَأَ رَاكِعًا أَوْ سَاجِدًا
“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarangku untuk membaca (ayat Al-Qur’an) ketika ruku’ dan sujud.” (HR. Muslim no. 480)

Lalu bagaimana dengan berdoa dengan doa dari Al-Qur’an saat sujud?

Jawabnya, hal ini tidaklah mengapa. Kita boleh saja berdo’a dengan do’a yang bersumber dari Al Qur’an. Seperti do’a sapu jagat,

رَبَّنَا آَتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
“Ya Rabb kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka.” (QS. Al-Baqarah: 201).

Atau do’a agar diberikan keistiqamahan,

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ
“Ya Rabb kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau; karena sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (karunia).” (QS. Ali Imran: 8)

Alasannya karena niatan ketika itu adalah bukan untuk tilawah Al Qur’an, namun untuk berdo’a. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun bersabda,

إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ ، وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى
“Setiap amalan tergantung pada niat. Setiap orang akan mendapatkan apa yang ia niatkan.” (HR. Bukhari, no. 1 dan Muslim, no. 1907).

Salah seorang ulama Syafi’iyah, Az-Zarkasyi rahimahullah berkata, “Yang terlarang adalah jika dimaksudkan membaca Al Qur’an (ketika sujud). Namun jika yang dimaksudkan adalah doa dan sanjungan pada Allah maka itu tidaklah mengapa, sebagaimana pula seseorang boleh membaca qunut dengan beberapa ayat Al-Qur’an” (Tuhfah Al-Muhtaj, 6:6, Mawqi’ Al-Islam).

Telat dari Imam Ketika Berdoa Saat Sujud
Ketika berdoa saat sujud jangan sampai telat dari imam karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّمَا جُعِلَ الإِمَامُ لِيُؤْتَمَّ بِهِ فَلاَ تَخْتَلِفُوا عَلَيْهِ
“Imam itu diangkat untuk diikuti, maka janganlah diselisihi.” (HR. Bukhari, no. 722; dari Abu Hurairah)

Semoga bermanfaat.

sumber:apaceritatv.com