Tahukah Kamu Waktu Solat Hajat Yang Paling Mustajab.Ini Terjemahannya..JOM SHARE!!!

Tahukah Kamu Waktu Solat Hajat Yang Paling Mustajab.Ini Terjemahannya.

Solat hajat adalah salah satu solat sunnah yang dilakukan apabila seseorang mempunyai hasrat atau niat. Dengan melaksanakan solat ini, umat Islam percaya niat dan hasrat mereka akan menjadi kenyataan dengan cepat. Keinginan yang dilakukan oleh orang yang melakukan solat hajat boleh bermacam-macam latar belakangnya, bermula dari keinginan untuk segera mendapat jodoh, keinginan dibebaskan dari segala macam masalah, dan keinginan-keinginan lain.

Nah, berkaitan dengan pelaksanaannya, ternyata banyak orang masih keliru ketika waktu yang tepat untuk melaksanakan solat sunnah ini. Oleh kerana itu, pada pembahasan kali ini saya akan menyampaikan bila masa solat hajat yang tepat beserta tips-tips agar hajat kita dapat terkabul setelah melakukan solat hajat.

Masa Solat Hajat

Sebenarnya tidak ada petunjuk khusus yang menyatakan ketika waktu doa yang tepat untuk umat Islam. Anda boleh melakukan doa ini apabila anda mempunyai masa, waktu siang atau malam.

Akan tetapi, para ulama berpendapat bahawa akan lebih baik jika solat hajat ini dikerjakan pada waktu sepertiga malam terakhir, iaitu kira-kira pukul 01.00 sampai waktu subuh tiba 05.00. Seperti yang diketahui bahawa ketiga-tiga malam yang lalu adalah kumis apabila kita berdoa. Berdoa pada masa itu mempunyai kebaikan sendiri pada masa-masa lain. Jadi jika kita mahu dijawab, adalah baik untuk melakukan doa pada waktu itu.

Masa Solat Hajat Dilarang

Walaupun ia boleh dilakukan sekiranya masa, ternyata kita masih perlu memberi perhatian kepada undang-undang lain yang berkaitan dengan pelaksanaan doa.

Disebutkan dalam hadith bahawa ada 3 kali yang dilarang melakukan solat, termasuk niat solat. Tiga kali dilarang melakukan solat adalah:

Masa Syuruq, adalah masa ketika matahari mulai muncul naik ke tahap tombak. Waktu adik biasanya berlangsung sekitar 15 minit.

Masa Zhahirah, adalah waktu matahari tepat berada di tengah langit, ciri masa ini adalah jika kita berdiri, maka bayangan kita sudah tidak akan kelihatan lagi. Masa zhahirah berlangsung beberapa saat sebelum solat Dzuhur tiba.

Masa larangan larangan adalah masa apabila matahari akan mula ditetapkan sehingga ia sepenuhnya terendam. Kali ini berlangsung beberapa saat (kira-kira 15 minit) sebelum masa doa Maghrib tiba.

Solat Hajat the Mustajab

Untuk memberi ganjaran, tidak cukup kita hanya melakukan solat hajat sebanyak satu kali sahaja. Para cendekiawan diberikan supaya kita dapat melaksanakan solat sunnah selama 3 malam atau hingga 7 malam berturut-turut. Bilangan hari niat solat ini boleh diselaraskan sama ada niat atau niat yang kita mahu.

Dalam setiap hari waktu solat hajat, kita boleh melakukan solat ini dalam 2 rakaat, 4 rakaat, 6 rakaat, dan sehingga 12 rakaat. Pelaksanaan tentu saja dengan salam setiap 2 rakaatnya. Maksudnya, setiap 2 rakaat yang anda perlu sampaikan, kemudian bangkit sekali lagi untuk membaca niat solatinya lagi. Dan sebagainya.

Nah, itu pendedahan masa doa kumis. Satu perkara yang perlu anda ingat, walaupun jika anda melakukannya, ingatlah sebolehnya, anda boleh benar-benar bersungguh-sungguh dalam melaksanakan doa ini. Dan sekali lagi, jika anda mahu niat anda dengan pantas diberikan, mari kita lakukan solat ini pada ketiga kali terakhir malam tadi setelah melakukan solat tahajud. Mudah-mudahan berguna! Salam.

sumber:nasihatmedia.my

SUBHANALLAH..!! INILAH KEISTIMEWAAN & MANFAAT 2 AYAT DARI SURAH YUSUF & AYAT TAHA YANG HARUS ANDA TAHU!!JOM SHARE!!!

SUBHANALLAH .. !! INILAH KEISTIMEWAAN & MANFAAT 2 AYAT DARI SURAH YUSUF & AYAT TAHA YANG PERLU ANDA TAHU !!

[=] Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh ..
.
[=] Segala puji bagi Allah, Rabb sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.
.
[=] Sahabat yang di rahmati Allah,
.
[=] Keistimewaan & manfaat 2 ayat Surah Yusuf dan Taha. Al-Qur’an merupakan salah satu anugerah dari Allah سبحانه وتعالى kepada seluruh umat Islam yang tidak ternilai harganya. Selain menjadi pedoman hidup, amat banyak manfaat dan fadhilat yang tersembunyi di dalam Al-Qur’an untuk seluruh umat manusia terutama dari segi perubatan dan pemulihan.
.
[=] Memandangkan amat banyak persoalan berkaitan permasalahan jodoh dan perhubungan yang diajukan, sama ada hubungan di antara ibu bapa, suami isteri atau teman-teman, makanya ana ingin berkongsi kepada antum semua dua ayat yang amat bermanfaat.

[=] CARANYA ADALAH

#Pertama: Bacalah ayat 4 dari surah Yusuf yang berikut:

#Kedua: Kemudian sambung pula membaca surah Taha, ayat 39:

[=] Ayat ini adalah ayat pengasih bagi mengeratkan lagi hubungan suami isteri dan ianya juga boleh untuk anak-anak, ahli keluarga, teman-teman dan sahabat handai. Setiap kali bertemu dengan mereka atau siapa sahaja yang kita kehendaki, maka bacalah di dalam hati kedua-dua ayat tersebut di hadapannya. InsyaAllah antum akan mendapat hasil yang baik dan kesan positif daripada mereka.

[=] Sekiranya ingin disayangi dalam keluarga, rakan dan masyarakat, maka bacalah kedua-dua ayat ini sebanyak 3 kali setiap kali selepas solat. Apa yang baik itu datang daripada Allah سبحانه وتعالى dan setiap yang berlaku itu adalah atas kehendak-Nya jua.

والله أعلم بالصواب
Wallahu A’lam Bish Shawab
(Hanya Allah Maha Mengetahui apa yang sebenarnya)

sumber:apacerita.my

AMALAN DOA NABI YUSOF AGAR WAJAH TERLIHAT TAMPAN, MANIS DAN CANTIK..JOM SHARE!!!

Amalan Doa Nabi Yusof Agar Wajah Terlihat Tampan, Manis dan Cantik..

Amalan yang satu ini digunakan sebagai pengasihan, tentu tidak diragukan lagi mengenai khasiat yang akan didapat, karena sudah teruji ribuan orang yang mungkin pernah merasakan kedahsyatan dari doa nabi Yusuf.

Adapun manfaat dan khasiat doa nabi yusuf sebagai berikut :

Menjadi daya tarik yang luar biasa
Menjadi lebih menarik di mata wanita pria
Menjadi lebih simpati
Terlihat lebih tampan
Terlihat lebih cantik
Sebagai pemanis wajah
Wajah terlihat berseri
Wajah terlihat bercahaya
Disukai oleh semua orang baik itu lawan jenis

Itulah mengenai manfaat atau khasiat diatas dari doa pengasihan aura nabi yusuf saat bercermin. Banyak orang yang menyebutnya amalan doa ini sebagai doa penyeri.

Yusuf ialah seorang nabi yang telah diberikan karunia Allah yakni mempunyai wajah tampan dan berbadan bagus, maka tidak heran apabila seorang wanita yang melihat beliau nabi yusuf akan terpesona dibuat olehnya, kisah cerita nabi yusuf telah dituliskan dalam surat yusuf.

Lalu bagaimana cara mengamalkan amalan doa agar wajah terlihat tampan, manis dan cantik? Adapun amalan dan cara mengamalkan dapat anda simak sebagai beriku:

Amalan Pertama

“Ya Tuhanku, jadikanlah nur cahaya nabi yusuf kepada wajahku, bagi siapa yang melihat (memandang) akan menjadi kagum serta cinta kasih kepadaku.”

Cara Mengamalkannya
Jika hendak mengamalkan terlebih dahulu niat untuk mengamalkanya agar pengasihan ini dapat terpatri dalam diri anda.

Kemudian untuk mencapai kesempurnaan dari amalan ini dibaca secara istiqomah setiap selesai mengerjakan sholat wajib 5 waktu, tata caranya seperti mengamalkan doa nabi yusuf ayat 4 yakni dengan menahan nafas kemudian tiup pada telapak tangan dan usap pada wajah /muka.

Dan jika ingin hendak bercermin, berkaca maupun berhias, doanya juga dibaca 7 kali, setiap anda ingin bercermin.

Apabila ingin menggunakan parfum wangi, gunakan parfum yang tidak mengandung Alk0h0l, doanya juga dibaca 7 kali.

Apabila anda selalu mengamalkan amalan aura nabi yusuf saat bercemin (berkaca) diatas, insyaAllah aura kharisma dan inner beauty akan bertambah.

Amalan Kedua

رَبَّنَا أَتْمِمْ لَنَا نُورَنَا وَاغْفِرْ لَنَا ۖ إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ …

“Yaa Tuhanku, sempurnakanlah cahaya kami dan ampuni kami. Sesungguhnya Engkau Maha kuasa segala sesuatu” (QS. at-Tahrim : 8)

Cara Mengamalkan

Niat dalam hati mandi besar
Ketika ingin menyiram air bacalah doanya sambil menahan nafas dan sambil menyiramkan air atas kepala.
Diusahakan tubuh terkena air semua smpai kaki.
Ulangi hingga 7 kali
Sesudah ini bacalah doanya setelah selesai sholat wajib 5 waktu sebanyak 7 kali secara istiqomah.

sumber:kisah-kita.pw

DOA YANG DIAJAR NABI KEPADA ANAS BIN MALIK SEHINGGA MENJADI KAYA RAYA..JOM SHARE!!!

DOA YANG DIAJAR NABI KEPADA ANAS BIN MALIK SEHINGGA MENJADI KAYA RAYA

Bolehkan ustaz huraikan kisah sahabat Rasulullah SAW yang bernama Anas bin Malik dan doa Nabi SAW kepada beliau iaitu doa untuk murah rezeki dan panjang umur?

Anas bin Malik bin Nadhr Al-Anshari Al-Khazraji adalah seorang shahabat nabi yang memiliki harta banyak dan berumur panjang. Ketika Rasulullah Salallahu’ Alaihi Wasallam hijrah, Anas masih sangat kecil, berusia sepuluh tahun. Sejak kecil ia menjadi pelayan Rasulullah Salallahu ‘Alaihi Wasallam selama kurang lebih sepuluh tahun.

Anas bin Malik radhiyallahu’anhu bercerita: “Dahulu ibuku membawaku menghadap Rasulullah Salallahu ‘Alaihi Wasallam.” Berkata Ummu Anas: “Wahai Rasulullah, ini si kecil Anas, aku bawa ia kepadamu agar berkhidmat untukmu. Doakanlah untuknya wahai Rasulullah Salallahu ‘Alaihi Wasallam!”

Rasulullah berdoa:

اَللَّهُمَّ أَكْثِرْ مَالَهُ وَوَلَدَهُ وَبَارِكْ لَهُ فِيْهِ.

“Allahumma Aktsir Malahu Wa waladahu wa baarik lahu Fiima Rozaqtahu.” Maksudnya : “Ya Allah perbanyaklah hartanya dan anak-anaknya, dan berkahilah apa yang Engkau anugerahkan padanya !” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Kesan daripada doa tersebut, Allah SWT telah panjangkan umurnya, mempunyai anak dan harta yang banyak sebagaimana yang dikatakan oleh Anas r.a sendiri: “Demi Allah, hartaku sangat banyak dan anak cucuku hari ini lebih seratus orang.”

Doa khusus Nabi S.A.W kepada Anas Bin Malik : Allahumma , aksir maalahu, wa waladahu, wa wassiqlahu fiddarihi, wa bariklahu fi ma a’toitahu, wa ahsin a’malahu, warghfirlahu.

Maksudnya: “Ya Allah, perbanyakkanlah hartanya dan anak-anak-anaknya, luaskanlah rumahnya, berkatilah dia pada semua kurniaan-Mu kepadanya, perbaikilah amalannya dan ampunkan untuknya.”

Mengikut catatan Anas bin Malik r.a. memang kaya, mempunyai anak seramai 120 orang, umur ketika meninggal dunia pada umur 104 tahun (93 H) dan meriwayatkan 2200 hadis Nabi SAW.

Abul ‘Aliyah Ar-Rayahi (tabi’in) berkata: “Anas bin Malik memiliki sebuah kebun kurma yang selalu berbuah dua kali dalam setahun.” (Tidak sebagaimana kebun pada umumnya yang berbuah hanya sekali)

sumber:apaceritatv.com

Perhatian Kaum Wanita!!! Jangan Terus Curiga Suamimu Dekat Dengan Wanita Lain Tapi Bacakanlah Doa Ini Agar Suamimu Dijauhkan Dari Wanita Penggoda..JOM SHARE!!!

Perhatian Kaum Wanita!!! Jangan Terus Curiga Suamimu Dekat Dengan Wanita Lain Tapi Bacakanlah Doa Ini Agar Suamimu Dijauhkan Dari Wanita Penggoda

Sejak Nabi Adam menempati bumi ini, iblis sudah mulai menghasut manusia. Pembunuhan pertama yang terjadi di bumi yaitu antara anak Nabi Adam Habil dan Qabil. Iblis bersumpah akan menggoda manusia sampai hari kiamat nanti agar mereka mempunyai teman di neraka.

Jangan katakan iblis tidak bisa menggoda kita. Sedikit meleset dan terpengaruh habislah terjerumus akibat godaannya. Senantiasa kita tetap beriman dan bertakwa kepada Allah SWT dan berdoa dari godaan syaitan. Orang beriman pasti mengetahui azab Allah jika melakukan perbuatan yang dilarang oleh Allah SWT.

Bahtera rumah tangga juga penuh dengan godaan syaitan, baik untuk suami dan juga istri. Pada artikel kali ini saya membahas apa yang dilakukan istri supaya suami jauh dari perbuatan zina dan perbuatan maksiat lainnya.

Sangat sedih memang bagi seorang istri yang muslimah memiliki suami dengan perangai buruk. Seperti mabuk-mabukan, main judi dan lain-lain. Suami yang bertingkah seperti itu merupakan cobaan bagi istrinya. Bukan perkara mudah untuk mengubah perilaku tersebut, terlebih sudah mendarah daging didalam dirinya (suami).

Menghadapi suami dengan perangai buruk, bagi sang istri senantia harus selalu sabar dan tawakkal kepada Allah, jika tidak, bukan tidak mungkin rumah tangga menjadi berantakan. Sebagian perempuan mungkin akan mengajukan gugatan cerai karena tidak sanggup dengan tingkah suaminya.

Sebagian para istrinya memilih bertahan dengan alasan ia sanggup mengubah perilaku suaminya dengan memanjat doa kepada Allah SWT, terlebih perangai buruknya tersebut tidak sampai berkelakukan kasar terhadap dirinya (istri). Disinilah peran penting seorang istri yang selalu mendoakan, menasehati, meminta suami secara perlahan untuk berubah.

Pun demikian tidak semua suami kelihatan perangai buruknya, ada juga yang berkelakuan tidak sesuai ajaran Islam dibelakang istri.

Sebagai istri Anda harus menggunakan kesempatan waktu bersama suami. Tujuannya agar Anda mengenal lebih dalam lagi pribadi suami. Dan harus mengedepankan rasa kepercayaan dan saling terbuka antara suami dan istri.

Untuk istri.. Ingatlah jangan pernah berputus asa, karena sebaik-baik perhiasan dunia hanyalah wanita salehah. Sungguh besar pahala dan balasan dari Allah, jika Anda sukses mengajak, mengarahkan suami ke arah jalan yang lebih baik. Tentunya dengan demikian ia akan menjadi seorang suami yang saleh dan menjadi imam yang baik sesuai syariat Islam.

Untuk para istri.. Janganlah bosan dengan terus menerus berdoa kepada Allah SWT, agar suami menjadi lebih baik lagi. Insya Allah dengan izinNya semua orang bisa berubah dan kembali taat dan mendekatkan diri kepada Allah.

Untuk istri.. Bacalah doa dibawah ini setiap hari, setiap saat, terutama sehabis Shalat lima waktu atau shalat sunat.

Untuk istri.. Jangan lupa sebutkan nama suamimu (atau menyebut suamiku) setiap berdoa kepada Allah SWT. Insya Allah dengan istiqamah dan terus memohon kepada Allah, doa Anda dikabulkan. Amin.begitulah seperti yang dikutip dari renunganislam.com.

Terimakasih, semoga bermanfaat untuk semua sahabat renungan Islam dimanapun para sahabat berada. Jazakumullah.

sumber:jagungmanis.com

SILAKAN SHARE !! AMALKAN ZIKIR INI SELAMA 3 MINIT SETIAP HARI, KAMU AKAN MENDAPAT PAHALA SETARA ORANG BERSEDEKAH 100 EKOR KUDA PERANG..

SILAKAN SHARE !! AMALKAN ZIKIR INI SELAMA 3 MINIT SETIAP HARI, KAMU AKAN MENDAPAT PAHALA SETARA ORANG BERSEDEKAH 100 EKOR KUDA PERANG..


Rugi bagi manusia yang tahu enaknya zikir, indahnya zikir, tapi tidak berzikir. Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang mengucapkan alhamdulillah 100 kali, sebelum terbit matahari di pagi hari, dan sebelum tenggelam matahari di petang hari, pahalanya seperti orang bersedekah 100 kuda perang fii sabilillah.”

Saya menghitungkan “Alhamdulillah” 100 kali, tidak sampai 3 minit. Tapi dalam ucapan “Alhamdulillah” saja 100 kali, tidak melebihi 3 atau 4 minit, kita mendapatkan nilai sedekah 100 kuda fii sabilillah. hadis sahih.

Oleh kerana itu jamaah sekalian, sebelum terbit matahari, pagi hari, kira-kira setelah Subuh dan sebelum tenggelam matahari, petang hari, kira-kira setelah Asar, sebelum Maghrib, ucapkan “Alhamdulillah” 100 kali setiap hari.

Sebaik-baik ucapan yang Allah suka, “Alhamdulillah.” Afdholu du’a, “Alhamdulillah.” Pembukaan Al Qur’an, “Alhamdulillah.” Bahkan “Alhamdulillah” lebih berat daripada bumi dan langit.

Jadilah orang beriman yang suka berzikir, apalagi di 10 hari pertama Dzulhijjah. Kerana Allah SWT berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّـهَ ذِكْرًا كَثِيرًا

Hai orang beriman, berzikir kepada Allah sebanyak-banyaknya, itu tanda Anda beriman. Kerana ada sekelompok orang bukan orang mukmin, tapi munafiq. Siapa mereka yang munafiq itu? Apakah mereka berzikir? Apakah mereka solat? Allah SWT berfirman, “Mereka solat bahkan mereka suka berzikir. Allah gambarkan,

إِنَّ الْمُنَافِقِينَ يُخَادِعُونَ اللَّـهَ وَهُوَ خَادِعُهُمْ وَإِذَا قَامُوا إِلَى الصَّلَاةِ قَامُوا كُسَالَىٰ يُرَاءُونَ النَّاسَ وَلَا يَذْكُرُونَ اللَّـهَ إِلَّا قَلِيلًا ﴿١٤٢﴾

“Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. Dan apabila mereka berdiri untuk solat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya (dengan solat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.” (QS. Annisa: 142)

Sifat mereka orang munafiq, kalau solat, malas. Tapi kenapa solat kalau malas? Riya. Takut sama manusia. Takut difitnah. Riya kerana manusia. Terus apakah mereka berzikir?

“……………Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.” (QS. Annisa: 142)

Mereka berzikir, tapi sedikit. Supaya kita jauh dari sifat munafiq, apa yang harus kita lakukan? Dua hal: Solat dengan ikhlas, semangat, jangan malas-malasan. Yang kedua, berzikir sebanyak-banyaknya.Rugi bagi manusia yang tahu enaknya zikir, indahnya zikir, tapi tidak berzikir. Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang mengucapkan alhamdulillah 100 kali, sebelum terbit matahari di pagi hari, dan sebelum tenggelam matahari di petang hari, pahalanya seperti orang bersedekah 100 kuda perang fii sabilillah.”

Saya menghitungkan “Alhamdulillah” 100 kali, tidak sampai 3 minit. Tapi dalam ucapan “Alhamdulillah” saja 100 kali, tidak melebihi 3 atau 4 minit, kita mendapatkan nilai sedekah 100 kuda fii sabilillah. hadis sahih.

Oleh kerana itu jamaah sekalian, sebelum terbit matahari, pagi hari, kira-kira setelah Subuh dan sebelum tenggelam matahari, petang hari, kira-kira setelah Asar, sebelum Maghrib, ucapkan “Alhamdulillah” 100 kali setiap hari.

Sebaik-baik ucapan yang Allah suka, “Alhamdulillah.” Afdholu du’a, “Alhamdulillah.” Pembukaan Al Qur’an, “Alhamdulillah.” Bahkan “Alhamdulillah” lebih berat daripada bumi dan langit.

Jadilah orang beriman yang suka berzikir, apalagi di 10 hari pertama Dzulhijjah. Kerana Allah SWT berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اذْكُرُوا اللَّـهَ ذِكْرًا كَثِيرًا

Hai orang beriman, berzikir kepada Allah sebanyak-banyaknya, itu tanda Anda beriman. Kerana ada sekelompok orang bukan orang mukmin, tapi munafiq. Siapa mereka yang munafiq itu? Apakah mereka berzikir? Apakah mereka solat? Allah SWT berfirman, “Mereka solat bahkan mereka suka berzikir. Allah gambarkan,

إِنَّ الْمُنَافِقِينَ يُخَادِعُونَ اللَّـهَ وَهُوَ خَادِعُهُمْ وَإِذَا قَامُوا إِلَى الصَّلَاةِ قَامُوا كُسَالَىٰ يُرَاءُونَ النَّاسَ وَلَا يَذْكُرُونَ اللَّـهَ إِلَّا قَلِيلًا ﴿١٤٢﴾

“Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. Dan apabila mereka berdiri untuk solat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya (dengan solat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.” (QS. Annisa: 142)

Sifat mereka orang munafiq, kalau solat, malas. Tapi kenapa solat kalau malas? Riya. Takut sama manusia. Takut difitnah. Riya kerana manusia. Terus apakah mereka berzikir?

“……………Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.” (QS. Annisa: 142)

Mereka berzikir, tapi sedikit. Supaya kita jauh dari sifat munafiq, apa yang harus kita lakukan? Dua hal: Solat dengan ikhlas, semangat, jangan malas-malasan. Yang kedua, berzikir sebanyak-banyaknya.

sumber:mediaislam.my

BACALAH DAN KONGSIKAN 8 AMALAN HINDAR SIHIR DAN GANGGUAN SYAITAN..JOM SHARE!!!

BACALAH DAN KONGSIKAN 8 AMALAN HINDAR SIHIR DAN GANGGUAN SYAITAN

Bacalah dan Kongsikan 9 Amalan Hindar Sihir Dan Gangguan Syaitan

1. Makan Tamar ‘Ajwah dan Tamar Madinah.

Amalkan memakan tamar (kurma) ‘ajwah dan jika boleh makan bersama tamar madinah. Sekiranya anda tidak boleh mendaptkan kedia-dua jenis tamar tersebut, makanlah apa-apa jenis tamar yang ada supaya menepati sabda Rasulullah s.a.w yang berbunyi:

“Barang siapa yang memakan tujuh biji tamar’ajwah, dia tidak akan mendapat sebarang kemudaratan racun atau sihir yang terkena pada hari itu”.

(Hadis Riwayat Al Bukhari)

2. Berwuduk Sebelum tidur

Sihir tidak akan memberi sebarang kesan terhadap seseorang muslim yang mempunyai wuduk. Setiap muslim yang berwuduk akan sentiasa dikawal ketat oleh para Malaikat sebagaimana diperintahkan oleh Allah S.W.T kepada meraka. Sabda Rasulullah SAW maksudnya: “Sucikanlah jasad-jasad ini mudah-mudahan Allah akan menyucikan kamu, Kerana sesungguhnya tiada seorang pun dari mereka yang bersuci terlebih dahulu sebelum tidur, melainkan anda bersamanya”

Malaikat tersebut tidak akan pernah terlali walaupun sedetik untuk mengucapkan doa:

“Ya Allah!Ampunilah dosa hambaMu ini kerana dia telah tidur dalam keadaan bersuci”

(Hadis Riwayat AT Tabraabiy Dengan Sanad Yang Baik)

3. Mengambil berat tentang solat berjemaah.

Mengambil berat tentang solat berjemaah akan menjadikan seseorang muslim bebas serta aman dari gangguan syaitan. bersikap sambil lewa terhadap solat berjamaah akan menyebabkan syaitan akan mengambil peluang untuk mendampingi mereka. Apabila selalu berdampingan, lama kelamaan ia akan berjaya merasuk, menyihir atau melakukan kejahatan lain.

Mengikut riwayat Abu Hurairah r.a., Rasululllah saw telah bersabda maksudnya: “Mana-mana kampung mahupun kawasan hulu yang tidak mendirikan solat berjemaah meskipun penduduknya cuma tiga orang, nescaya akan didampingi oleh syaitan” Oleh itu hendaklah dirikan solat berjemaah, sesungguhnya serigala akan memakan kambing-kambing yang menyendiri dari puaknya. (Hadis Riwayat Abu Daud Dengan Sanad)

4. Mendirikan Solat Tahajjud untuk memagarkan diri dari Sihir.

Bangunlah mengerjakan solat malam dan janganlah mempermudah-mudahkannya. SIfat mempermudah-mudahkan bangun bersolat malam boleh memberi ruang kepada syaitan untuk menguasai diri seseorang itu. Apabila syaitan telah mampu menguasai diri seseorang, maka dirinya adalah tidak ubah seperti bumi yang ketandusan akabibat kesan tindak balas hasil perlakukan syaitan tersebut.

5. Membaca doa perlindungan apabila masuk didalam tandas.

Tandas adalah tempat ktor dan merupakan rumah bagi syaitan, Apabila Rasulullah S.A.W mahu memasuku tandas. Baginda akan membaca doa perlindungan dengan berkata: Ertinya:

“Dengan nama Allah. Ya ALlah! Sesungguhnya aku berlindung denganMu dari sebarang kekotoran dan gangguan syaitan”

(Hadis Riwayat Al Bukhari dan Muslim)

Maksudnya adalah berlindung dari gangguan syaitan-syaitan jantan dan betina

6. Memagar isteri selepas selesai akad nikah

Selepas majlis akad nikah, pada malam pengantin sebelum memulakan adab-adab berpengantin yang lain, hendaklah suami meletakkan tangan kenannya di atas ubun-ubun kepala isterinya sambil berdoa: “Ya Allah, aku memohon kepadaMU kebaikan yang telah Engkau selubungi ke atasnya, dan aku berlindung dari keburukannya dan keburukan yeng telah Engkau selubungi ke atasnya. Ya Allah berkatilah isteriku ini atasku dan lindungi dirinya dari segala keburukan perbuatan orang-orang yang dengki dan perbuatan tukang sihir apabila dia telah melakukan sihir dan perbuatan orang-orang yang suka melakukan tipu daya:

(Hadis Riwayat Abu daud dan Menurut Al Albaaniy Sanadnya Baik)

7. Amalakan membaca ayat Kursi selepas solat, setiap pagi dan petang dan sebelum tidur.

Nabi SAW bersabda maksudnya, “Jika kamu hendak tidur, bacalah ayat kursi sampai selesai satu ayat. Maka akan ada penjaga dari Allah untukmu, dan syaitan tidak akan mendekatimu sampai pagi.” (Hadis Riwayat Bukhari 2311)

8. Amalkan membaca zikir waktu pagi dan petang.

Dari Uthman bin Affan r.a berkata, Rasulullah SAW bersabda ; “Tidaklah seorang hamba setiap pagi dan petang membaca; ‘ Bismillahillazi layadurrumaasmihi saiun filardi wallafis samai wahuwas samiul alim’ (maksudnya : Dengan nama Allah, yang dengan nama-Nya tidak ada mudharat sedikit pun baik di bumi dan di langit, dan Ia Maha Melihat dan Maha Mengetahui.) kecuali bahawa tidak ada sesuatu yang membahayakannya.”

(Hadis Riwayat Abu Dawud dan Tarmizi)

{Zikir ini di baca 3 kali pada waktu pagi dan petang}

Di dalam hadis yang lain, dari Abu Hurairah r.a. Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa menjelang petang membaca , ‘A’uzubikalimatilla hittaamaati min syarrimaahalaq’ (maksudnya : Aku berlindung pada kalimat Allah yang sempurna dari kejahatan makhluk-Nya) 3 kali maka tidak akan membahayakan baginya racun yang ada pada malam itu.” (Hadis Riwayat Ibnu Hibban dalam kitab sahihnya)

{Zikir ini di baca 3 kali pada waktu pagi dan petang}

sumber:mediaislam.my

WAHAI KAUM MUKMIN, MENJELANG KIAMAT HINDARILAH 10 PEKERJAAN INI ! NOMOR 4 DAN 8 SERING DI LAKUKAN..JOM SHARE!!!

WAHAI KAUM MUKMIN, MENJELANG KIAMAT HINDARILAH 10 PEKERJAAN INI ! NOMOR 4 DAN 8 SERING DI LAKUKAN..

Dari Abu Hurairah ra dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, beliau bersabda: “Benar-benar akan datang kepada manusia suatu masa, pada masa itu orang tidak lagi mempedulikan dari mana ia mendapatkan harta kekayaan, apakah dari jalan yang halal ataukah jalan yang haram. 1)

Musibah, bencana alam, ketamakan manusia, gaya hidup hedonis yang tamak dan rakus, semuanya merupakan pemicu munculnya ketidakseimbangan, baik pada alam maupun secara sosial. Dari sudut pandang sunnatullah, semua itu merupakan bentuk ujian yang Allah berikan kepada setiap manusia. Namun, dari sudut pandang human ‘s behaviour (tingkah laku manusia), maka semua musibah itu adalah akibat tingkah laku mereka.

Semua bencana itu akan dapat dilihat pada problem kemanusiaan. Ekonomi merosot, persediaan pangan terancam, lahan pekerjaan menjadi sempit, sementara keperluan manusia terus berjalan dan cenderung melonjak, baik kerana faktor pertambahan penduduk dan berubah gaya hidup manusia yang cenderung materialistik.

Dalam keadaan seperti itu, sering kali manusia menjadi gelap mata manakala keperluan mereka tidak dipenuhi. Perut yang lapar dan tuntuan hidup orang-orang yang ditanggungnya (anak dan isteri), mau tidak mau akan memaksa mereka untuk menempuh jalan yang mungkin saja berujung pada sikap menghalalkan segala cara; yang terpenting perut boleh diganjal, anak dan isteri tidak lagi menangis kelaparan dan keperluannya dipenuhi.

Inilah keadaan di mana hari ini kita hidup. Faktor jurang sosial antara si kaya dan si miskin tidak dinafikan menjadi pencetus lahirnya keinginan manusia untuk mencari keadilan dengan cara-cara haram.

Orang-orang kaya yang hobi menunjuk-nunjuk kekayaan dan sering menjual gaya hidupnya kepada orang-orang miskin, ‘telah menambah dorongan mereka untuk melakukan apa-apa asal mereka dapat menikmati seperti yang selama ini mereka tonton. Maka, betapa tepatnya keadaan saat ini dengan apa yang dinubuwatkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam dalam riwayat di atas.

Rezeki Allah itu sangat luas

Pameo klasik yang mengatakan bahawa ‘mencari yang haram saja sulit, apalagi yang halal’ jelas merupakan satu alasan yang klise dan tidak masuk akal, walaupun realitinya demikian. Sesungguhnya mata pencaharian itu sangat banyak ragamnya. Selama ia merupakan sesuatu yang halal, baik, dan tidak melanggar ketentuan syariat, maka ia adalah pekerjaan yang diberkahi.

Seorang muslim boleh melakukannya. Apabila pekerjaan tersebut berupa sebuah kemaksiatan, kemungkaran, kezaliman, kecurangan, penipuan, atau pelanggaran terhadap ketentuan-ketentuan umum syariat, maka ia adalah pekerjaan yang haram, meskipun menghasilkan harta kekayaan dalam jumlah yang banyak. Seorang muslim wajib menjauhi dan meninggalkannya.

Elakkan pekerjaan-pekerjaan ini:

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam telah memperingatkan umatnya untuk mewaspadai pekerjaan-pekerjaan yang haram ini. Beliau Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menyebutkan salah satu tanda rusaknya akhlak umat manusia dengan ketidakpedulian mereka terhadap cara mencari harta kekayaan. Di antara mata pencaharian yang dilarang adalah:

1. Pekerjaan yang berupa kesyirikan dan sihir, seperti perdukunan, paranormal, ‘orang pintar’, peramal nasib, dan hal-hal yang sejenis dan semakna dengannya.

2. Pekerjaan yang berupa sarana-sarana menuju kesyirikan, seperti menjadi juru kunci makam, membuat patung, melukis gambar makhluk yang bernyawa, dan hal-hal yang sejenis dan semakna dengannya.

3. memperjual belikan hal-hal yang diharamkan oleh syariat, seperti bangkai, babi, darah, anjing, patung, lukisan makhluk yang bernyawa, minuman keras, dadah, dan lain sebagainya.

Dari Abu Mas’ud al-Ansari ra bahawasanya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melarang harta dari harga jualan anjing, upah wanita pezinaan, dan upah seorang dukun. 2)

Dari Abu Juhaifah ra ia berkata: “Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam telah melarang harta hasil jualan darah, penjualan anjing, upah budak perempuan yang bekerja untuk berzina (upah mucikari). Beliau melaknat perempuan yang membuat tatu, perempuan yang meminta ditato, orang yang memakan harta riba, orang yang memberi riba, dan orang yang membuat patung. “3)

Dari Jabir bin Abdillah ra bahawasanya ia telah mendengar Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda di Mekah pada tahun penaklukkan Mekah: “Sesungguhnya Allah dan Rasul-Nya telah mengharamkan penjualan khamer, bangkai, babi, dan patung.” Maka ada seseorang bertanya: “Wahai Rasulullah, bagaimana pendapat anda tentang menjual lemak bangkai, kerana ia boleh digunakan untuk mengecat perahu, meminyaki kulit, dan orang-orang biasa mempergunakannya untuk minyak lampu penerangan? “Maka beliau menjawab:” Tidak boleh menjualnya, ia tetap haram. ”

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam lantas bersabda: “Semoga Allah memerangi kaum Yahudi. Ketika Allah mengharamkan atas mereka lemak bangkai, mereka mencairkannya lalu menjualnya dan memakan harganya. “4)

Dari ‘Aisyah radiyalaahu’ anhuma ia berkata: “Ketika diturunkan ayat-ayat di akhir-akhir surat Al-Baqarah tentang riba (ayat 275 dst), Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam keluar ke masjid dan membacakannya kepada masyarakat. Beliau Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam kemudian mengharamkan perdagangan khamer, minuman keras. 5)

4. Memakan harta riba.

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kalian kepada Allah dan tinggalkanlah riba yang masih ada pada diri kalian, jika kalian benar-benar beriman. Jika kalian tidak mau melakukannya, maka terimalah pengumuman perang dari Allah dan Rasul-Nya. “(QS Al-Baqarah [2]: 278-279).

5. Menimbun bahan-bahan perdagangan di saat harganya murah dan diperlukan oleh masyarakat dengan tujuan meraih keuntungan yang berlipat ganda pada saat harganya melambung tinggi. Dari Ma ‘mar bin Abdullah al-Ansari ra dari Rasulullah Shallallahu’ Alaihi wa Sallam, beliau bersabda:

“Barang siapa menimbun, ia telah berbuat salah.” Dalam lafaz yang lain: Tidak ada orang yang melakukan penimbunan selain orang yang berbuat salah. “6)

Dari Umar bin al-Khattab ra, ia berkata: Saya mendengar Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Barangsiapa menimbun bahan makanan yang diperlukan oleh kaum muslimin, Allah Subhanahu wa Ta’ala akan menimpakan penyakit lepra dan kebangkrutan kepadanya.” 7)

6. Perjudian.

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya khamer (minuman keras), perjudian, berkorban untuk berhala-berhala, dan mengundi nasib dengan anak panah adalah perbuatan keji dan termasuk perbuatan syaitan, maka jauhilah oleh kalian perbuatan-perbuatan tersebut agar kalian mendapat keberuntungan.

Sesungguhnya setan bermaksud menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran meminum khamr dan melakukan perjudian dan menghalang-halangi {melalaikan} kalian dari dzikir kepada Allah dan dari sembahyang. Maka mengapa kamu tidak mahu berhenti? (QS Al-Maidah [5]: 90-91).

7. Memakan harta anak yatim secara zalim.

Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak yatim secara zalim, sebenarnya mereka itu menelan api sepenuh perutnya dan mereka akan masuk ke dalam api yang menyala-nyala (neraka). (QS An-Nisa ‘[4): 10).

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesama kamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama suka di antara kamu. (QS An-Nisa ‘[4]: 29).

8. Mencuri, mencopet, menjambret, dan merompak.

Pencuri laki-laki dan pencuri perempuan, maka potonglah (pergelangan) tangan-tangan mereka sebagai hukuman dari Allah atas kejahatan mereka. (QS Al-Maidah [5]: 38).

9. Mengurangkan timbangan dan sukatan.

Kemalangan bagi orang-orang yang melakukan kecurangan dalam timbangan, yaitu kalau menakar milik orang lain untuk dirinya, ia meminta disempurnakan. Namun, apabila mereka menakar barang dagangan mereka untuk orang lain, ia merugikan orang lain (dengan mengurangi takaran). (QS Al-Muthaffifin: 1-3).

10. Korupsi dan penipuan terhadap rakyat.

Dari Ma’qil bin Yasar ra ia berkata: Saya mendengar Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam telah bersabda: “Tidak ada seorang hamba pun yang diberi amanat oleh Allah untuk menjadi pemimpin sebuah masyarakat lalu ia tidak memimpin mereka dengan ketulusan (kejujuran), kecuali ia tidak akan mendapat bau syurga. “Dalam lafal Muslim:” … kecuali Allah mengharamkan syurga atasnya. “8)

11. Menunda-nunda pembayaran gaji pekerja dan pekerja atau mengurangkan hak-hak mereka.

Dari Abu Hurairah ra dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam, beliau bersabda: “Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman’ Ada tiga golongan yang Aku menjadi musuh mereka; orang yang memberikan sumpah setia dengan menyebut nama-Ku lalu ia mengkhianati, orang yang menjual orang merdeka lalu ia memakan hasil penjualannya, dan orang yang menggaji seorang pekerja lalu si buruh menyelesaikan pekerjaannya sementara ia tidak mau membayar upahnya. “9)

1. HR. Bukhari: Kitab al-buyu ‘bab man lam yubali min haitsu kasaba al-mal no. 2059 bab qauluhu ta’ala Ali Imran: 130 no. 2083, An-Nasa’i dan Ahmad. ‘

2. HR. Bukhari: Kitab al-buyu ‘bab tsaman al-kalb no. 2237,.

3. HR. Bukhari: Kitab al-buyu ‘bab mukil al-riba no. 2086, bab tsaman al-kalb no. 2238.

4. HR. Bukhari: Kitab al-buyu ‘bab Bai’i al-maitah wa al-Ashnam no. 2236 “90 HR. Bukhari: Kitab al-solat bab tahrim Tijarat al-khamr fi al-masjid no. 459.

5. HR. Muslim: Kitab al-Musaqat bab tahrim alihtikar fi al-aqwat no. 1605,.

6. HR. Ibnu Majah: Kitab al-tijarah bab al-hukrah wa al-jalb no. 2155. AI-Hafizh Ibnu Hajar berkata: sanadnya hasan.

7. HR. Bukhari: Kitab al-ahkam bab man ustur’iya ra’iyah falam yanshah lahum no. 7150 Muslim: Kitab al-imarah bab fadhilat al-imam al-‘Adil wa ‘uqubat al-jaair no. 1831 ‘.

8. HR. Bukhari: Kitab al-buyu ‘bab’ithm man ba’a hurran no. 2227.

sumber:apacerita.my

SEBARKAN DOA MUDAH UNTUK KE DUA-DUA IBUBAPA KITA.SEMOGA BEROLEH KEBERKATAN..JOM SHARE!!!

Inilah Doa untuk Kedua Orang Tua yang Harus Dibacakan

Hanya doa untuk kedua orang tua inilah yang harusnya dibacakan oleh anak sholeh.
Mempunyai keturunan atau anak yang sholeh memang impian setiap orang tua, karena besar sekali manfaatnya yakni dimana doa untuk kedua orang tua yang tidak akan pernah putus sampai kapan-pun. Hal tersebut juga sesuai dengan hadis riwayat Muslim tentang Doa Anak Shaleh atau Sholehah “Apabila manusia mati, maka terputuslah amalnya kecuali tiga perkara, yaitu sedekah jariyyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak yang shalih yang mendo’akan orang tuanya” (HR. Muslim).

Dari hal tersebut, sebagai seorang anak sudah sepatutnya dan juga seharusnya selalu mendoakan kedua orang tua dengan doa untuk kedua orang tua, saudara-saudara kita baik disaat mereka masih hidup maupun ketika mereka sudah meninggal dunia, agar kita juga tergolong anak-anak yang sholeh dan sholehah. Nah berkut ini merupakan beberapa doa untuk kedua orang tua yang bisa kit abaca setiap saat, minimal kita bisa membacanya setiaop selesai sholat.

Bacaan Doa Untuk Kedua Orang Tua

ALLOHUMMAGHFIRLII WALIWAALIDAYYA WAR HAMHUMAA KAMA RABBAYAANII SHAGIIRAA

Artinya: “Wahai Tuhanku, ampunilah aku dan kedua orang tuaku (Ibu dan Bapakku), sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku diwaktu kecil”.

Sebagai anak yang sholeh dan sholehah, tentunya kita tidak akan pernah lupa untuk selalu mendoakan mereka. Karena, orang yang sholeh dan sholehah merupakan orang yang selalu mendoakan kedua orang tuanya bahkan setiap saat, baik saat orang tuanya masih hidup maupun ketika orang tuanya sudah meninggal dunia juga kita bisa menambahkan doa untuk sanak saudara kita, baik saudara yang disebabkan oleh garis keturunan maupun saudara karena satu keyakinan atau seagama.

Doa untuk Kedua Orang Tua & Saudara

ALLAAHUMMAGHFIRLII DZUNUUBII WALIWAALIDAYYA WARHAMHUMAA KAMAA ROBBAYAANII SHOGHIIRON. WALIJAMII’IL MUSLIMIINA WALMUSLIMAATI, WALMU’MINIINA WAL MU’MINAATI AL AHYAA’I MINHUM WAL AMWAATI, WATAABI’ BAINANAA WA BAINAHUM BIL KHOIRAATI, ROBBIGHFIR WARHAM WA ANNTA KHOIRUR RAAHIMIINA, WALAA HAULA WALAA QUWWATA ILLAA BILLAAHIL ‘ALIYYIL ADHIIMI.

Artinya : “Ya Allah, berikanlah ampunan kepadaku atas dosa-dosaku dan dosa-dosa kedua orang tuaku, dan kasihanilah keduanya itu sebagaimana beliau berdua merawatku ketika aku masih kecil, begitu juga kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat, semua orang yang beriman, laki-laki maupun perempuan yang masih hidup maupun yang sudah meninggal dunia, dan ikutkanlah diantara kami dan mereka dengan kebaikan. Ya Allah, berilah ampun dan belas kasihanilah karena Engkaulah Tuhan yang lebih berbelas kasih dan tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan-Mu.”

Itulah doa untuk kedua orang tua yang bisa kit abaca dan kita mohonkan kepada Allah SWT. Terutama ketika kita masih merasakan nikmat hidup, agar hidup kita sebagai seorang anak dan juga seorang yang bersaudara mempunyai manfaat untuk selain diri sendiri. Kita juga bisa mendoakan para orang tua kita dan saudara kita dengan bahasa yang kita ketahui dan lafal doa yang kita bisa, karena doa tidak terbatas sama bahasa arab saja, dan ketahuilah bahwa Allah SWT. Maha mengetahui dan maha mendengar segala apa yang kita mohonkan terhadap-NYA.

Selain itu, kita sebagai orang yang sholeh dan sholehah bisa juga mendoakan para orang tua kita seperti guru-guru kita, juga teman-teman dan yang seiman dengan kita, semoga kebaikan dan segalah hal yang ada dalam hidup kita bermanfaat dan baik menurut Allah SWT. Semoga kita bisa melakukannya dengan istiqomah dan ikhlas, semoga Allah SWT. Yang akan membalas semua kebaikan yang kita lakukan. Amin…..

Jangan lupa, baca juga doa-doa lainnya, seperti doa khusus setelah sholat malam.

sumber:apaceritatv.com

JOM KONGSIKAN CARA ADAB MAKAN DAN MINUM MENGIKUT SUNAH NABI SAW>>JOM SHARE!!!

JOM KONGSIKAN CARA ADAB MAKAN DAN MINUM MENGIKUT SUNAH NABI SAW

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

سْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

Jom Kongsikan Cara Adab Makan dan Minum Mengikut Sunah Nabi SAW | Segala puji bagi Allah, Rabb sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,
Nabi Muhammad SAW diutuskan sebagai pembawa rahmat (kebaikan) kepada sekalian alam. Nabi s.a.w banyak mengajarkan kita tentang cara hidup seharian yang bersendikan kepada ‘aqidah dan ibadah’, sejak kita mula bangun pagi, masuk tandas, makan dan minum, memakai pakaian, menaiki kenderaan, mula bekerja, pulang kerumah, berehat dan tidur.

Sukatan makan dan minum yang menjadi panduan hidup orang Mukmin adalah berdasarkan sabda Nabi SAW yang maksudnya : “Adalah kami para Nabi, kami tidaklah hidup kenyang.”

Nabi SAW tidak makan sebelum baginda merasa lapar dan lebih dahulu berhenti sebelum sampai ke tahap kenyang atau merasa puas.

Sahabat yang dimuliakan,
Terdapat beberapa adab-adab makan dan minum cara Nabi SAW untuk menjadi panduan kita semua untuk mendapat keberkatan di sisi Allah s.w.t dengan mengikut sunnah baginda.

Pertama : Membasuh tangan sebelum makan.

Nabi SAW bersabda maksudnya : “Keberkatan makanan itu ialah membasuh (tangan) sebelumnya (sebelum makan) dan membasuh selepasnya.”
(Hadis Riwayat Abu Daud dan Turmudzi).

Dari Sayyidah Aisyah r. ‘anha bahawa Rasulullah SAW apabila berjunub, maka baginda berwudhu’ (seperti wudhu’) untuk solat dan apabila baginda ingin makan baginda membasuh kedua tangannya (lebih dahulu).

Kedua : Membaca Bismillaah. (Bismillahirahmanirrahim)

Sabda Nabi SAW yang bermaksud : “Apabila seseorang lelaki memasuki rumahnya, lalu dia menyebut Allah (membaca Bismillaah) di kala masuk dan di kala makan, maka berkata syaitan : “Tiadalah peluang aku bermalam dengan kamu dan tiadalah pada makanan malam kamu.” Dan apabila seorang masuk ke rumahnya , maka dia tidak menyebut Allah di kala memasukinya, maka berkata syaitan : “Aku akan bermalam dengan kamu.”
Seterusnya apabila dia tidak menyebut Allah di kala makan, maka syaitan akan berkata : “Aku akan dapat bermalam dan makan malam (bersama kamu; kongsi makan)”
(Hadis Riwayat Muslim)

Nabi SAW telah bersabda kepada seorang kanak-kanak yang makan di samping baginda maksudnya : “Wahai kanak-kanak, sebutlah nama Allah..”
(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Ketiga : Membaca doa makan.

Sabda Nabi SAW, yang maksudnya :
“Allaahumma baarik lanaa fiimaa razaqtanaa wa qinna’adzaabannar.
maksudnya : Ya Allah, berkahilah rezeki yang Engkau rezekikan kepada kami, dan peliharalah kami dari siksa Neraka.” (Hadis Riwayat Ibnu As-Sunni)

Hadis riwayat At-Tirmizi dan Ibnu Majah satu doa yang diajar oleh Nabi SAW. bila hendak makan: ‘Allahumma barik lana fihi wa ath ighmna khairan minhu’,
maksudnya: “Ya Allah, berilah keberkatan kepada kami pada makanan ini dan kurniakanlah kepada kami makanan yang lebih baik daripadanya.”

Keempat : Makan dan minum dengan tangan kanan.

Diriwayatkan daripada Abdullah bin Umar r.a. Sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya : “Apabila salah seorang di antara kamu makan, hendaklah dia makan dengan menggunakan tangan kanannya dan apabila dia minum hendaklah dia minum dengan menggunakan tangan kanannya kerana sesungguhnya syaitan itu, dia makan dengan menggunakan tangan kirinya dan minum juga dengan menggunakan tangan kirinya.”
(Hadis Riwayat Muslim).

Makruh makan dan minum dengan menggunakan tangan kiri kerana ianya adalah di antara adat-adat syaitan dan sesiapa yang melakukan sedemikian, bererti dia menyerupanya. Termasuk juga apabila kita mengambil lauk pauk di dalam majlis hendaklah menggunakan tangan kanan bukan tangan kiri kerana adat melayu yang mengambil lauk tangan kiri (takut sudu kotor) adalah tidak ikut sunnah.

Kelima : Makan makanan yang mengiringi (makanan yang terdekat)

Nabi SAW bersabda maksudnya : “..dan makanlah (dengan memulakan makan) makanan yang mengiringi engkau.”
(Hadis Riwayat Bukhari).

Dalam hadis yang lain Nabi SAW bersabda maksudnya : “Hendaklah kamu menyebut nama Allah (dikala hendak makan) dan hendaklah setiap orang (mula) makan makanan yang mengiringinya.” (Hadis Riwayat Bukhari)

Maksud makanan yang mengiringi adalah makanan yang terdekat kerana menjadi adab Islam mengutamkan makanan yang berdekatan daripada mengambil makanan yang berdekatan dengan rakannya. Selepas itu barulah ia mengambil makanan yang jauh sedikit daripadanya.

Keenam : Mula makan tepian bukan tengah.

Sabda Nabi SAW. maksudnya : “Apabila seseorang kamu makan suatu makanan, maka janganlah dia (mula) makan makanan yang berada di puncak pingan (bahagian tengah), akan tetapi hendaklah dia memakan makanan daripada dahagian di sebelah bawahnya (tepi yang berdekatan dengannya) kerana sungguhnya keberkatan itu turun daripada puncaknya (kebawah)” (Hadis Riwayat Abu Daud).

Dalam hadis yang lain Nabi s.a.w. bersabda maksudnya : “Sesungguhnya keberkatan itu turun ke bahagian tengah makanan, maka kamu makanlah daripada bahagian yang di tepinya (yang mendekatimu) dan janganlah kamu makan daripada bahagian tengahnya (puncaknya)”

Ketujuh : Duduk semasa makan.

Makan dan minum secara berdiri adalah bukan daripada adab Islam kerana Nabi SAW menunjukkan contoh makan dan minum baginda secara duduk.

Pada satu ketika Nabi SAW telah dihadiahkan sesekor kambing yang telah dimasak. Maka baginda turun makan secara berlutut. Tiba-tiba bertanya seorang Arab Desa kepada baginda. “Duduk apakah ini?”. Maka baginda SAW menjawab : “Sungguhnya Allah telah menjadikan saya seorang hamba yang pemurah, dan Dia (Allah) tidaklah menjadikan saya seorang yang tidak kenal belas kasihan lagi keras kepala (derhaka).”
(Hadis Riwayat Abu Daud).

Kelapan : Makan dengan tiga putung jari.

Kaab bin Malik memberitakan : “Adalah kebiasaan Rasulullah SAW menjemput makanan dengan menggunakan tiga putung jari.”
(Hadis Riwayat Muslim)

Menjemput makanan dengan kurang daripada tiga jari menunjukkan kesombongan, manakala menjemput dengan lebih tiga putung jari pula menandakan buruk makan. Kerana bila makan roti, buah tamar atau kuih muih eloklah gunakan tiga putung jari. Tetapi jika makan nasi perlu menggunakan putung lima jari kerana bersesuaian dengan jenis makanan. Begitu juga makan bubur nasi , bubur kacang atau sop perlu menggunakan sudu pula.

Kesembilan : Tidak mencela atau mengaibkan makanan.

Abu Hurairah r.a. pernah memberitakan bahawa : “Tiadalah sekali-kali Nabi SAW mengaibkan makanan (yang dihidang), jika baginda berselera baginda memakannya dan jika baginda tidak ingin baginda meninggalkannya.”
(Hadis Riwayat Bukhari)

Perkataan mengaibkan atau merendah-rendahkan makanan itu seperti seseorang sedang makan ia berkata, “Makanan ini tawar ebar, masam rebam, masin perat, pedas gila, mentah dan sebagainya. Terutama ketika berbuka puasa.

Tujuan kata-kata itu bermaksud mencela makanan tersebut termasuk menyindir orang yang memasaknya kurang prihatin tentang rasanya. Jika ingin menegur pun eloklah secara hikmah untuk kebaikan akan datang dan bukan diucapkan semasa menjamu selera kerana boleh menjatuhkan maruah orang lain.

Nabi SAW pernah dijamu sejenis biawak padang pasir (dhabb), dikala baginda ditanyakan : “Adalkah dia haram?”. Baginda menjawab ; “Tidak! Cuma dia tidak (hidup) di bumi kaumku, maka tidaklah seleraku untuk memakannya.” (Hadis Riwayat Bukhari)

Juga sebagaimana terdapat dalam suatu kisah kaum ini (Quraisy) di kala ditanyakan Nabi SAW : “Adakah binatang ini haram?” Maka baginda menjawab : “Tidak! Akan tetapi saya tidak menyukainya disebabkan baunya.” (Hadis Riwayat Muslim)

Kesepuluh : Bercakap semasa menjamu selera.

Semasa makan para ulama menggalakkan bercakap mengenai kebaikan makanan, percakapan-percakapan baik dan kisah-kisah orang soleh sekitar makanan dan selainnya.

Semasa makanan berada dimulutnya jangan bercakap kerana perbuatan tersebut adalah buruk bila makan bersama orang lain. Kerana ditakuti makanan terhambur ke muka orang lain. Jika boleh semasa mengunyah hendaklah tidak berbunyi.

Kesebelas : Makan suapan terjatuh.

Jaabir bin Abdullah r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda maksudnya ; “Apabila suapan seseorang kamu terjatuh, maka hendaklah dia mengambilnya, hendaklah dia membuang kemudharataan padanya dan hendaklah dia memakannya dan janganlah dia meninggalkannya kepada syaitan (secara membazir)”
(Hadis Riwayat Muslim)

Di galakkan memakan suapan (makanan) yang terjatuh, jika boleh dibasuh seberapa boleh dan makan semula. Jika makanan tersebut jatuh dan lantai tersebut agak kotor maka makanan tersebut diambil juga dan diberikan kepada haiwan dan jangan dibuangkan dan ditinggalkan kepada syaitan. Ini menunjukkan Islam cukup menbenci perbuatan menbazir dan tidak menghormati makanan. Nasi-nasi yang terjatuh di meja makan hendaklah dikutib dan dimakan semula kerana kita tidak tahu keberkatan rezeki ada dibutiran mana nasi yang terjatuh.

Kedua belas : Tidak bernafas dalam bekas minum.

Ibnu Abbas r.a menyatakan bahawa, “Sungguh Nabi SAW melarang bernafas dalam bekas minum atau menghembuskan kedalannya.”
(Hadis Riwayat Turmudzi)

Ketiga belas : Tidak makan banyak.

Rasulullah SAW bersabda maksudnya : “Orang Mukmin makan menggunakan sebuah perut, sedangkan orang kafir itu makan menggunakan tujuh buah perut” (Hadis Riwayat Bukhari)

Hadis yang lain Nabi SAW bersabda maksudnya : “Tiadalah wadah yang diisi anak Adam yang lebih buruk daripada perutnya sendiri, dimana dia menyangka bahawa dengan beberapa suap makanan, maka punggungnya (kekuatannya) akan dapat tegak kembali. Seandainya dia terpaksa bersikap demikian juga, maka (isilah perutnya) sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minuman dan yang sepertiga lagi (kosongkan) untuk pernafasan (bernafas).” (Hadis Riwayat Turmudzi)

Keempat belas : Larangan makan sambil meniarap.

Saalim meriwayatkan daripada sumber bapanya ; “Bahawa Nabi SAW melarang seorang lelaki makan sedang dia duduk meniarap”
(Hadis Riwayat Ibnu Majah)

Kelima belas : Jangan memerhatikan orang sedang makan.
Seseorang yang sedang makan bila diperhatikan akan menyebabkan tidak selesa.

Keenam belas : Menjempun para tetamu untuk makan : “Sila menjamu selera!” kepada para tetamu.

Rasulullah SAW bersabda : “Yang masih tinggal cuma saya dan engkau.”
Abu Hurairah berkata ; ” Benar tuan, wahai Rasulullah SAW”
Baginda berkata : “Sila duduk, sila minum!”
Maka saya duduk , lalu saya minum.
Maka baginda berkata lagi : “Minumlah!”
Lantas saya minum.

Ketujuh belasa : Sesudah makan menjilat pingan dan jari.

Sabda Nabi SAW bermaksud : “Sungguh kamu tidaklah mengetahui (bahagian) manakah (makanan kamu) yang mengandungi keberkatan.’
(Hadis Riwayat Muslim)

Malah Rasulullah SAW menyuruh umatnya agar menyapu makanan dalam pingan (untuk dimakan) .

“Perbuatan Nabi SAW dimana baginda menjilat (dan menghisap) sisi-sisi makanan (serta memakannya) daripada tiga putung jari (yang menjemput makanan) sebelum lagi baginda menyapu jari-jarinya.”
(Hadis Riwayat Musliam)

Kelapan belas : Larangan bangun meninggalkan makanan sehingga hidangan di angkat.

Sabda Nabi SAW bermaksud : “Apabila telah dihidangkan suatu hidangan, maka janganlah seseorang bangun sehingga diangkatkan hidangan, dan janganlah dia menggerakkan tangannya (berhenti makan) sekalipun dia sudah kenyang sehinggalah kumpulan (bersamanya) selesai makan, dan hendaklah dia menunggu kumpulan itu, kerana sesungguhnya seorang lelaki itu akan merasa malu duduk (lagi), maka dia akan berhenti makan, dan barangkali dia masih perlu untuk makan.”
(Hadis Riwayat Ibnu Majah)

Kesembilan belas : Memuji dan menyanjungi Allah.

Bila hidangan diangkatkan Nabi s.a.w memuji Allah SWT dengan doanya :
“Segala puji bagi Allah, sebagai pujian yang banyak, bagus dan diberkati. Kami tidaklah merasa cukup dengan seorang selain Engkau, kami tidaklah meninggalkan nikmat Engkau, dan kami tidaklah terkaya daripada kurniaan Tuhan kami.”

Kedua puluh : Membasuh kedua tangan selepas makan.

Hadis dari sumber Salmaan r.a. telah pun di sebutkan berbunyi : “Keberkatan makanan itu ialah membasuh dua tangan sebelum dan sesudah makan.”

Sahabat yang dikasihi.
Marilah sama-sama kita amalkan adab-adab makan dan minum yang diajarkan oleh Nabi SAW untuk menjadi peduman kita semua untuk mencari keberkatan dan mengikut sunnah baginda.

sumber:mediaislam.my